Skip to main content

Posts

Showing posts from February, 2018

CELOTEH ARJUNA (2)

CELOTEH ARJUNA (2)
Maunya sich update celoteh Arjuna entaran ajah, tapi Mamah udah enggak sabar. Soalnya, ternyata, beberapa hari ini Arjuna getol banget ngedrama. Drama apalagi cobak kalau bukan DRAMA BOBOK HOTEL?
Enggak tahu dech mau ngomen apa, nih kode apa apa sich Jun? Kantong Mamah lagi mengering, make up Mamah sudah mulai habis, baju kamu juga sudah banyak yang kekecilan, sementara itu masih ada ajah yang membeku dan belum mencair dan dikau? Bobok hotel?
Arghh...



Jadi, drama bobok hotel ini akhirnya bukan hanya sekedar mantra agar Juna mau makan dan mau mandi. Iyaaa... mau makan, asal ntar bobok hotel. Mau mandi, asal ntar bobok hotel. Ditanya hotel mana, jawabnya Solo...
Baca : Celoteh Arjuna 1
Celoteh 1 Mamah mau berangkat kerja, Juna bangun tidur. Juna : “Mamah mau kerja?” (sambil ambil hape Mamah dan dipinjam buat lihat yutub.) Mamah : “Iya.” (sambil dandan.” Juna : “Juna ikut Mamah kerja.” (mewek) Mamah : “Anak kecil enggak boleh ikut kerja dong. Mamah kan kerja nyari uang.” Juna : “…

KARENA MEMPERTAHANKAN TAK SEMUDAH MEMBANGUN

KARENA MEMPERTAHANKAN TAK SEMUDAH MEMBANGUN
Melihat berita tentang pelakor yang semakin menjadi-jadi di sosial media bikin tangan ini gatel buat menanggapinya. Apalagi kasus yang terbaru tentang Bu Dendy dan Pak Dendy bersama Mbak Nyla Nylala, duh... sampai jadi trending topik di Twitter dan hampir WAG ku membahas tuh video.
Gimana perasaan ngana liat duit dibuang-buang kayak cinta suciku kau buang-buang? #sakitnyatuhdisiniè nunjuk dada..
Nyari duit enggak gampang, jadi pelakor malah disawer ratusan juta. Jangan sampai dech ntar anak-anak ditanya cita-citanya apa malah ngejawab jadi pelakor.. #Naudzubillah
Sebenarnya, kasus Pak dan Bu Dendy serta Mbak Nyla ini bukan lagu baru. Cerita lama tsay... Apalagi konon katanya, Bu Dendy aka Ovie ini dulu ngedapetin Pak Dendy dari hasil ngelakor juga, ibaratnya sekarang kena hukum karma. #KarmaDatangnyaNgebut kayak kasus icallyurdeddy.. ye kan Mbak Jedun?
Hal kayak gini, sebelumnya pernah dialami sesembak ertong Nadia Amira juga kalau enggak salah.…

CELOTEH ARJUNA (1)

CELOTEH ARJUNA (1)
Enggak tahu mau ngasih judul apa sama postingan ini, yang jelas ini adalah postingan celoteh-celoteh Juna yang semakin hari semakin bikin ‘uwwwowwww...”
Enggak apa-apa kan yah, biar diabadikan sama emaknya dan ditulis di blognya. Nih blog kan punya Juna, Mamah aja yang suka pinjem buat curhat.. #eahhh

Okey...
Usia Juna sekarang adalah 3Y3M4D. Makin hari, kosa katanya makin nambah ajah. Padahal anaknya jarang banget dibiarin ngalor ngidul sama teman-temannya. Tapi ternyata, tivi dan yutub itu pengaruh banget...
Celoteh 1 Kalau enggak salah, celoteh ini baru lima harian yang lalu. Dia di rumah sama Ayahnya dan aku kerja. Waktu itu Ayahnya libur. Di rumah baru ada nasi dan kayak biasanya, lauk ntar beli di warung terdekat ajah. Ayah  : “Beli soto yuk, Le...” Juna  : “Enggak mau, Juna mau pitca!” Dalam angan Ayahnya, pitca itu pisang. Ayah : “Juna mau pisang?” Juna : “Pitca Ayah, Juna mau pitca, Mamah ayam doleng...”
Celoteh 2

Ini kejadian pas hari Senin kemarin pas ke Posyandu sa…

PELAJARAN SEKOLAH YANG PALING BERKESAN ITU...

