Cerita Mama dan ARJUNA

Monday, 13 March 2017

KERJA NGAJAK ANAK? YAY OR NAY?

KERJA NGAJAK ANAK? YAY OR NAY?

KERJA NGAJAK ANAK? YAY OR NAY?  Haloha, #selasabercerita #obrolankeluarga kembali hadir setelah libur dua minggu karena kesibukan masing-masing, padahal tema sudah ditentukan. *maafkeun...

Sebagai emak bekerja, saya tengah sibuk mempersiapkan program kerja Tryout Pokja dan UTS Genap yang tengah berlangsung minggu lalu. Sementara Mak Aya, beuh... saya mah tak meragukan kesibukan Beliau sebagai IRT yang bekerja dari rumah, punya banyak downline (Mak Aya ini bisnis Oriflame, boleh ya Mak aku dikasih sepaket Giordani Goldnya... LOL) dan mempunyai 3 anak, apalagi kondisi Aisha yang bolak-balik rumah sakit, duh tak kebayang bagaimana riweuhnya.

Dan untuk tema minggu ini, kami enggak jauh-jauh ngomongin tema yang lagi ngehits di lapak sebelah. Okelah, minggu lalu yang lagi ngehits itu kan bukunya Mak Fita Chakra, terus tentag attitude dan black campaign, disusul seni #makanmayit dan nyinyiran dari sebuah postingan blog soal ke event blogger bawa keluarga kayak ke kondangan, duh alamak... ternyata banyak bener yah berita yang lagi ngehits di timeline saya minggu ini. Belum lagi duka cita yang mendalam soal kepergian Mas Toro Cumi Lebay.

Saking banyaknya berita ngehits itu akhirnya saya dan Mak Aya, terutama saya yah, usul gimana kalau tema minggu ini itu adalaha bekerja tapi ngajak anak? Hmm... sebenarnya tema ini nanti juga berhubungan dengan ke event ngajak anak kok, kan buat saya datang ke event dan dibayar itu sama dengan kerja. Kalau ajak anak, gimana? Yay Or Nay?

Baca Punya Mak Aya :

Okey, pertama-tama, marilah kita panjatkan puja dan puji syuur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah... (halah, malah bikin pidato... LOL). Maksud saya, pertama-tama saya akan bahas tentang emak-emak ngajak anak ngantor (bukan blogger, yah). Karena saya emak bekerja dan rekan saya kebanyakan emak-emak, moment ngajak anak ngantor itu pasti ada. Bahkan enggak Cuma yang ibu-ibu, bapak-bapak juga ada. Di sini saya ngomongin pernah yah, bukan selalu.


Melihat fenomena itu, kalau boleh jujur sih saya juga pengen ngajakin Juna ngantor. Ngenalin ke rekan-rekan kantor. Tapi apalah daya saya, orang tua melarang keras. Takutnya entar kebiasaan, masa kerja ngajak anak dan bla-bla... Saya pikir-pikir sich memang ada benarnya juga, apalagi Juna itu anaknya aktif banget, enggak bisa diam, lari sana-sini, terus kepo. Kondisi kantor yang satu lahan sama RA (TK), banyak mainan, ada kolamnya juga, terus bertingkat, duh... dipastikan saya enggak bisa kerja kalau ngajakin Juna.

Dan bener... sekali dua kali saat kantor santai enggak ada kerjaan tentunya, atau kalau Sabtu, Juna ikut ayahnya ngejemput saya, Juna aktif bukan main. Saya kewalahan saudara-saudara. So, kesimpulannya, ngajak anak ngantor itu NAY! Saya enggak bisa kerja, Juna juga bakalan kebiasaan.

Etapi kalau ada temen yang ngajak anak ngantor? Why not? Saya sich enggak masalah. Enggak mau nyinyirin juga. Soalnya kan kondisi orang beda-beda yah. Ya Alhamdulillah wasyukurilah sich kalau saya, orang tua masih muda, sehat dan memang berharap banget nget nget momong Juna. Dan kondisi ini kan enggak sama dengan kondisi temen, yang mungkin anaknya enggak ada yang momong, ortunya pada sibuk, dan bla bla... Sementara nyari nanny itu kan enggak mudah, enggak murah juga. Jadi, saya sich maklum. Yah kalau saya enggak sibuk, bisa dong dibantu jagain pas rekan saya ngajar atau ada kerjaan.

Nah kedua, saya bakalan bahas tentang ngajak anak ke event blogger. Kalau yang dibilang di lapak sebelah, ngajak anak apalagi keluarga ke event blogger yang dibilang kayak datang ke kondangan. Duh... kejem broh.

Saya sendiri, sebagai seorag blogger, ngajak anak ke event blogger sebenarnya belum pernah. Kalau pas ada acara blogger, saya datang ke event, tapi anak saya bakalan jalan-jalan sama ayahnya, jadi kan kagak ikut ke event. Karena jujur saja, kalau saya ngajak Juna ke event blogger, sudah pasti saya bakalan enggak bisa konsen dengan apa yang disampaikan oleh pemateri. Sadar banget, anak saya itu tipekal anak aktif yang super duper usil bin kepo. Saya enggak mau rempong sendiri dong tentunya. Apalagi kalau event bloggernya itu ngebayar kita, enggak mau juga makan gaji buta. Hehehe... LOL

Tapi beda ceritanya kalau panitia event sudah memperbolehkan, buat teman blogger yang ajak anak sich saya no coment, apalagi kalau anaknya mau anteng dan diam, enggak masalah yah kayaknya.

