Skip to main content

LIBURAN KELUARGA? PENTING ENGGAK SIH?

LIBURAN KELUARGA? PENTING ENGGAK SIH?

LIBURAN KELUARGA? PENTING ENGGAK SIH? Hello, berkenalan dulu sama #ObrolanKeluarga di hari Selasa Bercerita ala Mak Witri dan Mak Aya. Heheh... Jadi yah, sebelum aku mau ngobrol soal Liburan Keluarga, aku mau ngenalin dulu kolaborasi antara aku dan Mak Aya. Kami kebetulan seorang ibu rumah tangga dengan banyak perbedaan. Kalau Beliau itu ibu rumah tangga yang kerja dari rumah, aku justeru sebaliknya, aku kerja kantoran. Kalau dulu aku nikah muda, Mak Aya ini nikah di usia matang. Pokoknya banyak banget perbedaan-perbedaannya dan itu bakalan kami obrolin.

Dan untuk tema pertama ini, kami ngobrolin soal Liburan Keluarga.

Baca punya Mak Aya :

Liburan Keluarga? Penting Enggak Sih? Kalau menurut aku tuh penting banget. sebagai emak-emak yang enggak full time di rumah, weekend dan hari libur itu adalah waktu yang kudu dimanfaatin buat liburan. Entah liburan bertiga (aku, Pak Wendi dan Mas Juna) ataupun liburan keluarga bersama keluarga besar, seperti bersama orang tua dan adek-adek.


Lagi pula, liburan bersama keluarga itu enggak harus ke tempat yang jauh ataupun ke tempat wisata yang mahal. Kita bisa manfaatin tempat wisata yang terdekat seperti taman atau sekedar makan bareng di restaurant, yang penting mah kebersamaannya.

Kalau aku sendiri, aku lebih seringnya liburan bertiga, sama Pak Wendi dan Mas Juna. Enggak jauh sih liburannya, paling luar kota yang terdekat atau manfaatin tempat wisata dalam kota.

Memangnya, apa sih manfaatnya liburan keluarga?
Buat aku, liburan keluarga itu lebih mempererat hubungan antar anggota keluarga. Memberi pengalaman baru buat kami, juga buat Mas Juna. Selain itu, liburan keluarga itu adalah waktu di mana aku dan Pak Wendi benar-benar bisa merefresh pikiran dari pekerjaan kantor. Waktu di mana aku bener-bener bisa ngasih semua perhatian aku ke Mas Juna. Sekaligus waktu di mana kami benar-benar bisa bermain dan bercengkerama dengan anak semata wayang kami.

Lagian yah, yang namanya liburan, traveling, holiday itu banyak banget manfaatnya. Liburan memang mengeluarkan uang, tetapi liburan itu bikin kaya loh. Kaya akan pengalaman baru, ilmu baru bahkan teman baru. Beneran dech...

Tempat Liburan Favorit?
Hmm, aku kan orang Boyolali city yah, LOL, tempat liburan favoritku enggak jauh-jauh kok, paling cuman Solo ataupun Jogja. Kalau Solo itu kota mantan, sementara Jogja itu kota cinta, ehhh apaan malah tsurhat? Tempat liburan yang jadi favorit sih ya tempat wisata yang ramah anak seperti kebun binatang, taman, wahana air,  mall masuk tempat liburan enggak, yah?

Etapi, kalau tempat liburan yang paling jadi favorit aku itu sebenarnta hotel, staycation di hotel bertiga. Emak bapak enggak boleh bawa pekerjaan. Dan kalau ngomongin pekerjaan, biasanya malah aku yang ngelanggar. Suka bawa-bawa leptop dan manfaatin wifi gratis, endingnya Mas Juna malah cuman main bersama Pak Wendi, sementara emaknya masih sibuk dengan dunianya. Tapi, abaikan. Karena aku sudah mulai meninggalkan kebiasaan itu, staycation ya liburan, enggak boleh bawa leptop... wkwkwk...



