Skip to main content

CINTA DAN LOGIKA, KARENA JODOH ADALAH MISTERI

CINTA DAN LOGIKA, KARENA JODOH ADALAH MISTERI

Kalau mencintai itu jangan diberi janji, apalagi ditiduri 
Tapi... dinikahi

**
CINTA DAN LOGIKA, KARENA JODOH ADALAH MISTERI. Bicara soal jodoh, jodoh adalah misteri. Yups, misteri. Seperti kematian yang tidak tahu kapan datangnya. Pun dengan jodoh, meski bertahun-tahun bersama tapi bisa jadi jodohnya adalah seseorang yang baru sehari kenal.

Para blogger tentunya sudah sering banget membaca kisah Mami Gesi (Mami Ubi) yang sama sekali enggak pacaran sama Papi Adit, kan? Mungkin memang begitulah jodoh. Pun saya juga mau sedikit bercerita, sepupu saya pernah punya pacar dan pacarannya semenjak dia masih duduk di bangku SMP sampai lulus SMK (kurang lebih 4 tahun), tapi apa ya jadi nikah? Enggak tuh, malah nikahnya sama seseorang yang baru sebulan dikenalnnya.


Maka dari itu, pacar itu bukan jaminan jodoh. Karena bisa jadi pacar kita adalah jodoh seseorang yang Tuhan pinjamkan ke kita. *tsahhh... bahasanya, sebenarnya mau bahas apose sich kok muter-muter?
Yang mau saya bahas sebenarnya sich ya yang lagi ngehits di timeline facebook saya. Dan tumben saja sih, saya baru baca postingan soal topik ini di blog Mak Windi Teguh doang. Beda saja sama topik #yuknikahmuda dulu, hehehe. Iya, soal nikah. Dan sudah pada bisa nebak, pasti kasusnya #selmahaqyjourney #selmahaqywedding. Hahaha... emang iya. Etapi saya enggak mau nyinyir sich, Cuma mau berpendapat. Lol...

Baca : Nikah Muda? 

Sebenarnya topik #selmahaqyjourney #selmahaqywedding ini udah memenuhi timeline facebook saya beberapa hari yang lalu sich. Dan sebelum topik #selmahaqyjourney #selmahaqywedding ini rame di timeline facebook saya, ada loh postingan soal sepasang kekasih yang 6 tahun pacaran dan LDR-an terus si cowok malah nikah sama cewek lain.

Menurut saya, #selmahaqyjourney #selmahaqywedding dan kisah tuh cowok 6 tahun LDR ini memang suatu hal yang biasa sich. Pemirsa semua pasti juga masih ingat soal seorang gadis yang ditinggal nikah kekasihnya gegara uang panaik itu, kan? Padahal bertahun pacaran. Dan menurut saya? Ya begitulah jodoh, misteri.

Di sini saya enggak mau nyinyir kok, etapi saya mau ngaca juga sama diri sendiri. So, maaf yah kalau postingan ini lagi dan lagi mengandung curhat. Karena memang gegara ada curhatannya itu saya semangat mau nulis. Wkwkwkw...

**

#selmahaqyjourney #selmahaqywedding


Pernah enggak sih saya dalam posisi seorang Selma? Punya pacar tapi tiba-tiba dilamar seseorang? Jawaban saya, PERNAH!

Sebenarnya kisah ini sudah lumayan sering yah masuk dalam beberapa postingan saya, tapi enggak ada salahnya kan kalau saya tulis lagi. Hehehe...

Yups, saya ingat betul sewaktu lulus SMA saya dihianatin Mas Pacar sama sahabat saya sendiri. Terus ada seorang cowok namanya Mr. Y yang memang dari dulu sebenarnya sudah kenal sich ya, deket sama saya. Iya, kami deket. Saya sering curhat sama dia. Begonya saya sich Cuma menganggap dia sebagai seorang kakak doang.

