Cerita Mama dan ARJUNA

Friday, 2 December 2016

ANAK COWOK MAIN BONEKA? YAY OR NAY?

ANAK COWOK MAIN BONEKA? YAY OR NAY?

ANAK COWOK MAIN BONEKA? YAY OR NAY? Main boneka? Awalnya sih saya ragu sewaktu mau ngasih Arjuna boneka-boneka saya. Etapi kata seorang teman blogger, enggak apa-apa kok anak cowok dikenalin sama boneka, wong masak-masakan saja juga enggak apa-apa. Tapi inget, Cuma sebatas ngenalin.


Terus, karena saya masih kurang yakin, akhirnya saya bertanya ke guru TK tempat saya kerja. Jawabnya sih enggak apa-apa juga, asal jangan bonek barbie atau sejenisnyalah. Boneka yang wajar-wajar saja seperti tokoh kartun atau hewan. Jangan yang cewek banget gitu.

Dan semenjak saat itu sih, saya malah membiarkan Arjuna main boneka. Tapi kadang. Bahkan diapun menamai boneka-bonekanya. Ada yang dikasih nama Cinta dan Rangga.


Boneka yang saya kasih buat Arjuna adalah boneka-boneka saya dulu, bonekanya adek saya dan bonekanya adek ipar. Kalau yang buat Arjuna sendiri sih baru dibeliin boneka bola, zebra dan pokemon.

Ngomongin main boneka, saya memang yay-yay ajah kok melihat Arjuna main boneka. Meskipun anak cowok, tidak ada salahnya main boneka. Karena main boneka itu ternyata ada manfaatnya :
y       Mengenalkan anggota tubuh, sewaktu saya mengenalkan nama-nama anggota tubuh, saya memakai boneka. Alhamdulillah sih, Arjuna lebih mudheng
y       Mengajari kasih sayang, Arjuna kan calon kakak, nah boneka-boneka itu adiknya. Arjuna kalau manggil boneka-bonekanya itu dek, terus disayang-sayang gitu. Ya, meskipun kadang juga dianiaya sih bonekanya
y       Mengajari berbagi, terkadang sih saya ngenalin boneka ke Arjuna seperti ngenalin Arjuna ke temannya. Boneka itu dianggap seolah benda hidup. Jadi, kadang saya ngajarinnya, “adeknya dipinjemin, adeknya dikasih...” terus pura-puranya Arjuna minjemin mainan atau ngasih jajanan ke bonekanya


Etapi, meskipun saya yay kalau Arjuna main boneka, saya sih enggak sering-sering kok membiarkan Arjuna main boneka. Saya tetap mengutamakan permainan edukasi, mobil, robot, pesawat, dlln. Yang intinya sih mainan anak cowok. Soalnya saya pernah kena semprot sama orang tua saya, anak cowok jangan dibelikan boneka.

Boneka Terakhir Yang Arjuna Beli
Duh, dibilang terakhir sih enggak, ya? Mungkin yang paling akhir gitu ya, secara kan saya juga masih punya niatan mau beliin Arjuna boneka lagi.

Boneka pertama yang Arjuna punya adalah boneka bola, itu dibeliin ayahnya sewaktu usia Arjuna baru 2 bulanan. Boneka keduanya adalah boneka zebra, dari adek ipar saya. Dan ketiga adalah boneka pokemon dari saya.

Yups, cerita kenapa saya memilih boneka pokemon padahal saya ajah enggak tahu jalan cerita film kartun pokemon itu gara-gara deman pokemon go. Smartphone jadul saya sih enggak bisa buat main pokemon go, alhasil saya hanya jadi penonton saja deh dan mendengarkan cerita mereka tentang pokemon go.


Kalau yang lain pada heboh nyari pokemon go lewat smartphone mereka, kalau saya heboh nyari boneka pokemon. Awalnya sih gampang banget yah ditemuin di mana-mana ada yang jual, etapi pas saya mau beli? Kedua toko mainan langganan saya enggak ada. Sedih pasti dong... etapi... masih ada toko lain, santai saja.

Dan ada drama lagi nih sewaktu beli boneka pokemon, saya malah ditawari asesories rambut buat anak cewk. Yah, saya Cuma senyum sambil bilang, “anak saya cowok kok Mbak, tapi kadang main boneka.” Wkwkw...