Yups, kenapa aku milih liburan di hotel? Padahal di hotel kan cuman tidur. Hmm, kalau menurut aku yah, staycation bersama keluarga itu bener-bener family time, bener-bener yang namanya liburan keluarga. Mau ngapain ajah bebas, terserah. Enggak mikirin pekerjaan rumah apalagi pekerjaan kantor. Jadi di hotel yah Cuma santai dan senang-senang ajah. Mau nonton tivi seharian ya monggo, mau mandi pakai air hangat ya enggak usah masak air, mau makan ya tinggal pesan. Etapi... staycation ini menurutku adalah liburan termahal... hahaha...

Kalau aku, nginep hotel juga enggak harus yang bintang 5 kok, bintang 3 ajah sudah cukup, yang penting mah kebersamaannya. Yang penting aku bisa nyenengin Mas Juna, diri sendiri dan suami.

Yah, kalau dipikir sih yah, sebenarnya aku juga pengen sih liburan bersama keluarga ke tempat nan jauh di sana, biar pengalaman Mas Juna semakin nambah. Seperti keinginan untuk berlibur ke tempat yang transportasinya naik pesawat. Secara nih, Mas Juna habis minta ke emaknya mau naik pesawat...

Etapi liburan ke tempat nan jauh di sana itu kan enggak murah, aku dan suami kudu mikirin biaya transportasi, biaya nginep hotel, biaya makan, biaya tiket masuk tempat wisata dan yang lainnya. Jadi, kalau buat aku, liburan keluarga ke tempat yang jauh itu adalah rencana jangka panjang. Sementara kalau liburan ke tempat-tempat yang terdekat ya setiap weekend atau hari libur sih enggak apa-apa. Yang penting mah bisa liburan bersama keluarga.

Nah, itu adalah cerita liburan keluarga ala-ala Wendy’s Family, kalau cerita liburan keluarga teman-teman gimana? Share yuk J


Comments

  1. Ih iyaaaa...klo liat postingan mak Witri mah liburaaan terus. Staycation juga kayanya sering yaaaa...
    Liburan itu biar kita sehat bahagia jiwa dan raga mak. So, yes untuk liburan keluarga

    ReplyDelete
  2. Buatku liburan keluarga ya penting banget. Selain refreshing juga memantapkan bonding antar anggota keluarga

    ReplyDelete
  3. Heuhee... kalo mall sih mah. Pikniknya Mamaknya. Hhee. Asal ada timezonenya mngkim anak2 juga ikutan seneng juga yak keknya mbak. Hhe

    ReplyDelete
  4. Kl buat saya penting mbk, kdg dg liburan jd lebih merasa dekat dg keluarga

    ReplyDelete
  5. perlu dong dan harus malah, kenapa? kayak aku nih setelah anakku gedeku kerja , yang bungusu kuliah, susah banget bisa cari waktu liburan bersama, ajdi kangen masa2 kiat berempat bisa liburan bersama bahkan sampai bali, palembang

    ReplyDelete
  6. Kalau bagiku penting, karena bisa sekalian me time hehehe

    ReplyDelete
  7. menurut saya penting banget, untuk menumbuhkan ikatan antara saya dan anak-anak dgn suasana santai dan rileks

    ReplyDelete
  8. menurutku penting banget mbak...kalau dirumah terus juga jenuh.

    ReplyDelete
  9. SEtujuuu.. liburan keluarga itu pentiing banget...refresh dari keseharian yang itu-itu aja..mendekatkan hubungan lagi dengan anak/suami/keluarga :D

    ReplyDelete
  10. wahh ya sangat penting banget menurut aku... karena kebersamaan keluarga itu sangat berarti banget, ketimbang sama orang lain atau temen gitu..

    ReplyDelete
  11. Buat aku liburan keluarga juga pentiiing bgt mba.. Sampe2 aku pun bikin blognya khusus traveling biar bisa ada alasan buat jln2 kluarga.. hihi :D Setuju jg kalo liburan gak perlu mahal.. Di kota kota sndiri banyak tempat yg bisa dieksplor ya.. Mbaa aku pingin ke Boyolali lagi mbaaa.. :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…