Saya sich sering banget ngeledekin dia, soalnya mantannya itu ternyata kakak kelas saya yang pernah musuhan sama saya dkk. Dan yang di dunia nyata sudah kenal saya, sifat ceplas-ceplos saya, lah kok PD banget saya itu ngomentarin tentang mantannya Mr. Y ini. Hahaha... waktu itu memang saya masa bodo.

Ledekan saya sich enggak sebatas karena mantanyta itu musuh SMP saya dkk, melainkan nada sambungnya itu loh, kok lagu PUSPA milik ST12?

Jangan-jangan kau menolak cintaku
Jangan-jangan kau ragukan hatiku
Ku kan slalu setia menunggu
untuk jadi pacarmu
oh.....oh.......
Jangan-jangan kau tak terima cintaku
Jangan-jangan kau hiraukan pacarmu
Putuskanlah saja pacarmu
Lalu bilang I Love You... padaku


Byar... buat sapose tuh lagu? Iya saya ledekin, ciye yang suka sama pacarnya orang? Dan tahukah pemirsa, siapa yang dimaksud? SAYA!

Okey. Posisi patah hati, dihianatin padahal saya masih cinta... cinta monyet sich. Terus tahu-tahu denger dia nikah. Okeylah... hancur dong berkeping-keping, sempat nangis bombay lebay badai, tapi akhirnya yasudahlah. Fokus sama pengobatan dan niatan kuliah. Lagian ada Mr. Y yang notabenenya ganteng (pada waktu itu karena dia berkulit putih dan kata temen-temen SMA saya ya emang ganteng sich, hahahaha).

Hmm... kebiasaan saya itu kan manja. Mungkin dianya cinta sama saya, saya ajak ini ini nyururh ini itu mau saja. Hahaha... kalau inget, saya beneran berasa berdosa suka manfaatin para cowok-cowok yang enggak tahu kenapa gampang banget saya suruh ono-ini.

Mungkin memang saatnya saya membuka hati. Okelah kita deket. Kita bisa dibilang pacaran. Etapi... Januari 2009 ada Mr. X yang melamar saya. Saya enggak mau muna, dia kaya, dia sok alim, tapi maaf saya enggak suka caranya.

Setiap lelaki berhak melamar perempuan pilihannya 
Tapi perempuan juga punya hak untuk menolak

Kalau setiap lelaki berhak melamar, saya sebagai perempuan berhak menolak dong? Tapi apalah daya, dia memaksa padahal kenal juga belum. Beda dong sama kasus #selmahaqyjourney #selmahaqywedding yang Selma dan Haqy memang sudah kenal duluan, Haqy melamar sendiri dulu baru ajak orang tuanya. Sementara Mr. X? Orang tua langsung datang meminta. Saya tolak kok malah maksa segera dilangsungkan pernikahan? Padahal saya pacaran sama Mr. Y itu kan Cuma pengisi masa muda dan niatnya kuliah? Nah kalau saya nikah?

Okey sich, menikah itu memang bukan satu penghalang untuk berhenti meraih mimpi. Buktinya, meski saya sudah nikah toh saya masih bisa kuliah, bisa kerja, bisa dolan, bisa ngumpul bareng blogger, dan bla-bla. Iya bisa, karena saya nikahnya sama Pak Wendi. Nah semisal kala itu saya nikah sama Mr. X? NO! Saya tidak akan mendapatkan apa yang saya dapatkan sekarang ini. Saya tahu bagaimana keluarga Mr. X. Saya enggak mungkin bisa meraih mimpi saya. Dan minggat adalah jalan pintas yang saya ambil. Meskipun siang minggatnya, magribnya udah ditemuin sih.

Sehabis kejadian minggat, okey, perjodohan bisa dibilang batal meskipun nyatanya Mr. X koar-koar kalau saya mau nikah sama dia. Terus gimana dengan kisah cinta saya sama Mr. X?

