Skip to main content

DILEMA SI EMAK BLOGGER

DILEMA SI EMAK BLOGGER


DILEMA SI EMAK BLOGGER. Setiap orang pasti pernah berada dalam kondisi yang namanya dilema. Berada pada satu titik di mana dia harus memilih sesuatu yang sama-sama berat. Dan belum lama ini, saya dihadapkan dengan situasi yang seperti ini. Berada dalam keraguan disaat saya harus mengambil satu keputusan. Antara hobi dan keluarga. maunya senang-senang, tapi... enggak boleh bawa anak?

Untuk sebagain mama, hal seperti itu mungkin sudah biasa. Ninggalin anak untuk urusan pekerjaan atau hobi. Karena seorang mama sebenarnya juga butuh me time demi menjaga kewarasannya. Tapi bagi saya?


2 tahun menjadi seorang mama, semalampun saya belum pernah tidur tanpa Arjuna. Meskipun saya ini seorang working mom dan blogger yang terkadang ada acara pada waktu malam hari, saya selalu mengusahakan untuk pulang dan tidur dengan Arjuna. Makanya, pas kemarin saya terpilih untuk staycation di Beswestern Solo Baru oleh Blogger Crony, hati ini berasa senang sekaligus sedih. Secara, acaranya bukan family staycation, melainkan me time bersama teman-teman blogger dari Jakarta, Jogja dan Semarang.

Saya butuh waktu untuk berpikir. Ambil atau cancel? Saya memandangi wajah polos Arjuna, tuh anak kenapa jadi lucu banget? Padahal biasanya ada saja ulahnya yang bikin mamanya sedikit bawel... eh bukannya emang bawel?

Sehari semalam berpikir, padahal suami sudah mengizinkan. Hingga pada hari         Minggu, di mana saya ada acara blogger di Double Decker Solo Baru, tapi enggak boleh bawa anak juga, saya datang ke acara sendirian tapi Arjuna main di mall bersama ayah dan tantenya. Acaranya sih enggak lama, dari jam 12 sampai jam 4-an. Tapi jam 3, ayah Juna sudah SMS saya, Juna sudah rewel ngajak jemput mama.

Setelah acara selesai, saya izin pulang duluan. Padahal sih teman blogger yang lainnya pada asyik selfie. Saya langsung nemuin Arjuna, dan... tuh anak marah sama saya. Enggak mau lihat muka saya, enggak mau saya gendong dan memilih digendong tantenya. Duh, hati berasa sakit bagai teriris sebilu.

Dari kejadian itu, akhirnya saya mengambil keputusan untuk mengcancel acara di Bestwestern, padahal aslinya pengen banget staycation dan butuh me time. Tapi lihat sikap Arjuna ke saya? Baru saya tinggal 4 jam saja sudah ngambek, bagaimana kalau saya tinggal 2 hari 2 malam? Bisa-bisa enggak kenal mamanya?

Sejak kejadian itu, setiap mengikuti acara blogger yang nginep, saya selalu nanya dulu ke panitia, boleh ajak anak enggak. Kalau enggak, yasudah saya lepas.

Saya memang suka mengikuti acara-acara blogger, tapi bagi saya, Arjuna lebih penting. Hingga Pak Wendi berkata pada saya, orang tua yang terlalu sayang pada anaknya akan sulit menggapai kesuksesan. Argh, buat saya tak seperti itu, saya yakin kok bisa sukses ngeblognya tanpa harus meninggalkan Arjuna. Tapi enggak tahu kalau Arjuna sudah besar nanti. Lagipula, kata ‘sukses’ itu mah relatif, tergantung persepsi masing-masing. Saya sudah banyak bersyukur dengan pencapaian saya saat ini tanpa meninggalkan Arjuna.

Itu adalah cerita dilema saya sebagai emak blogger, kalau mama-mama lainnya gimana? Pastinya juga pernah kan merasakan yang namanya dilema? Apalagi sebagai seorang ibu, saya yakin sekali, mama-mama semuanya juga sudah pernah pada titik yang namanya dilema.

Bagi cerita yuk, ma...



Comments

  1. Sip. Semoga bisa sukses tanpa harus meninggalkan si kecil

    ReplyDelete
  2. Pasti MbakNya sayang banget ya sama Juna....

    ReplyDelete
  3. Semoga mak ttp bisa mengatur waktu utk ttp bisa ngikuti event2 blog ya...Jadi ibu juga pekerjaan luar biasa. Sukses ya mak :)

    ReplyDelete
  4. Jadi papa blogger juga kadang dilema, misal ada event traveling or nginap gratis penginnya ama keluarga tapi apa daya ga bisa he3
    Atau pas hari kerja n cuti dah habis huhuhu

    ReplyDelete
  5. Kalo udah jadi ibu itu ya...emang berat rasanya harus jauh dari anak...bikin baper rasanya...

    ReplyDelete
  6. Dari dlu anak pertama kalau ada acara, anak-anak selalu kuboyong hihi

    ReplyDelete
  7. tar tak buat juga ah dilema bapak blogger wkwk

    semangat ya mak mak blogger

    ReplyDelete
  8. Wah emak blogger dilema ya..kalo aq jelas cancel kalo ga ada yg jaga, kalo ada yg jaga ya lanjut..secara udah seharian sama anak kan ya=)

    ReplyDelete
  9. aku juga sering banget dilema mak, pengennya ngeblog tapi anak tetep keurus yaksss.. ah yg penting mah mamahnya bahagia dulu aja :D

    ReplyDelete
  10. Mantap... Banyak cara ya menuju sukses ;)
    Saya jg jarang bgt bisa ikut2 acara blogger...

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…