Cerita Mama dan ARJUNA

Monday, 6 February 2017

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.

Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.


Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.

Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lalu, saat saya merasa embuh banget sementara saya sama sekali enggak percaya sama orang terdekat hingga akhirnya saya memilih Mami Ubi (Mak Gesi) sebagai tempat curhat saya, dengan seksama saya baca wejangan dari Beliau dan saya pikirin hingga sampai saat ini saya terapin. Terus, saya juga sering baca-baca blognya seputar pernikahan, juga blog milik Mak Pungki yang punya suami sepengertian Mas Topan.

Saya mikir, mereka emak-emak bahagia, ya meskipun saya sih yakin enggak 24 jam bahagia selalu juga. Tapi seenggaknya, di sosial media (tempat saya mengenal mereka), mereka adalah emak-emak bahagia yang punya berjuta prestasi hingga jadi inspirasi.

Kalau saya tetap jadi saya yang baperan, yang gampang terhasut apa kata orang, saya enggak bakalan maju, yang ada malah hidup saya enggak berarti. Saya bertekad, tetap jadi diri sendiri, mau ngapain ajalah sing penting aku bahagia asal enggak merugikan orang lain. mau dinyinyirin kayak apa ya terserah apa lu kata.

Dan hasilnya... saya merasa menjadi Witri yang lebih baik, lebih bahagia, lebih sayang keluarga serta lebih murah senyum yang saya yakin akan berdampak positif pada orang-orang terdekat saya. Senyum semangat memang dahsyat manfaatnya, ketimbang melihat wajah cemberut bin kebanyakan ngeluh... hehehe...

Saya ngaca sama diri saya sendiri, Pak Wendi itu enggak kalah pengertiannya kok sama Mas Topannya Mak Pungki atau Mas Aditnya Mak Gesi. Pak Wendi itu selalu menginginkan kebahagiaan buat saya tapi sayanya ajah yang kadang kurang bersyukur. Toh, Pak Wendi selalu mendukung saya sebagai penulis dan blogger, bahkan saya pengen dolan sendirianpun juga diizinkannya. Mau chatting sama siapapun juga yoweslah... etapi bukan berarti Pak Wendi enggak pernah cemburu loh, ya?


Kalau ngomongin soal cemburu, masa pacaran kami tuh Pak Wendi adalah sosok yang lebay maksimal. Bagaimana enggak, mau balas SMS ajah saya harus pakai minta izin, ada telpon dari siapapun (bahkan keluarga) juga kudu laporan, kuliah ditungguin sampai saya enggak punya teman. Dan tahu enggak sih, yang kayak gitu itu justeru malah membuat saya enggak nyaman. Saya kan juga pengen punya teman.


Setelah kami menikah, watak itu pudarlah sudah. Seenggaknya Pak Wendi tahu pada siapa dia harus cemburu dan enggak. Pada teman blogger atau teman kantor sich enggak cemburu. Tapi kemarin pas kami lagi nyeteak di salah satu resto di Boyolali, terus ada brondong (kaya) yang ngelihatin saya terus (kata Pak Wendi) dianya mulai cemburu. Hahaha... sebagai isteri, seneng dong kalau suami cemburu?

Kembali ke topik yah, sayapun akhirnya mikir dan mikir. Suami saya itu kurang apa? Kurang kaya raya dan kurang mapan sih memang, soalnya kalau dari dulu dia kaya dan mapan, dia enggak bakalan sama saya. Tapi soal cinta dan pengertian? Enggak bisa diragukan dech.


Dari awal hubungan, kami sudah saling jujur sama masa lalu kami. Cuman sayangnya, sampai sekarang kok saya belum ikhlas yah menerima masa lalu dia? Cuma gara-gara dia minta ciuman terus saya nolak, terus saya dibandingin sama mantannya hingga Pak Wendi bilang gini : “Kamu yang paling aku cintai, tapi bukan kamu yang paling mencintai aku.” Duh... saya sih protes, emang cinta itu tandanya ciuman apa, yah? Emang cinta itu mau diapa-apain apa, yah? Yah kalau jadi dinikahin, kalau enggak?

Kalau inget hal itu, sampai sekarang saya sering marah-marah enggak jelas. Tapi lama-lama, yoweslah... Saya mah mau mengenang yang baik-baik saja, ketika Pak Wendi merayu, ketika dia mau menerima kekurangan saya seperti saya yang mijitin tapi enggak terasa hingga malah dia yang setiap mau tidur mijitin saya, dia yang mau menerima saya yang mual dengan bau daun bawang padahal itu adalah makanan kesukaannya, dia yang tetap mau ngelonin saya meskipun kadang saya malas mandi dan banyaklah kekurangan saya seperti suka makan petai, suka kentut saat makan, suka ngupil dan yang lainnya.

Terus-terus, sebenarnya Pak Wendi itu selalu ngasih izin kalau saya pengen dolan atau datang ke acara blogger. Malah terkadang ortu saya yang enggak ngizinin. Dan yang paling saya suka, dia selalu berusaha enggak rahasia-rahasiaan sama saya, pas berangkat kerja, ngeboncengin perempuan ya bilang plus milih juga sich, enggak mau ngeboncengin perempuan muda. Wkwkwkw...