Saya sendiri enggak tahu apakah beneran cinta sama dia, atau ada ‘sesuatu’ yang dia kirim ke saya. Temannya sendiri loh ngaku ‘dukun’nya mana saja. Dan yang lebih menyakitkan itu, ternyata Mr. X dan Mr. Y memang semacam ada persaingan gitu. Oh ya, saya direbutin dan siapa yang menang dapat saya? Memangnya saya piala? Iya piala buat Pak Wendi... LOL...

Itu kisah saya, beda kasus kan sama kisah #selmahaqyjourney #selmahaqywedding? Mirip sich sebenarnya kalau saya pikir. Wong Haqy melamar Selma saat Selma menjalin LDR sama seseorang. Dan saya dilamar Mr. X saat saya pacaran sama Mr. Y, etapi ya gitu... enggak ada yang nikah sama saya. Whahaha...

Di sini nih, ada yang nyinyir, ada yang menghujat, tapi ada pula yang memuji. Kalau saya sich, NO COMENT. Selain jodoh itu misteri, hidup itu adalah pilihan. Dan saya sich setuju sama apa yang dikatakan Selma, PEREMPUAN ITU BUTUH KEPASTIAN. Sapose sich yang mau digantung? Emang jemuran apa?

Suatu hubungan, apalagi pacaran diusia yang dewasa, ngarah ke pernikahan itu pasti. Sayapun juga begitu kok. Sewaktu kejadian saya jadi piala itu, saya emang enggak pernah pacar. Dideketin A, B, C, D... sich iya, sayangnya belum ada yang bisa serius, so Cuma TTM ajah sich kalau saya bilang.

Kisah #selmahaqyjourney #selmahaqywedding mungkin ada yang membenarkan tapi ada pula yang menyalahkan. Keren, cinta langsung dilamar enggak pakai dipacarin. Duh, melamar pacar orang. Bla-bla... pro kontra itu selalu ada. Dan memang begitulah hidup, apa yang kita lakuin emang ada pro kontranya.

Terus yang bikin saya agak risih itu sebenarnya tentang keluaga Haqy. Yups, kebanyakan sich nyinyir kalau Selma menerima Haqy karena keluarga. maybe Yes maybe No! Yang ini NO COMENT.

Sebagai seorang emak-emak, kehidupan setelah nikah memang penting. Enggak ada salahnya kok kalau perempuan memilih yang mapan. Kembali ajah ke individu. Wong faktanya kehidupan setelah nikah itu enggak kenyang makan cinta. Iya, saya bisa bilang gini karena saya seorang isteri sekaligus seorang ibu yang sudah merasakan gimana pentingnya materi dalam sebuah keluarga. Yah, meskipun saya sendiri sadar kalau pernikahan saya dan Pak Wendi itu berdasarkan cinta. Saya ini perempuan yang enggak bisa menjalin hubungan tanpa cinta. Jangankan nikah, pacaran ajah kalau enggak cinta sayanya ogah. Mending dikatain enggak laku daripada pacaran Cuma biar dibilang keren. Lagian nih, kalau Pak Wendi kaya bin mapan, nikahnya “MUNGKIN” juga bukan sama saya. Hahaha... LOL

Saya sich enggak nyalahin kok soal #selmahaqyjourney #selmahaqywedding, toh itu sudah jadi pilihan mereka. Dan kalau memang begitu jalan perjodohannya, ya sudahlah. Meskipun mungkin akan ada selipan-selipan rasa bersalah. Soalnya jalan jodoh saya sama Pak Wendi kayaknya juga melukai (Ada yang terluka).

**

Ketika saya dicap sebagai perebut kekasih orang, 
Dia yang mengejar saya, tapi saya yang dikatakan perebut...

Semenjak tragedi Mr. Y dan Mr. X, saya adalah jomblo. Sampai Mas Kantin kampus nanya, saya normal enggak? Temen-temen saya punya pacar tapi kok saya enggak? Laku enggak? Perlu dicarikan?

