Skip to main content

POLA ASUH MAMA, BERBEDA!

POLA ASUH MAMA, BERBEDA!

POLA ASUH MAMA, BERBEDA! Kembali lagi dengan #SelasaBercerita #ObrolanKeluarga, tema kali ini masih seputar parenting. Temanya adalah soal pola asuh orang tua terutama mama yang berbeda dengan pola asuh kakek nenek serta para tetangga. Yups, karena saya enggak pakai nanny, jadi ya enggak ada pola asuh ala nanny... hehehe...

Baca punya Mak Aya juga yah, kebetulan sewaktu Aisha sakit, Shoji sama Rey dititipin ke kakek neneknya.


Sebagai seorang mama yang bekerja, yang mengasuh Arjuna adalah orang tua saya. Alasannya kenapa saya bekerja, saya sering banget menceritakannya. Pun kenapa kok nitipin anak ke orang tua, enggak nyari nanny saja. Tapi kali ini enggak bakalan saya bahas lagi, daripada yang baca bosen, jadi langsung saja ke topiknya yah.


Soal pola asuh saya dan suami sebenarnya juga kadang kontra. Tapi melihat watak isterinya yaitu isteri itu selalu benar, dikit-dikit ngambek, jadilah ya diiyain saja dan semua terserah saya. Lagipula, saya juga enggak ngajarin yang neko-neko. Meskipun kadang juga suka bercandain suami soal mantan... hahaha... LOL *maafkan kekhilafan isterimu ini, sayang...

Kalau sama suami saja ada kontranya, gimana sama orang tua dan tetangga? Pastinya banyak banget kontranya. Dan jelas, pola asuh saya itu beda jauh dengan pola asuh para tetangga. Yang ini, kadang bikin saya mau pindah rumah, tapi endingnya enggak tega juga ninggalin orang tua. Masih keenakan menikmati jadi anak mama. Hehehe...


Dan ngomongin pola asuh, saya sering loh berantem sama orang-orang terdekat. Contohnya : soal bedak dan bobok (bedak dari tepung beras yang dikasih air, lembek dan diolesin ke seluruh tubuh), bobok ini saya enggak setuju banget. Selain karena kotor, bobok ini ternyata juga bisa bikin alergi. Keponakan saya alergi. Dan saya takut sewaktu ArArjuna bobokin terus kayak merah-merah gitu. Awalnya sih yaaa, gimana gitu... etapi akhirnya okelah, ArArjuna enggak pakai bobok.

Terus, soal ASI juga, lah ibu saya malah nyaranin ASI campur sufor. Saya sih tahu banget kenapa, soalnya biar ArArjuna enggak bergantung banget sama saya. Tahu banget gimana bahagianya mereka punya cucu lelaki, sampai-sampai gitulah. Padahal saya ini anak ASI loh sampai 2 tahun.

Pun soal MPASI, maunya homemade tapi ibu maunya instan biar gampang. Maklum, waktu itu masih ngurus alm. Mbah Uyud. Soal bedong, soal mainan, soal bahasa, soal makanan, soal bermain... duh, hampir semua itu jadi perdebatan.

Sedikit saya jabarin yang sekarang ini jadi perdebadan yah, enggak semuanya sih, cuman beberapa saja :

1.    Mainan
Saya termasuk mama yang hobi banget belanja mainan. Mainan Arjuna memang lebih banyak dibandingkan dengan teman-teman yang lainnya. Contohnya, mainan kayu, mainan musik sampai dengan buku. Etapi... ternyata ibu saya kurang suka kalau saya belanja mainan. Apalagi buku, katanya sih belum waktunya. Duh... saya nekat dong, wong nyatanya Arjuna juga suka mainan buku, belajar mewarnai walau Cuma corat coret.

Enggak sebatas itu saja, ibu juga suka ngomel sih kalau saya bikinin mainan buat Arjuna. Katanya bikin kotor. Padahal kan mau menstimulasi dan sayanya juga biar kreatif.


