Skip to main content

MEMILIH SEKOLAH UNTUK ANAK





MEMILIH SEKOLAH UNTUK ANAK 



Hay buibu, apa kabarnya? #selasabercerita #obrolankeluarga #obrolanrumahtangga mengudara kembali setelah sekian lama hiatus. Hahaa... #lebay 



Untuk tema minggu ini, aku dan Mak Aya mau ngebahas soal sekolah nih. Kalau Mak Aya kan si Rey dan Shoji sudah sekolah, etapi kalau Juna—anakku—kan belum. Jadi kami bakalan bahas soal sekolah anak dari sudut pandang kami masing-masing. 



Sebenarnya, kriteria sekolah kayak gimana sih yang dicari? 



Yang gimana, yah? Hmm... Kalau boleh jujur sich ya, aku belum dapat sekolah yang pas buat Juna. Padahal tahun ini aku rencananya mau masukin Juna ke PAUD. Dannn... iya, di usianya 3 tahun, Juna memang belum aku sekolahin. Emaknya masih galau... hahaha... 



Hla gimana yah? Aku baca artikel, anak enggak perlu PAUD, anak di bawah lima tahun jangan diajarin calistung. Padahal, PAUD di sekitarku tuh sudah diajari calistung dan membaca. 



Daripada galau, yasudah... Juna belum sekolah. Calistung? Dikit-dikit aku ajarin. Dan... aku niatnya Juna tahun ini masuk PAUD. PAUD setahun ajah, ntar terus TK A dan TK B, usia 6,8 si Juna masuk SD. 



Soal SD, aku sich sudah dapat sesuai yang aku mau. Tapi PAUD atau TK? 



Sekarang kebanyakan PAUD itu sudah diajarin baca, calistung juga. Mauku sich yah, Juna diajarin nyanyi-nyanyi ajah dulu, bermain sambil belajar, diajarin bersosialisasi, diajarin mandiri serta pembiasaan-pembiasaan. Tapi yah, hidup di desa, pilihan sekolahnya kecil. Ada sich PAUD yang sreg di hati, pulang jam 3 sore (cocok buat emak bekerja) dan diajarin soal agama juga. Tapi sayangnya, berlawanan arah sama tempat aku kerja. 



Sementara yang dekat dengan tempat kerja? 

Ada 2 sekolah yang aku incar. Tapi karena letaknya, yang satu aku skip. Padahal lumayan bagus. Jadi... sudah dapat PAUD yang cocok buat Juna. 



Kriteria PAUD yang aku mau... 

Sesuai karakter Juna, sebenarnya sekolah alam itu yang cocok buat dia. Sayangnya, di sekitar aku belum ada. Yaudahlah... skip... 



Dan seperti yang aku bilang di atas, maunya sih sekolah yang santai saja. Karena masih PAUD, enggak harus tiap hari kan, yah? Tapi kan sekarang kebanyakan PAUD itu masuknya Senin sampai dengan Jum’at. Tak apalah... 



PAUD yang santai yang aku maksud yah yang ngebiarin dia bermain tapi mainan edukasi, yah? Soal calistung dan membaca sich aku santai, belum waktunya. 





Hmm, PAUD yang melatih kemandirian. Jadi orang tua enggak harus nungguin, gituh. Terus, soal makan kalau aku lebih suka yang anak bawa bekal atau dapat dari sekolah. Aku kok kurang setuju kalau ada anak yang jajan. Apalagi soal kebersihannya yang masih dipertanyakan. 



PAUD yang aku mau : 

1. Yang ngajarin Juna bersosialisasi tanpa ada orang tuanya. Gimana sich reaksi dia saat bersama teman-temannya dan orang tuanya tidak ada? Bagaimana cara Juna menghadapi masalahnya? 

2. Yang ngajarin Juna soal kemandirian. Bagaimana reaksi Juna saat dia mau minum, mau makan, mau ke toilet saat enggak ada orang tuanya? 

3. Yang ngajarin Juna soal peraturan-peraturan. Selama ini Juna itu masih semau guwe. Dia tipekal anak yang harus dinasehatin berkali-kali. Harapan aku sich ya, kalau Juna sekolah, dia lebih bisa dinasehatin. 

4. Yang ngajarin Juna lepas dot. Ini sebenarnya PR banget buat aku. Kalau toilet training sich Alhamdulillah, Juna sudah enggak pakai pampers, enggak ngompol. Tapi kalau mimik susu, Juna masih ngedot. Pernah aku beliin botol yang ada sedotannya itu, tapi ternyata? Mimik pakai sedotan dan gelas itu kalau mimik teh manis atau air putih. 

Harapanku yah, kalau Juna sekolah, dia bakalan punya teman, terus malu mimik pakai dot. Lepas dech dia sama dot. Hehehe... 

5. Yang ngajarin Juna belajar. Soal belajar sich sebenarnya sudah diajarin di rumah. Yang aku maksud di sini, gimana sich reaksi Juna saat ada guru yang mengajar? Soalnya dia selama ini kalau ketemu teman itu tahunya ya main, main dan main. 



Intinya sich baru 5 poin di atas. Aku belum mikir kalau Juna masuk PAUD terus dia bisa calistung dan sebagainya. Buat aku ini pelan-pelan saja. Dia hafal warna saja aku sudah happy, kok. Dia mau nyanyi dan baca doa juga sudah bersyukur banget. 






Mencari sekolah yang pas di hati tapi tinggal di desa itu menurut aku lumayan sulit. Pilihan sekolahnya sedikit. Sebenarnya sih ada sekolah incaran, tapi agak jauh dari rumah dan tempatnya berlawanan arah sama tempat kerja. Emang biaya tuh sekolah bisa dibilang lumayan, biaya masuk lebih mahal dari harga Samsung S9... hahaha... tapi ya, jujur aku suka sih sama visi misinya. 



Oh ya, saat ini aku lagi membaca dan memahami buku Panduan Memilih Sekolah Zaman Now. Sebagian besar sich isinya kayak apa yang aku pikirkan. Ntar aku review, yah? Buibu yang mau beli bukunya juga bisa japri aku. Heheh... 


Comments

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM
MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go), dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini.


Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna?




Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan?
1.Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.Kecerdasan multitalenta b.Pertahanan tubuh ganda c.Tumbuh ke…

SETAHUNAN ARJUNA