Skip to main content

MULAI INVESTASI SELAGI MUDA, AGAR TENANG DI HARI TUA

MULAI INVSTASI SELAGI MUDA, AGAR TENANG DI HARI TUA


[SPONSORED POS]

MULAI INVESTASI SELAGI MUDA, AGAR TENANG DI HARI TUA. Sebenarnya tidak ada kata terlambat untuk berinvestasi. Meskipun usia sudah menua, tak ada salahnya kok baru mulai berinvestasi. Etapi akan jauh lebih baik ketika usia muda sudah mulai berinvestasi, kelak di hari tua biar tinggal menuai apa yang kita investasikan.


Investasi sendiri itu banyak sekali macamnya, antara lain : menabung, asuransi, membeli saham, membeli saham, membeli emas, atau membeli tanah. Kalau saya sih belajar investasi sedari kecil, yaitu membiasakan diri menabung di sekolah dan punya celengan di rumah.

Sementara untuk saat ini, 

sudahkah saya mulai investasi?

Kalau untuk saat ini Insya Allah saya sudah mulai investasi dalam bentuk tabungan. Saya membaginya ke dalam 2 jenis tabungan jangka panjang dan jangka pendek.  Untuk tabungan jangka panjang adalah tabungan yang memang tidak boleh diuplek-uplek. Kecuali kami benar-benar membutuhkannya. Sementara tabungan jangka pendek adalah tabungan yang memang sudah kami alokasikan untuk membeli sesuatu atau untuk liburan.

Sebagai seorang karyawan swasta dan blogger yang penghasilannya tidak tetap, mulai investasi menjadi alternatif ketika saya menginginkan sesuatu. saya lebih suka menabung terlebih dahulu daripada mengambil jalan kredit. Bukannya apa sih, Cuma karena penghasilan yang tidak tetap itu membuat saya khawatir kalau cicilan nunggak, terus ditagih ke rumah, tetangga jadi tahu terus jadi bahan gosip. Duh, kok jadi parno sendiri sih...


Sementara untuk berasuransi, sampai saat ini saya belum mempunyai asuransi kecuali asuransi kesehatan dari tempat kerja suami. Banyak sekali hal yang harus saya dan suami pertimbangkan dalam memilih produk asuransi. Kami tidak ingin membeli kucing dalam karung, oleh sebab itu kami masih selektif soal produk asuransi.

Akan tetapi, jika ada rejeki lebih, saya terkadang juga suka membeli perhiasan emas. Wajar dong ya, sebagai seorang perempuan suka perhiasan. Dan bagi saya, membeli perhiasan emas itu adalah salah satu bentuk investasi. Karena sewaktu kita butuh, kita bisa menjualnya kembali.

Lantas, bagaimana caranya mulai investasi, 

tapi penghasilan tidak tetap?

Ini adalah cara yang saya lakukan untuk tetap bisa berinvestasi meski gaji bulanan tidak menentu.

1.    Alokasikan dana untuk menabung di awal bulan
Saya menabung di awal bulan, bukan di akhir. Padahal menabung itu kan kalau gaji kita sisa kan, ya? Etapi kalau saya sih tidak begitu, sebelum belanja ono-ini, saya mengambil sebagian gaji untuk menabung.
Untuk tabungan jangka panjang sih tidak banyak akan tetapi rutin. Semisal 100 ribu perbulan atau kelipatannya. Sementara untuk tabungan jangka pendek, baru deh biasanya saya menggunakan uang sisa belanja.

2.    Belanja bulanan
Belanja bulanan menurut saya sih lebih irit. Makanya saya lebih suka belanja bulanan daripada mingguan. Meski terkadang agak terkaget-kaget karena menghabiskan banyak uang, tetapi kan tenang di kemudian hari

3.    Bayar tagihan rutin
Tagihan listrik, pulsa. Itu adalah pengeluaran rutin dan setiap bulannya sudah harus terpikirkan. Ambil dech sebagian gaji untuk membayar tagihan-tagihan itu

4.    Shopping dan traveling
Nah, kalau yang satu ini bisa dibilang kebutuhan apa enggak, ya? Kalau buat saya sih, shopping itu kadang-kadang, lihat kantong dan lihat berapa persen butuhnya saya. Semisal butuh banget ya saya beli etapi kalau ada sih nyari diskonan. LOL...
Sementara untuk traveling, traveling enggak harus mahal. Yang penting pikiran bisa refresh.
Kalau mau traveling jauh sih biasanya nabung dulu dan enggak setiap bulan. Etapi kalau untuk yang dekat dan murce, hampir tiap minggu sih.

5.    Jangan lupa bersedekah biar rejeki makin berkah, makin bertambah
Bersedekah itu menambah, iya enggak? Meskipun kita memberi, pada hakekatnya sedekah itu menambah. Insya Allah rejeki akan selalu ada. Rejeki datang dari pintu-pintu yang tak pernah kita tahu.
Dan agar rejeki semakin berkah, maka jangan lupa bersedekah.