Setelah dapat, seneng bukan main, apalagi Arjuna seneng banget. awalnya sih saya kasih nama Junamon tuh boneka pokemon, eh kog jadi Dek Meyong yah? Ke mana-mana dibawa, diajak naik sepeda, naik mobil, bobok dikelonin.



Ada Luka Ingatkanku Tentang Pokemon
Sebenarnya sih, kalau bahas pokemon itu saya jadi keinget masa lalu. Masa di mana saya masih kecil, orang tua belum sesukses sekarang.

Ceritanya itu, waktu itu lagi ngehits tas boneka. Ada sih tetangga saya yang punya, saya kepengen tapi enggak tahu beli di mana. Sementara Boyolali itu kota kecil, beli apa-apa enggak komplit dan belum ada olshop kayak sekarang.

Saya Cuma bisa pengen doang. Terus kan ada tetangga lagi yang seumuran adek saya punya tas boneka. Dibeliin sama Omnya, dan bonekanya itu pokemon. Saya nanya bei di mana, karena anak kecil kali ya, jawabnya sinis dan sok merendahkan seolah orang tua enggak kuat membelikan. Yang lebih menyakitkan itu, saya dan adek saya ajah enggak boleh pegang, takut kotor. Duh...


Sementara sekarang? Saya sih bersyukur banget dengan pencapaian-pencapaian orang tua saya. Saya bisa seperti ini dan saya bisa memberikan fasilitas ke Arjuna sehingga dia enggak harus ngerasain seperti apa yang saya rasain dulu. 


Share:

13 comments:

  1. Juna... mara pinjemin onti pokemonnya juga, dong...
    itu pipinya ngegemesin bonekanyaa,,, heheee
    boleh ya pinjem,,,
    xixixixi
    Aku suka sama kartun ini mbak. Etapi dlu blum puas liatnyaa -_-

    ReplyDelete
  2. iya.. anak laki main bonela qajar sih... asal bukan boneka berbi... .atau pakai kain gendongan... plus bikin mimik segala he2....

    ReplyDelete
  3. wah kayaknya anak mbak nih bakal jadi seorang yang senang bikin cerita.
    atau mungkin juga jadi seorang penyayang binatang.
    yah tapi pastinya saya enggak tahu nih, bukan psikolog anak mbak saya hehehe.
    oh iya kalau kebetulan lagi cari tips fotografi mampir dong ke blog saya juga di
    gariswarnafoto[dot]com

    ReplyDelete
  4. lucu banget pokemon nya diajak naik sepeda gitu :D.. aku juga ga masalah anakku yg co main boneka kok mbak... tp ya sama, boneka yg aku ksh kyk boneka boboi boy, boneka barney.. yg pasti bukan boneka cewe2... serem ntr gedenya :D

    ReplyDelete
  5. Betul sekali tuh jadi banyak manfaatnya, karena bagi anak kecil. Boneka tidak melulu identik dgn anak perempuan..

    ReplyDelete
  6. Yuk dek main boneka bareng kokoh... *ehh

    ReplyDelete
  7. Awalnya Aku masih mikir2 mbak mau beliin Kak Ghifa boneka. Kemarin sempet mau beliin boneka jerapah karena dia suka gambar jerapah. Eh pas anaknya dikasih boneka itu malah dibuang. Nggak jadi beli deh. Hehehe.
    Sejauh ini dia kenalnya boneka bentuk bola dan boneka tangan buatanku sendiri dengan karakter orang.

    ReplyDelete
  8. Menurutku boleh2 aja asal porsinya tidak sebesar main mobil-mobilan maupun mainan khas anak laki-laki

    ReplyDelete
  9. Menurut saya wajar-wajar aja Mbak, sebenernya penasaran juga sih siapa yg mengotak2kan boneka itu untuk cewek, mobil2an untuk cowok. Pengen membesarkan anakku kelak dengan hal-hal yg dipahami sebagai genderless deh, tapi mungkin cukup susah kalau di Indonesia.

    ReplyDelete
  10. wajar sih ya anak cowok main boneka tapi bonekanya jangan yang karakter cewek :D

    ReplyDelete
  11. Wah ternyata emaknya juna demam pokemon, hahah

    ReplyDelete

Follow by Email

Total Pageviews

IBX582E4C1C7C1F7

Popular Posts

Blog Archive