2.    Toilet training
Sampai sekarang Arjuna belum bisa lepas sama diapers, duh... Kalau pipis, sering ngomong langsung keluar. Itu yang bikin bapak suka protes. Etapi, soal BAB, Alhamdulillah sih Arjuna sering bilang.

Nah, karena Arjuna sudah mau bilang soal BAB, saya belikan dia Potty. Tapi, apa kabar dengan Potty? Bukannya buat toilet training malah buat mainan. Sedih, kan jadinya?

Terus, rokok sama kartu judi, saya sebenarnya enggak suka banget kalau Arjuna deket atau dikenalin dengan yang namanya rokok sama kartu judi. Secara, ayahnya juga bukan perokok apalagi penjudi. Tapi sama pemuda di kampung malah dikenalin. Ya Tuhan... rasanya saya ingin marah!

3.    Jajan
Meskipun MPASInya Arjuna itu MPASI instant, tapi saya lumayan ketat, sampai ditegur  Bu Bidan, selektif enggak apa-apa tapi jangan terlalu. Hehehe...

Sebenarnya enggak terlalu juga sih, wong maunya saya Arjuna itu jajanan yang khusus untuk bayi, seperti Milna gitu, tapi anaknya mungkin bosan juga kali, yah? Jadi kadang ogah.

Terus, minuman seperti Teh Gelas, susu kotak, meskipun Arjuna minum sufor, tapi saya belum rela kalau Arjuna kenal minuman instant kayak gitu. Pernah, jenguk saudara yang sakit dan Arjuna minta sampai nangis, saya tetap keukeuh melarang, eh pas saya kerja? Malah dibeliin sama tetangga. Pun sama yang namanya arum manus, Teh Pucuk, permen sampai chiki.

Sejak kejadian itu, yasudahlah, apalagi setelah usia Arjuna setahun lebih. Dan sampai sekarang, apapun malah dimakan. Kadang kalau saya buat mie instant juga minta. Alhamdulillah, enggak ada yang bermasalah, pencernaan juga lancar.

4.    Bahasa
Dari dulu, saya sudah niatin kalau Arjuna itu diajarin 2 bahasa dulu, bahasa Indonesia dan bahasa Jawa halus, kalau bahasa Inggris boleh juga diajarin dikit-dikit. Okelah, berhasil. Bahkan kalau orang tua atau adik saya ngomong pakai bahasa Jawa kasar di depan Arjuna, saya tegur. Pun saya juga menegur diri sendiri dan ayahnya Arjuna. Etapi, sama tetangga. Malah diajak ngomong pakai bahasa Jawa kasar. Ngertilah dia meskipun sedikit. 

Itu baru 4 hal, belum yang lain soal ntar sekolahnya Arjuna yang mau saya masuk PAUD dulu tapi orang tua saya maunya langsung TK ajah (untuk pembahasan sekolah, nanti bahas sendiri yah?)


Selain soal sekolah, ada pula soal gendong menggendong, soal menuruti maunya Arjuna dan bla bla bla. Yang jelas, pola asuh saya sama orang tua dan lingkungan itu berbeda. Okelah, kalau sama keluarga bisa saya bicarain, tapi kalau sama lingkungan?

Bukan hal mudah loh memberi pengertian ke lingkungan atau menegurnya, apalagi kalau sama orang yang lebih tua. Sebagai orang Jawa, rasa ewuh pekewuh itu masih tertanam kuat. Takut menyinggung dan alhasil jadi pada enggak mau negur atau keparnoan lainnya. Soalnya pernah kejadian sama tetangga, dikit-dikit negur, nah jadinya dia malah terasing. Saya belum siaplah seegois itu.

Belajar dari semua itu, saya dan keluarga akhirnya berkomunikasi dan selalu ngomongin soal pola asuh buat Arjuna. Sementara soal tetangga, yasudahlah. Saya juga tidak terlalu mengengkang Arjuna. Yang penting selalu ngasih pengertian, meskipun dia belum paham tapi engak ada salahnya kok mulai dikasih tahu.