Nyengir dong sayanya. Masnya ajah yang kagak tahu, saya deket sama A, B, C, D... bukannya playgirl loh, saya kan jomblo, mau deket, mau akrab sama siapa saja okey dong? Yang penting bukan pacar orang. Iya bukan pacar orang dan yang deket sama saya memang jomblo. Ada yang sampai nembak loh tapi saya tolak terus ketemu saya ogah nanya (Pak Wendi tahu siapa dia... hahaha). Ada juga tuh saya disebut racun dunia yang merusak persahabatan dua orang cowok?

Dan kalau boleh jujur nih, enggak pernah terbesit dalam pikiran saya kalau saya kenal dengan yang namanya WENDI PRASETYO AJI, apalagi sampai pacaran terus nikah. Sama sekali enggak pernah mikir sebelumnya. Dari anak-anak kelasnya Pak Wendi, saya Cuma tahu A*** yang punya motor Ninja, D***** yang kata temen-temen saya (cewek) ganteng dan J*** yang rumahnya daerah Selo.

Pernah sich dapat SMS dari Pak Wendi, iya SMS tugas matkul Agama, soalnya pas matkul Agama itu kami sekelas. Yaudah, makasih. Dia ngenalin kalau namanya Wendi. Diiyain saja dan saya yang bego, Wendi itu yang mana sich? Beneran loh, sudah SMS-an pakai makasih tapi enggak tahu orangnya. Sampai akhirnya dikasih tahu temen saya itu tuh yang namanya Wendi, dia anak yang paling pinter. Oohhh, sambil mikir, berarti bisa dong minta dibantuin ngerjain tugas? *sifat memanfaatkannya kembali!

Sudah kenal dan tahu si Wendi, sering SMS tapi buat nantangin futsal temen-temen cowok. Dikasih nomernya temen cowok tetap ajah saya yang dihubungin. Duh... Okeylah. Ke sini ke sini, makin nyambung. Dia suka tuh bikin puisi, suka tuh dengerin radio dan saya kan Miss Facebook nih, dia buat akun facebook terus berteman dan saling koment. Hahaha... Tapi, denger-denger dia sudah punya pacar. Oohhh juga dong, wong saya enggak ada maksud deket dalam artian temen deket, temen biasa doang. Saya malah minta dikenalin ke ceweknya loh, suerrrr! Iya, soalnya dia lebay banget tuh muji-muji ceweknya, saya enggak bohong! Sok kirim salam lewat radio, ya saya kirim salam juga dong buat cowok yang deket sama saya dan yang paling saya “ngehin”. Terus-terus, saya kan jaga jarak dong sama pacar orang, enggak sedeket kayak sama A, B, C, D... eh dibilangnya karena Wendi enggak kaya saya enggak mau temenan. Duh... itu adalah pemikiran yang paling bikin saya ilfeel. Saya bukan cewek kayak gitu. Temen cewek-cowok, kaya miskin, don’t worry!

Okelah tetep SMS-an. Dia curhat ngebanggain ceweknya setinggi langit. Yaudah saya dengerin. Dia nanya, saya deket sama A, B, C, D... tapi maunya sich saya enggak mau pacaran, maunya yang seriusan, tapi di antara mereka kayaknya enggak ada. Iya, ada yang ngira saya pacaran sama si A juga, padahal aslinya saya jomblo. Emang dia udah kayak pacar, ngejagain, suka nasehatin, tapi temen kok, iya temen. Terus saya curhat juga kalau ada kakak kelas habis nembak saya. Curhat juga saya dicemburuin sama mbak fakultas ini gegara saya dan temen-temen habis ketawa bareng sama pacarnya, dikiranya saya naksir sama pacaranya padahal enggak (Maria tahu siapa dia, hahaha). Pokoknya saya malah curhat gimana nelangsanya jadi jomblo yang malah pada disalahartikan alias ada yang nyemburuin gitu.

Terus-terus, yaudah kita pura-pura pacaran? Ide darinya yang paling konyol—menurut saya.

Melotot kaget dong yah? Gila! Dia pacar orang gitu. Tapi dengan alasan menyelamatkan status jomblo biar enggak disalahartikan. Biar saya aman enggak dideketin ini-ono. Tapi... saat nolak, again tuh kata-kata yag bikin saya ilfeel dikeluarin, apa karena Wendi enggak kaya?

