Skip to main content

Cerita Ramadan dan Hari Pertama Puasa Arjuna

Hai Mama, tidak terasa ya Minggu sudah bulan Ramadan. Waktu seolah cepat sekali berlalu. Meskipun masih dalam suasana pandemi, tapi Ramadan kali ini In Shaa Allah lebih ramai bila dibandingkan dengan tahun lalu.

Bicara soal Ramadan nih, otomatis membahas tentang ibadah apalagi puasa. Di postingan kali ini, saya ingin bercerita tentang puasa hari pertama Arjuna yang kala itu masih duduk dibangku TK.



Di mulai dari Ramadan tahun 2019 di mana keadaan masih normal. Kala itu usia Juna sekitar 4 tahun dan masih duduk di bangku PAUD. Arjuna memang sengaja saya masukin sekolah semenjak usia 3,5 tahun. Ekspetasi saya sih enggak muluk-muluk biar dia bisa calistung atau apa, tujuan saya waktu itu biar dia punya teman main sebayanya saja. Soal akademis sih santuy banget. Yang penting anaknya happy di sekolah.

Namanya juga anak PAUD. Ke sekolah ya main-main. Nah, karena sekolah Juna ini sekolah Islam Terpadu, dan di bulan Ramadan-pun anak-anak diajari berpuasa, otomatis di sekolah tidak dapat minum, snack, maupun makan. Dan anak-anakpun juga di larang membawa makanan ke sekolah.

Juna yang waktu itu belum paham betul tentang puasa, meskipun di waktu sahur ikut terbangun, eh sebelum berangkat sekolah tetap sarapan dan puasanya selama di sekolah saja. Bahkan pernah pulang sekolah keburu haus, minta mampir ke warung. Wkwkwkw….

Berlanjut ke Ramadan tahun berikutnya, tepatnya di tahun 2020 di mana suasana sudah pandemi dan anak-anak sekolahnya semi daring. Berangkat ke sekolahpun tidak setiap hari.

Waktu itu Arjuna sudah duduk di TK A. Usianya sudah 5 tahunan. Diapun mulai belajar berpuasa meskipun hanya kuat beberapa hari saja. Mulai ikut sahur dan tidak sarapan. Awalnya kuat sampai jam 11 siang, hari berikutnya jam 12 siang, eh selanjutnya jam 10 pagi sudah makan. Begitulah yang terjadi beberapa hari dan setelah makan ya tidak lanjut berpuasa lagi.

Etapi, Ramadan waktu itu saya sembari memberinya pengertian tentang puasa meskipun anaknya juga belum paham banget dan masih banyak alasan ketika diajak belajar berpuasa.

Dan di Ramadan tahun 2021-lah Arjuna mulai belajar puasa bedug atau puasa setengah hari. Tidak pernah absen ikut sahur, makannya jam 12 siang atau kadang jam 1 siang lalu lanjut berpuasa lagi hingga Maghrib. Waktu itu dia sebulan berpuasa meskipun saya sempat kecolongan 2 atau 3 kali anaknya minum dan makan snack sekitar 5 atau jam 4 sore karena keburu lapar. Itupun anaknya bilang sembari merasa takut kalau saya marah. Padahal ya tidak saya marahin, cuma saya nasehatin jangan diulangi lagi. Hehehe…

Sementara untuk tahun ini, In Shaa Allah mulai belajar puasa sehari meskipun mungkin awalnya puasa bedug dulu seperti tahun lalu. Semoga ya, anaknya kuat. Aamiin. Apalagi sekarang Arjuna sudah berusia 7 tahun dan sudah duduk di kelas 1 SD.



Drama Puasa Hari Pertama

Hari pertama puasa ada drama apa? 

Biasanya sih drama menanti waktu berbuka, kok terasa lama banget ya, Ma? Kalau soal sahur, justeru tidak banyak drama karena beberapa hari sebelumnya Arjuna sudah saya wanti-wanti kalau mau berpuasa itu nanti makan sahur dan sahurnya sebelum Subuh.

Agar anaknya tidak banyak drama saat dibangunkan waktu sahur, biasanya sehabis tarawih langsung saya ajak tidur dan lagi-lagi saya sounding kalau besok harus bangun pagi untuk sahur lalu berpuasa.

Kebetulan Arjuna itu anaknya bisa dibilang mudah tidur. Dan kalau tidak Ramadan, sehabis sholat Isya’ atau maksimal jam 20.00 anaknya sudah tidur agar bisa bangun sewaktu Subuh.

Selama nunggu berbuka puasa, hal-hal yang dilakukan Arjuna biasanya nonton TV atau main game di smartphone. Tapi kadang anaknya juga tidur siang. Jujurly, Arjuna itu jarang banget main. Kalau pas puasa dianya main, justeru saya yang cemas karena teman-teman sebayanya belum berpuasa. Takut akan godaan itu pasti ada dong apalagi kalau ketemu orang tua yang nanyain anak kecil kok puasa? Duh duh…

Padahal yang amanya ibadah, bukan hanya berpuasa memang seharusnya diajarkan dan dibiasakan semenjak masih kecil.

Memang sih, mengajari anak berpuasa apalagi di hari pertama puasa itu butuh perjuangan banget. Mulai dari pertanyaan ini jam berapa, sudah boleh makan belum, sampai bertanya kenapa aku harus berpuasa sementara temanku tidak berpuasa. Dan sayapun harus hati-hati menjelaskannya. Belum lagi kalau anaknya ngambek, sampai-sampai dia mau berpuasa agar dibelikan mainan (pernah banget ini).

Maka dari itu, hari pertama puasa kesabaran Mama harus ekstra. Dan Mama juga harus pintar mengalihkan perhatian anak atau menyibukkannya hingga waktu berbuka telah tiba.

Bahkan kalau perlu, hari pertama puasa sembari menunggu waktu berbuka, tidak ada salahnya jalan-jalan sore atau kalau rumahnya dekat dengan taman bisa sih main ke taman. Malah bisa sekalian jajan takjil, kan?

Ini cerita tentang puasanya Arjuna dan drama di hari pertama puasa. Nah, Mama-Mama ada tips enggak nih bagaimana agar puasa sang anak nyaman dan anak kuat berpuasa seharian. Kalau ada, boleh loh bagi tipsnya. 


Comments

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi... Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft... Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna. Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1

SETAHUNAN ARJUNA

SETAHUNAN ARJUNA Alhamdullilah, setahunan Mas Juna dalam adat Jawa 13Laoan 14M27D Udah banyak akal, diperintah ambil ini itu udah mudheng Udah tahu juga nama temen-temennya seperti Cha, Fa, Ijah... dan rumahnya sebelah mana juga nuding nuding Udah bisa juga komentar, minum air putih katanya "nda nak" alias enggak enak Udah mudheng Allah yang artinya sholat dan bisa nungging sama berdiri Selalu berayukur, setiao hari anak tambah akal Merawat dan mendidiknya dengan caraku dan yakin, selalu berikan yang terbaik Selalu bangga untuk tumbuh kembangnya... I'M HAPPY MOM... :) A photo posted by Witri Prasetyo Aji (@witri_nduz) on Feb 8, 2016 at 4:26am PST Hey Mom, apa kabarnya? Sudah lama yaaa, saya enggak cuap-cuap di sini. Kalau enggak salah, ini postingan pertama aku di tahun 2016. Kali ini, aku mau cerita soal acara 'setahunan'nya Mas Arjuna nich, Mom.

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go) , dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini. Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna? Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan? 1.      Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.     Kecerda