Nah, di atas adalah tips ala saya pribadi ketika mulai investasi. Investasi itu tidak harus diawali dengan modal besar kok, tapi sedikit demi sedikit asal rutin, Insya Allah lama-lama menjadi bukit.


So, selagi muda, mari mulai investasi. Agar tenang di hari tua.

Comments

  1. Setuju. Wah, aku harus meniru nih. Aku baru menabung kalau ada sisa, jadi nggak nyantol. :(

    ReplyDelete
  2. Bener.. Semakin muda investasinya, pasti semakin untung hasilnya.. Aku sendiri investasi di tabungan emas, asuransi , foreign currency ama reksadana mbak.kalo tabungan dlm rupiah hanya utk jangka pendek krn males tergerus inflasi aja utk jk panjang.. Kalo tabungan emas, itukan krn emas semakin lama smakin naik. Reksadana juga br menguntungkan utk jk panjang, juga asuransi.. Sekalian proteksi juga kalo ini jd anak2ku tetep terjamin hidupnya in case ada apa2 ama aku dan suami :)

    ReplyDelete
  3. Memang penting ya Mba punya investasi untuk masa tua kelak.. Mumpung kita masih sehat dan produktif bekerja..kudu menyisihkanrupiah sedikit demi sedikit untuk investasi.. Yang paling gampang adalah menabung dan asuransi.. Kalo uangnya sdh terkumpul bisa beli tanah atau rumah.. Btw, dewasa ini sdh makin banyak bentuk dan pilihan berinvestasi..tinggal disesuaikan dengan kemampuan kita ya Mba...

    ReplyDelete
  4. cewek dan ibu2 ga jauh2 dari beli perhiasan emas untuk investasi ya...hehehe...dulu jaman aku masih muda sempet mikir ngapain sih emak2 ini hobi banget beli perhiasan emas...ternyata oh ternyata memang ada maksudnya buat sekalian invest...hehehe

    ReplyDelete
  5. Selagi muda, banyak-banyakin berinsvestasi untuk masa depan.
    *catet ini mahh hhee

    ReplyDelete
  6. Saya agak nyesel waktu kecil gak terbiasa menabung, tiap dapet angpau lebaran langsung abis beli maenan. Padahal kalo diinvestasiin dari kecil, mungkin sekarang saya udah naek haji...hiks.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA
STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA. Pernah ngalamin enggak, anaknya dibanding-bandingkan sama anak tetangga atau anak saudara? Saya mah sering, dan jujur sich ada yang bikin saya baper. Wkwkwk...*emaknya Juna emang gampang baper. LOL
Sebenarnya saya sich enggak suka kalau dibanding-bandingin gitu. Wong saya juga anti banget kalau sudah dibandingin, makanya enggak mau juga kalau Arjuna dibandingin. Karena buat saya, kemampuan setiap anak itu berbeda, dan setiap anak terlahir dengan keunikannya sendiri-sendiri. Jangankan sama anak orang lain yang beda orang tua, beda pola asuh, terkadang sama adek kakak bahkan saudara kembar yang orang tuanya sama, pola asuhnya sama ajah berbeda, jadi... SAY NO TO NGEBANDINGIN, yah?!

Sebelum saya mau cuit-cuit lebih lanjut nih, saya mau cerita dulu soal Arjuna yang pernah dibanding-bandingin.
Arjuna pernah dibanding-bandingin sama kakak sepupunya yang usia selisih …

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan. Anak usia 15 – 18 bulan sebenarnya tidak banyak mengalami perkembangan motorik dan stimulasi anak yang signifikan. Akan tetapi, anak justeru berktivitas yang membuat orang-orang terdekat menjadi gemas.


Di usia ini, anak biasanya sudah bisa berdiri tanpa berpegangan, malah ada juga yang sudah bisa jalan. Dan Alhamdulillah, Arjuna sudah bisa jalan di usianya yang menginjak 12 bulan, jadi saat usia 15 bulan dia sudah lari-lari. Usia 15 – 18 bulan, anak biasanya sudah bisa : 1.Membungkuk dan mengambil mainannya sendiri 2.Berjalan maju mundur, jinjit atau berputar-putar 3.Memanggil ayah ibunya dengan sebutan sesuai ajaran kedua orang tuanya 4.Menumpuk kubus atau kaleng 5.Memasukkan mainan ke dalam kotak 6.Menunjuk apa yang diinginkan tanpa menangis atau merengek 7.Memperlihatkan rasa cemburu

Baca : Perkembangan Arjuna Usia 17 Bulan dan PerkembanganArjuna Usia 18 Bulan

Sementara stimulasi untuk anak usia 15 – 18 bulan, antara lain :
1

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…