Skip to main content

CELOTEH ARJUNA (3)

CELOTEH ARJUNA (3)

Haloha, Mamah kembali lagi mau nulis celotehnya Juna. Jangan bosan baca yah gaes... heheh...

Celoteh Juna lama-lama ada yang bikin geregetan juga ternyata. Tapi enggak apa-apa, tambah umur kan tambah akal, ye kan? Iyain ajah...

Celoteh 1
Hari Minggu kemarin, pagi-pagi si Ayah mau keluar rumah. Beli lauk kalau enggak salah.
Ayah : “Juna, ikut Ayah yuk?”
Juna : “Beli?”
Nangkepnya langsung jajan yah? Soalnya hobi Juna kalau sama Ayahnya memang jajan. Hahaha..
Ayah : “Iya.” (asal jawab)
Juna : “Es cim?”
Ayah : “Iya.” (asal jawab lagi)
Juna : “Iyes!”
Dan emaknya tuing-tuing, ‘iyes’ dia dapat kata dari mana cobak? Karena biasanya Cuma yes enggak pakai i-yes dan itu artinya boleh, kalau enggak boleh ya no.. no.. no.

Celoteh 2
Sekarang, Mamahya Juna agak pelit soal susu. Maunya sich biar Juna maemnya banyak. Apalagi kemarin si Mbak Bekti ngasih tahu, anak usia prasekolah (3 s.d 5 tahun) susunya dikurangin, biar banyak makan karena kebanyakan susu bisa memicu anemia. Yasudah, Juna yang setiap saat mik cu pun dikurangin dan kalau minta susu pasti dijawab habis.
Juna : “Mamah, mik cu.”
Mamah : “Ayah belum pulang, susunya habis.”
Juna : “Mik manis.”
Mamah : “Gulanya habis. Mik aqua ajah.”
Juna : “Enggak mau, enggak enak.”

Celoteh 3
Minggu siang. Arjuna enggak kami ajak main karena cuaca enggak mendukung. Dia sama Ayahnya ngobrol...
Juna : “Ke tempat Mbah Ibuk (rumah Ayah).”
Ayah : “Mbah Ibuk enggak ada!”
Juna : “Tante? Robot Tante.”
Jadi dia itu ngeh, di rumah Mbah Ibuk itu ada Tantenya. Dia hafal siapa saja penghuninya. Dan robot tante itu maksudnya minta dibeliin robot sama tante karena dia habi dibeliin robot sama Tante, jadi minta lagi.

Ke esokan malamnya, minta divideoin call sama Tante.
Juna : “Tante, pulang?”
Tante : “Enggak.”
Juna : “Besok?”
Tante : “Enggak.”
Yaudah... Juna sedih.

Semalam juga minta divideoin call sama Tante. Tapi Tante lagi di luar, dialesin bentar. Beberapa menit kemudian Tante Video Call, anaknya ngambek dan hape di lempar : “Enggak mau telpon, Tante...”


Jadi... beberapa hari nyariin Tante itu sebenarnya adalah... kepengen mainan baru. Soalnya kemarin minta Ayahnya dan Kakungnya enggak dibeliin. Haha...

Celoteh 4
Juna lagi nonton tivi, kartun di RTV. Tapi, di MNC kalau enggak salah ada bola. Akung datang dan ganti channel.
Juna : “Bola, Juna marah.”
Maksudnya, kalau diganti bola, ntar Juna marah.

Celoteh 5
Juna itu suka usil, Mamahnya sering banget ngomel-ngomel. Tapi, Mamahnya enggak boleh marah, malah Junanya yang marah.
Juna : “Juna marah, Mamah takut...”
Lah... nih anak...

Celoteh 6
Waktu itu, Juna seharian enggak mau bobok. Bobok jam 5 sore, jam 8 malam bangun. Sudah pasti kan ngajakin begadang, padahal Mamah dan Ayah kan capek, mana besok juga harus kerja. Dia maunya mainan di depan tivi, tapi kami rayu biar dia mainan lego di kamar.

Kebiasaan Ayah, tiap malam nyetel radio dan dengerin wayang. Malam itu malam Jum’at, mana sindennya nyanyi ada kata-kata ‘lingsir wengi’. Merinding dong Mamahnya Juna, mana sudah lewat tengah malam.

Mamah : “Yah,wayangnya mbok dimatiin.”
Juna : “Itu bukan wayang, Mah. Itu radio distel wayang.”
Diam sejenak.
Juna : “Yah, radionya dimatiin. Mamah takut. Ntar kalau Mamah nangis, gimana?”

Hahaha... tengah malam nih anak ngajak bercanda.

Celoteh 7
Mamah pulang kerja sore hari soalnya habis dari Salatiga jenguk mertua teman yang habis jatuh dan tulangnya retak. Sepanjang perjalanan sudah enggak enak, mual-mual pusing gitu.

Sampai rumah, istirahat sebentar terus mau mandiin Juna. Tapi Junanya malah lari-lari. Padahal... Mamah capek dan pusing.

Mamah : “Juna, ayow mandi! Mamah pusing.”
Juna : “Mamah pusing? Panas? Sakit?”

Lah... Pak Dokter Arjuna tahu ajah, pusing itu sakit... hahah...

Celoteh 8
Ini kejadian baru kemarin sih pas dia dikasih permen Fox sama Akung. Dikasih 3 warna ungu dan 1 warna pink.


Juna : “Ini ungu, ini ungu, ini ungu, ini pink...”
Ucap Juna sambil nunjuk permennya terus minta dibukain satu.

Mamah : “Juna, Mamah minta...”
Juna : “Ini pink, cantik kayak Mamah...”
Sambil ngasih permen warna pink.

Ciye... Mamah happy bukan kepalang dibilang cantik... #eahhh

Nah.. untuk beberapa hari ini baru itu sich celoteh Arjuna yang Mamah rangkum. Sebenarnya sich sudah banyak. Kayak dia minta uang atau jajan dan temen-temennya dijatah.

Oh ya, Juna ini juga genit. Masa iya, sama sepupunya yang cewek kalau datang langsung dipinjami mainan. Tapi kalau sama sepupu cowok, mau pinjam mainan ajah dijawabnya rusak.

Etapi itu kalau sepupunya seusia dia yah. Kalau usianya di atasnya, Juna malah seneng yang cowok. Soalnya bisa diajak perang-perangan sama main bola. Hehehe... J

Terus, Juna sekarang tahu hantu tapi enggak mudheng, hantu itu wujudnya kayak apa. Yang Juna tahu, hantu itu ada di tempat yang gelap dan biasanya buat nakut-nakutin.

Jadi, kalau lampu rumah dimatiin, dia bilang : “Mamah takut, ntar ada hantu.”

Yah, Mamahnya lagi dech yang kena. Hahah... J



Comments

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM
MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go), dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini.


Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna?




Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan?
1.Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.Kecerdasan multitalenta b.Pertahanan tubuh ganda c.Tumbuh ke…

SETAHUNAN ARJUNA