PELAJARAN SEKOLAH YANG PALING BERKESAN ITU...
Pelajaran sekolah yang paling berkesan sampai saat ini? Apa yaw? Ada yang mengira, aku pecinta TIK gegara saat ini pekerjaan dan hobiku identik banget sama TIK. Padahal... sebenarnya bukan...
Cerita tentang aku dan TIK Aku mendapat pelajaran TIK itu sedari SMP. Tapi, berhubungan dengan komputer itu baru kelas 3 SMP (sekitar tahun 2004/2005). Satu komputer untuk 3-4 siswa. Media penyimpanannyapun masih memakai disket.
Kala itu, aku baru diajarin nulis di ms. Word dan ms. Excell. Baru diajarin bikin kolom, sich.
Aku masih takut mengetik. Menekan tut tut keyboardpun, benar-benar takut. Apalagi memegang mouse. Takut rusak.
Dan baru pas SMA, aku mulai terbiasa dengan komputer. Tapi enggak terhubung sama internet. Satu siswa satu komputer. aku sempat diajarin turbo pascal, tapi sudah lupa. Pun dengan photoshop, sempat diajarin juga. Tapi, yang paling melekat dan sampai saat ini berguna adalah pelajaran tentang rumus-rumus ms. Excell dan membuat sur…

KARENA HIDUP ITU IBARAT ROALER COASTER

KARENA HIDUP ITU IBARAT ROALER COASTER
Pernah enggak, berada di atas? Pernah juga, berada di bawah? Bahagia... Sedih... Tapi semua harus baik-baik saja... Ibarat naik roaler coaster, kita paham karena jalan tak pernah lurus. Ada naik turun, bahagia dan kecewa. Semua harus tetap dijalani, apapun yang terjadi, ye kannn?
Saya sendiri, pernah berada di atas. Seingat saya, waktu itu masih SMA. Rejeki Bapak mengalir lancar, apa yang saya mau kebanyakan keturutan. Teman-teman saya banyak, sahabatpun begitu setia. Kalau pacar? Ya gitu dech...
Saat itu, saya benar-benar merasa menjadi orang yang beruntung. Beruntung sekali. Untuk kondisi ekonomi yang stabil, keharmonisan keluarga bersama orang tua dan adik, serta teman-teman yang begitu baik.
Tapi... Semua mendadak berubah karena satu masalah yang nyaris membuat saya gila. Mulai dari adanya konflik dengan orang tua, hilangnya kesempatan kuliah di universitas impian, sampai dengan hilang kontak dengan teman-teman SMA.
Baca : Nikah Atau Kuliah?
Saya merasa…

APA YANG TERLINTAS DI BENAKMU KETIKA MENDENGAR NAMA “DILAN”

APA YANG TERLINTAS DI BENAKMU KETIKA MENDENGAR NAMA “DILAN”
Masih juga membahas Dilan?
Iyaaaa...
Ini ide Mak Aya, yaudah aku iyain ajah karena aku memang belum bisa move on dari Dilan.
Jangan tanya kenapa aku belum bisa move on dari Dilan, yang jelas karena aku memang ngefans sama Dedek Iqbaal yang ganteng dari masih bayik. Apalagi lagunya : kau bidadari, jatuh dari surga, di hadapanku... Itu beneran membuat aku klepek-klepek... hahaha... LOL
Jadi, pas di sosmed ramai banget siapa yang bakalan jadi Dilan terus banyak yang kecewa karena Dilan-nya Dedek Iqbaal. Aku mah seneng-seneng ajah. Meskipun awalnya pada ragu, soalnya Dek Iqbaal itu kan kalem, beda sama Bastian—temennya di CJR—yang usil metisil dan selalu bikin ngakak. Atau, beda jugalah sama Adipati Dolken yang dipikir-pikir cucok juga jadi Dilan.
Baca : Kenapa Baper Nonton Dilan?
Dan...
Ternyata?
Aktingnya Dek Iqbaal enggak bikin kecewa kok. Aku suka. Malah Dek Iqbaalnya tambah ganteng dan semakin ngingetin aku sama keponakan yang gest…

KALAU BELUM KUAT, JANGAN DATANG KE REUNIAN...

KALAU BELUM KUAT, JANGAN DATANG KE REUNIAN...
“Kalau belum kuat, jangan datang ke reunian...”
Saya lupa, siapa yang nulis begitu di WAG Blogger Zaman Now. Tapi saya inget banget, kata-kata itu muncul ketika kami tengah membahas persoalan ATT, Mamad, Memsye terus berlanjut ke persoalan perselingkuhan. Habis gitu, ada cerita yang soal perselingkuhan yang hadir karena REUNI.
Wowww...
Skip dulu yeah...
Back to pembahasan ajah, soal reuni. Gimana sich pendapat saya soal reuni? Terus reuni apa saja yang pernah saya datangi? Reuni SD, Reuni SMP, Reuni SMA, Reuni Kuliah, Reuni Kerjaan atau alah Reuni Hati #ceileh..... Reuni Mantan sajalah yah... wkwkwk...
Acara reuni yang pernah saya datangi yaitu Reuni Ekskul KARISMADA (Kajian Rohani Islam SMA Dua). Jadi, meskipun saya ini zaman SMA-nya bisa dibilang bukan anak baik yang suka izin ke UKS karena males ikut pelajaran, telat masuk kelas padahal bell sudah bunyi dan ngaku antre di toilet padahal aslinya mah ngerjain PR di warung/counter HP dekat sekol…