Sederet perjanjian, saya kasih ke dia. PURA-PURA! Saya enggak bisa jalan sama pacar orang, saya enggak bisa! Awas juga sampai colek-mencolek, pokoknya enggak ada tuh kencan-kencanan. Terserah dech lo mau bilang gue ini pacar lo, bodo amat. Pikir saya waktu itu.

Hingga suatu ketika pernah tuh suatu ketika saya main facebook sama temen SMA saya (cowok). Saya sama dia sih temen baik, tapi ya sebatas temen. Sebagai perempuan enggak muna, dia cakep kayak IRWANSYAH, beneran dech. Dia bikin status down bangetlah menurut saya karena dia juga bukan orang berada. Saya ngasih semangat dong, kan temen ya wajar, saya bilang ganteng, pokoknya semangat banget, wong saya jomblo ya bebas dong. Tapi tahukah saudara-saudara? Pak Wendi marah habis-habisan sama saya.

Gila dong namanya? Siapa elo gitu? Mbok urusin pacar elu? Jangan gue? Gue marah dong, bukan siapa-siapa kok pakai ngelarang-larang? Bukan pacar loh, gimana kalau pacar? Pacar gue yang dulu ajah kalau ngelarang gue marahin, nah elo?

Okey fix, minta maaf. Temenan lagi, terus dia interogasi lagi ke saya. Ya, curhat-curhatan gitu. Kenapa saya betah ngejomblo, saya cerita dong traumanya soal Mr. Y dan Mr. X, sudah bukan waktunya saya main-main soal pacaran, apalagi kalau ortu sampai tahu. Tapi kalau backstreet? NO! Saya cerita lagi, maunya sich punya pacar engak sekampus. Ditanya, pacar kayak apa yang saya mau. Ya jelas yang bisa jadi imam buat saya dong. Bukan berondong, sekeyakinan, enggak berewokan. Terus... jadi imam saya itu ya harus khatam Al Qur’an, hafal Yasin dan mau mengamalkannya, rajin adzan dong. Dan dia bilang, “aku mau ngelakuin itu buat kamu!”



Sumpah, saya melotot kaget. Lo itu pacar orang! Gue maunya bukan elu! Dan saya pikir, mendingan kita enggak temenan! Saya kagak mau dibilang perebut pacar orang, apalagi ada tuh temen saya yang tahu soal pacarnya Pak Wendi dan saya malah yang dibilang ngerebut atau apalah-apalah. NO!

Saya enggak SMS-an, di telp memang enggak saya angkat. NO! Ini pertemanan yang enggak sehat. Saya enggak mau nyakitin hati pacarnya Pak Wendi. Enggak...

Sampai paginya dia menghampiri saya ke kelas saya, maaf, mohon-mohon. Beneran dech. Sehabis jam kuliah, saya masih duduk di kursi, dia mpe mohon minta maaf, terus dia duduk di lantai, iya, romantis emang, tapi saya enggak mengharapkannya dari dia. Sekali lagi saya tekankan, saya enggak mau!

Terus dia ngajak saya ngomong, minta diberi waktu buat ngejelasin. Seenggaknya kesempatan buat jujur. Okey, dia ngejelasin semuanya kalau dia sudah putus sama pacarnya!

Gara-gara gue? Argh, gila! Gue enggak suka!

Dia ngejelasin semuanya. Iya ngejelasin sejelas-jelasnya! Pacaran backstreetnya, enggak ada restu dari ortu doi, pokoknya semuanya. Bukan gara-gara saya—katanya dan memang sudah ada masalah sedari dulu. Tapi tetep dong, saya enggak suka. Seenggak saya sempat marah, doi lagi memperjuangkan cinta kalian tapi kenapa kamu ninggalin dia... buat saya? Saya yang Pak Wendi sendiri tahu sebenarnya lagi ‘ngeh’ sama siapa, bukan Pak Wendi tentunya! Buat saya itu... BEGO.