Sedikit cerita yah, saya pernah datang ke event blogger, duduk sebelahan sama emak blogger yang ajak anak, hmm... awalnya sich saya enggak masalah. Saya juga seorang ibu, lucu dan menyapa si emak dan anaknya. Tapi... ini mak blogger itu kok maaf angkuh, pas acara berlangsung anaknya nangis dan sedikit mengganggu, sama sekali juga enggak ada kata maaf atau sekedar basa-basi ke teman-teman di sekelilingnya. Padahal sich event bloggernya ini buat saya sih semi formal, enggak santai kayak di pantai.

Dari situ juga sich saya belajar dan ngaca gimana anak saya, saya enggak mau mengganggu teman-teman yang lainnya pas acara bloggernya di mulai.

Etapi jika ada teman yang ngajak anaknya pas acara event, ya enggak masalah. Saya sich enggak mau menghakimi atau apalah-apalah, wong itu hak mereka dan kondisi setiap individu berbeda. Yah meskipun saya pernah merasa terganggu juga sich yah, tapi wajarlah, namanya juga anak-anak. Hehehe... Tapi kalau buat saya sendiri, untuk saat ini menjawab NAY. Enggak tahu juga kalau nanti, kalau Juna udah gedean dikit, kalau saya sudah pindah rumah, hehehe...


Kesimpulannya, NAY yah ajak anak kerja, meskipun pernah. Wkwkwk... *langsung ditoyor. Itu kalau saya loh dan dengan kondisi saat ini, terus bagaimana dengan teman-teman?
Share:

11 comments:

  1. Sebenarnya ada adab mengajak anak ke tempat kerja atau even, kok. kalau si ibu blogger itu bukan masuk angkuh tetapi egois. Karena dia tak mampu menghandle si anak dan membiarkannya mengganggu peserta lain

    ReplyDelete
  2. Waduuh, kalo saya kalo ga terpaksa banget ga ajak anak ke event blogger ya gitu takut ganggu juga, dan lebih ekonomis kalo anak di rumah sama bapaknya kan ongkos dan jajannya jg lumayan kalo bawa anak hehe

    ReplyDelete
  3. Kalau Aisha yang banyak tidur, aku berani sih ajak ajak untuk event santai.kalau Shoji atau Rey, itu pasti N.A.Y hahahaha...ogaaahhh. Kalaupun bangun dan tantrum, aku milih untuk keluar ruangan buat menenangkan. Pada dasarnya memang ada etika etika yang kudu dipahami, selain kita bawa nama baik kita sendiri, pasti juga terkait dengan kepentingan si pembuat acara dan peserta lain.

    ReplyDelete
  4. Sesekali bolehlah ajak anak supaya anak juga tahu kerjaan ortunya, hehehe

    ReplyDelete
  5. Dulu waktu aku masih kerja, anakku aku bawa kalau pas lembur saja karena diluar jam kantor sudah aku tegaskan jatah dia. Kalau kantor keukeuh nyuruh aku nglembur ya berarti aku harus dibolehin bawa anak. Soal event blogger itu memang bener, harus sama2 pengertian. Yg nggak bawa anak nggak usah nyinyir, yg bawa anak ya harus tahu diri. Aku sendiri kalau di event pilih jauh2 dr yg bawa anak, karena event itu salah satu "me time"ku, nggak mau terganggu. Hahahaa....

    ReplyDelete
  6. Betul juga ya, bisa jadi gak konsen kalau bawa anak. Nanti pas ada acara penting di event tersebut, eh anak minta kemna dan minta beli apa. Jadi deh bubar dan gk konsen..hehe

    Tapi sesekali bisa diajak, biar tahu juga anak..hehe
    Salam kenal :)

    ReplyDelete
  7. aku nay dulu deh mbk, soalnya bocah aktif dan masih susah bwt direm, jd yaaa..mungkin kalok udh paham ini begini ini begitu bolehlah yah sekali-kali ngjak bocah...
    tengkiu sharenyaaa

    ReplyDelete
  8. kalau saya yang belum punya anak, melihat rekan kerja bawa anak. Menurut saya nay! soalnya malah jadi pembicaraan orang kantor.

    ReplyDelete
  9. KitA HArus tau dulu kita kerja dimana dan Apa pekerjaan kita .....kalau kita bekerja membawa anak gimana dengAN lingkungan teman dan pantas tdk jika kita bekerja dgn membawa anak kita.

    ReplyDelete
  10. Kalau aku punya prinsip tersendiri kita kerja tentu inginkan yg terbaik dan kita dan fokus jika kita membawa buah hati kita kerja kalau memang terpaksa dan sesekali aja tdk apa. Tapi jika terlalu sering dan menimbulkan banyak sekali omongan itu yg aku hindari .....dan alhamdulilah selama aku jadi guru jarang sekali aku ngajak anakku.....

    ReplyDelete
  11. Kalau aku mba sering aja anak dua malah yg 1 usia 4 tahun dan yg 2 usia 2tahun,,alasan aku bawa mereka karna yaitu ga ada yg jagain mau sewa nany juga uang ga cukup..mau nitip ke orgtua sama mereka pd kerja.. jadi mau ga mau mereka ikut tp untungnya sih mereka pendiam ga rewel dan anteng sebelum pergi pun saya sudah bilang nanti kemana disana ngapain saja dan bla bla...

    ReplyDelete

Follow by Email

Total Pageviews

IBX582E4C1C7C1F7

Popular Posts

Blog Archive