Jadi intinya itu, tetap berpegang teguh sama pola asuh keluarga dan menghormati lingkungan juga. Jangan sok pinter kalau pola asuh kita yang terbaik. Karena sejatinya, mengasuh anak itu adalah proses di mana saya juga masih belajar dan belajar.



Comments

  1. Nah ternyata namanya pola asuh kita dan orang di sekitar pasti beda ya Mak, dan enggak mungkin banget bisa memberikan pola asuh steril dari siapa siapa. Tapi usaha maksimal membentengi anak dari hal hal negatif di sekitarnya

    ReplyDelete
  2. Kadang memang susah untuk urusan pola asuh ini
    Anak juga gak mungkin dikekepin dalan rumah terus biar gak denger omongan kasar

    Pada akhirnya klo aku memilih untuk menetralkan dengab memberi penjelasan baik2 keanaknya mana contoh yang boleh ditiru mana yg gak boleh

    ReplyDelete
  3. Hal biasa sih klo beda pola asuh sm org tua, krn emang beda generasi. Kalau masalah makanan, meski sm tetangga aku tekankan knp gk blh ksh sembarangan, nanti batuk atau apa, jd mrk paham dn maklum. Bhnkn smp warung dpn rumah klo Aisyah jajan dikasihnya makanan yg udh dpt ijin dr aku, jd agak tenang. Cuma ttp sih klo mslh bhs emang susah, di sini kulturnya pke bhs jawa kasar, dan Aisyah udh bs sedikit bhs kasar, sedih bgt :(. Pdhl aku gk pnh ngomong pke bhs jawa (krn emang gk bs LoL) tp temen dan saudara sll ngomong pke bhs kasar, yah gmn lg :'(

    ReplyDelete
  4. Duh repot ya kalau tetangga oh tetangga udah ikut campur, apalagi kalau mereka bukan orang yang berwawasan luas ttg tumbuh kembang anak. Apalagi kartu judi, olalaaa...

    ReplyDelete
  5. iya emang tetangga tuh banyak yg ikut campur... saya yg ngrasain betapa sebelnya..

    ReplyDelete
  6. Betul sekali bu setiap orang tua tentu menginginkan hal terbaik buat buah hatinya karenanya kita jangan sampai salah asuh karena menurutku anak adalah titip dari Allah yang wajib kita asuh dengan baik. Kalau aku sebisa mungkin memberikan yg terbaik buat anakku.

    ReplyDelete
  7. heheh tetangga biasanya emang suka rese.... pola asuh tiap orang itu beda.... selama baik kenapa enggak dibiarin aja sih... btw keren artikelnya kakak...
    lumayan buat persiapan nanti kalo punya anak. eh

    ReplyDelete
  8. Ternyata sulit menjadi orangtua, harus belajar sedini mungkin nih mumpung belum nikah. hehehe

    ReplyDelete
  9. Pola asuh kita dengan pola asuh orangtua pasti banyak bedanya karena memang zamannya udah beda banget mba, perbedaan generasi seringkali membuat perselisihan kecil ya :) Btw untuk toilet training, pengalaman saya dulu sewaktu anak sudah bisa berjalan lancar langsung saya ajak ke kamar mandi, jadi gak beli pispot/potty, alhamdulillah sukses dengan cara learning by doing ini.

    ReplyDelete
  10. Setiap orang tua memang selalu ingin yang terbaik buat anaknya ya :)

    Saya sih lebih banyak mengalah, tapi kalau permasalahan krusial seperti ASI saya keukeuh nggak mau diganti, yaa mesti sabar-sabar dan sering kasih pengertian juga supaya damai jadinya.
    Kalau hal lainnya sepertinya sih ayahnya yang lebih protektif :)

    ReplyDelete
  11. Aiden juga belom lepas diapers ihiks, emaknya males ngajarin *___*

    ReplyDelete
  12. Iya mba. Kadang bingung juga ya dengan pola asuh ortu dan kita

    ReplyDelete
  13. beda pola asuh ini yang kadang bikin geger dengan ortu sampai mertua. Kok ya sedih amat Juna dikenalin sama rokok dan judi :(

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…