Skip to main content

BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!

BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!


BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!. Mahal atau enggaknya suatu barang itu relatif. Tergantung pribadi masing-masing, berapa penghasilannya dan bagaimana gaya hidupnya. Ada yang mahal bagi Anda, tapi murah bagi mereka. Begitupun sebaliknya, mahal bagi saya tapi murah bagi mereka.

Dan selera setiap orang tentunya juga berbeda-beda. Jadi intinya, mahal itu RELATIF.

Beli Baju Mahal Buat Anak?
Pernah enggak sih, membelikan balita atau batita baju dengan harga di atas rata-rata? Padahal kan perkembangan batita itu cepat sekali, bajunya Cuma dipakai sebentar, apa enggak sayang?


Sedikit cerita, lebaran tahun lalu saya pernah diprotes kakak sepupu karena membelikan baju buat Arjuna yang menurut dia dan menurut saya juga, MAHAL. Ya, 300 ribu Cuma dapat sepasang. Hahaha... coba kalau beli di pasar? Dapat berapa pasang? Apalagi mengingat Arjuna yang kala itu baru berusia 7 bulan, wuih perkembangannya masih cepet. Beli baju sebulan kadang sudah enggak muat.


Lantas, bagaimana tanggapan saya?
Buat anak sih, kenapa enggak? Wong mau lebaran, kalau hari-hari biasa saya beli yang harga segitu, barulah saya keterlaluan. Lebaran itu kan moment special, ngumpul bareng keluarga besar, masa sih saya beliin ngasal buat Arjuna?



Dan pertimbangan lain, kenapa saya beliin baju yang harganya lebih mahal dari biasanya :
1.         Baju mahal itu dilihat saja sudah kelihatan, ya ada harga ada rupa
2.       Awet
3.       Kainnya beda, biasanya sih lebih halus
4.       Jahitannya kenceng, apalagi SNI, kancing bajunya saja syulittt banget copotnya


Etapi ya, jangan salah, saya bukan emak yang harus selalu beliin baju mahal buat anak. Menurut saya sih ya punya yang mahal sih enggak apa-apa, dipakainya juga tergantung mau diajak ke mana dan ketemu siapa. Toh kalau di rumah juga pakai yang biasa ajah. Yang satu stel 15 ribu gitu, hahahaha.


Dan sebenernya saya enggak gengsian kok. Enggak harus selalu mahal. Lihat sikon, lihat budget.


Jadi, bajunya Arjuna emang beragram sih, ada yang satu stel ratusan ribu, tapi ada yang puluhan ribu.



Intinya kalau buat saya, beliin baju mahal buat anak itu maybe yes, maybe no! Lihat budget, lihat sikon, mau ke acara apa, mau ketemu siapa? Kalau mommy-mommy lainnya gimana?

Comments

  1. mak, saya alhamdulilah udah beberapa tahun ini gak pernah beli baju baru pas lebaran. soalnya.. belinya di bulan bulan sebelumnya, dan masih bagus atau layak pakai saat mau bersilaturahmi ke rumah keluarga lain. Alhamdulilah, ngajarin anak gak usah pake baju baru itu gak susah.. karena lebaran kan gak identik dengan baju baru.. lebih kepada makna "siap praktek" setelah ditempa 30 hari berpuasa. TFS ya mak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... anaknya sudah gede ya Mak...
      saya sendiri juga ggpernah sih beli baju baru pas lebaran, tapi kalau anak? ini lebaran kedua buat anak saya, jadi... ya ya beli tapi anak saya... heheh
      mungkin kalau sudah mudheng lah, bisa tuh aku ajarin ggbeli baju baru, tapi pakai yg lama.. hehe

      Delete
  2. Serius itu mbak? 300rb sepasang? Wewww.... *geleng2 kepala. Wkwkwkkw hheeuheuu

    ReplyDelete
  3. Yang penting cocok dan nyaman di pakai :)

    ReplyDelete
  4. Utk masalah baju saya gak pernah ribet, Mbak. Kak Ghifa ini bajunya kalau dipakai di rumah harganya yg 15ribu sepasang, Mbak. Itupun belinya di pasar. Kalau lebaran ini saya beli tapi ya yg biasa aja, mbak. Inginnya tidak membiasakan beli baju pas mau lebaran Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss Mak, di rumah juga pakai yang 15 ribuan... hehehe

      Delete
  5. Aq donk udah 4x lebaran belum pernah beliin baju lebaran anak huehehe *keterlaluan*

    Soalnya tiap lebaran selalu dibeliin baju (mahal) sama Adek ipar beberapa setel. Jadi emaknya beliin baju harian yang harga belasan ribu aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngirit banget tuh Mak... etapi ntar kalau adek iparnya udah punya anak, giliran beliin tuh.. heheh

      Delete
  6. Kalau saya sih mahal juga gak apa, asal cocok sama si kecil dan ada uangnya,,,

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi... Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft... Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna. Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go) , dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini. Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna? Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan? 1.      Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.     Kecerda

MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL

MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL. Bagi seorang Mama Juna yang selalu eksis di sosmed sekaligus sebagai momblogger , yang namanya #kameraponsel itu adalah barang wajib yang harus dimiliki. Selain #kameraponsel sebagai alat tempur saat ngeblog, #kameraponsel juga berfungsi mengabadikan setiap moment, apalagi moment tumbuh kembangnya Baby Juna, jangan sampai ada yang terlewatkan sedikitpun. Bicara soal mengabadikan moment, sebenarnya bisa menggunakan kamera pocket, DSLR maupun handycam, etapi kalau menurut saya seperangkat alat itu terlalu ribet. Secara, kita tidak bisa setiap saat membawa perangkat-perangkat itu, sementara moment yang indah bisa datang kapan saja tanpa sebuah perencanaan. So, bagi saya #kameraponsel adalah perangkat tepat untuk mengabadikan moment dalam bentuk foto maupun video. Apalagi sekarang ini #kameraponsel tak kalah canggih dengan kamera atau handycam. Sepert