Pak Wendi itu juga sabar sich ngadepin saya yang saat lagi senang ketawa ngakak terus tiba-tiba marah enggak jelas hanya gara-gara keingat satu hal yang enggak menyenangkan. Terus dia juga selalu mau sich nemenin saya belanja bahkan mau menunggu juga saat saya datang ke acara blogger dan dia yang antar. Dia juga selalu jadi fotographer pribadi saya... hahahah. Dan satu lagi, Pak Wendi juga sering tuh bikinin kopi ala-ala buat saya.

Duh, inget semuanya kok saya malah merasa jadi isteri yang durhaka, yah? Kenapa sih selama ini saya selalu fokus sama salah satu keluarga besarnya yang suka nyinyir? Kenapa saya malah fokus mikirin teman SMA-nya yang selalu mandang saya sebelah mata dan membanding-bandingkan saya dengan mantannya Pak Wendi yang menurut teman SMA-nya itu lebih sempurna bin lebih cocok sebagai pendamping Pak Wendi?

Dan... saya harus move on dari semuanya itu. Buat apa sich saya mikirin orang-orang yang enggak suka sama saya? Mau dinyinyirin kayak apa yowesbenlah, yang penting saya enggak ngerugiin mereka. Mau dibandingin sama mantan, karepmulah yang penting saya enggak ngerebut laki orang... hahaha... toh dulu juga bukan saya yang mengejar Pak Wendi tapi dia tuh yang ngambil saya dari teman cowok yang ngedeketin saya. Mau saya dibilang bodoh ya enggak apa-apa, yang penting saya bisa jadi bermanfaat bagi sebagian orang. Mau dibilang jelek ya terserah wong jelek-jelek gini saya juga pernah jadi rebutan. Plusnya lagi, biar jelek tapi masih ori alias belum ada permakannya. Wkwkwkw...

Iya, sekarang mah saya mikirnya gitu. Saya berasa lebih bahagia saja. Apalagi saya juga sering dolan dan pacaran berdua.

Kalau dulu ngomongin mantan bisa jadi perang dunia, kalau sekarang mah ngomongin mantan yang ada malah saling ledek-ledekan. Kalau dulu curhat soal dinyinyirin saya jadi emosi, sekarang mah yowes ben sing penting aku bahagia. Hahahaha...

Setelah hati benar-benar bahagia, saya merasa menjadi manusia yang lebih baik. Cerewet abis, soalnya kalau pendiam itu artinya saya sedang sedih. Ke mana-mana juga murah senyum. Terus yang jelas sich dampaknya juga baik buat keluarga kecil saya.

Terus, satu lagi rahasia saya agar bisa selalu bahagia, lebih bersyukur dan fokus pada orang-orang yang baik sama kita. Urusan tulus atau tidaknya, cukup Tuhan saja yang menghakiminya. Plus tebelin ibadahnya biar hati semakin tenang.

Sementara soal mantan, saya sich slow ajah sekarang. Yang baik ya dibaikin tapi yang sama saya sensi yaudahlah emang gue pikirin? *ini kapan-kapan boleh lah jadi bahan... ehhh

Bahagia itu memang pilihan, tapi memilih bahagia itu bukan satu hal yang mudah. Cuek pada omongan orang itu enggak segampang ngomong yowesben... hehehe...


Nah loh, jangan lupa bahagia yah...
Share:

7 comments:

  1. ih pak Wendi istrinya suka ngupil... sama dong kayak istrinya pak topan muahahahahaha

    ReplyDelete
  2. Setujuuuu. Nggak boleh lupa bersyukur juga ya biar semakin bahagiaaaaa <3 Makasi sharingnya mama Junaaa

    ReplyDelete
  3. Gampang-gampang susah
    Tuh kata gampangnya ada 2 kali
    Susahnya cuma sekali
    Jadi masih lebih banyak gampangnya yooo
    Apalagi kalau ditambah bersyukut dan bahagia makin gampang lagi ya

    ReplyDelete
  4. emang orang ngomongin bahagia itu mudah banget, padahal kenyataan dan membuktikannya susah banget.. klo ngomong saja sih aku juga bisa yak, hehehe
    yang penting bersyukur atas nikmat yang di berikan Allah

    ReplyDelete
  5. pokoknya mah stay lempeng aja mak, orang jawa bilang: keplok ora tombok, orang lain bisanya cuma ngomong, kagak bantuin juga. ya kaan?? hepi terus ya mak Witri...

    ReplyDelete
  6. Hi..hi, sing penting bahagia mbak..
    Dan nggak ngganggu kebahagian orang lain☺

    ReplyDelete
  7. Yang bisa bikin bahagia ya diri kita sendiri. Kuncinya bersyukur. Kli liat org lain atau denger omongan orang mah gak akan ada habisnya mba..

    ReplyDelete

Follow by Email

Total Pageviews

IBX582E4C1C7C1F7

Popular Posts

Blog Archive