Iya. BEGO!

Perempuan yang butuh kepastian...

Hati saya “ngeh” sama dia, sementara ada Pak Wendi dengan pengorbanannya. Hmm, masih belum habis pikir. Sampai kenekatannya ngikutin saya sampai rumah, sampai tempat mbah juga dan dia ngeberaniin diri ketemu alm. Mbah kung loh. duh... saya enggak suka kenekatannya. Apalagi sampai ke rumah saya (Sendirian). Duh... ortu interogasi dech. Jawab apa? Saya sudah dijanji enggak boleh main-main loh. Saya pernah dilamar, saya pernah minggat, jangan sampai mempermalukan orang tua lagi.

Di sinilah saya tahu kelicikannya. Iya, dia licik mencuri hati saya dengan segala caranya. Apalagi si dia yang bikin ngeh saya malah Cuma ngegantungin. Sementara Pak Wendi? Memperkenalkan diri ke orang tua saya loh. terus saya ceritain, macarin saya enggak mudah loh, saya enggak boleh keluar malam, enggak boleh apel malam, kalaupun apel siang ajah ada batasan waktunya. Pokoknya, pacaran sama saya itu rumit banget nget nget.

Saya sendiri, Pak Wendi sendiri, tapi... Saya kepikiran mantannya yang dulu sering disanjung setinggi langit. Ya saya enggak percaya dong kalau Pak Wendi cinta sama saya. Saya Cuma pelarian apa?
Dia jelasin, kelebayannya itu Cuma mau bikin saya cemburu. Tambah gila lagi, kan? Buat apa saya cemburu gitu? Bahkan dia bilang, tiap malam ngedengerin radio, sok kirim salam itu buat apa kalau itu adalah salah satu dia buat ngedeketin ngedektin saya? Menyukai hal-hal yang saya sukai. Bikin facebook buat apa kalau bukan buat saya. Sampai memotong rambut dengan gaya yang saya suka pun dilakoninya padahal itu bukan gayanya. Iya, gaya rambut kayak mantan saya... hahahaha...

Perempuan mana sich yang akhirnya enggak klepek-klepek? Apalagi sampai berani memperkenalkan diri ke orang tua? Okeylah... dia memahami saya. Sebelum dia, memang ada cowok yang mencintai saya dengan segala pengorbanannya, tapi dia... memberikan lebih...

Awal pacaran sich saya okey-okey saja dan malah menyuruh dia agar enggak mutusin silahturahmi sama mantannya. Iya kalau SMS dibalas, telp diangkat... bla-bla. Sampai suatu ketika, beberapa bulan pacaran, saya enggak mau dicium, dia bandingin saya sama mantannya. “Kamu memang yang paling aku cintai, tapi bukan kamu yang paling mencintai aku!” Sumpah, saya empet banget nget nget sampai sekarang dan kelebayan dia menjunjung tinggi mantannya itu sampai sekarang jadi bumerang buat dia sendiri. Beneran. Bahkan hampir setiap malam jadi topik yang bisa bikin kami berantem. Tapi langsung dipeluk, yowes markibo (mari kita bobok).

2 tahun loh kami pacaran, 3 tahun lebih menjalani pernikahan, tapi persoalan mantan seolah jadi hukuman. Saya kadang mengeluh, apa kebahagian kami di atas penderitaan orang? Kalau jodoh kenapa begini jalannya? Teman-teman SMA Pak Wendi yang tahu hubungan Pak Wendi sama mantannya seolah membully saya dengan segala kesoktahuannya.

Sebenarnya, sebelum menikah saya sempat ragu. Tapi Pak Wendi selalu meyakinkannya. Iya, ragu. Seharusnya Pak Wendi kembali sama dia saja. Tapi mungkin ini jodoh, selalu ada cerita yang akhirnya menyatukan kita hingga lahirlah Arjuna. *tsahhhh

Kalau boleh jujur, kelebayan masa lalu soal mantan itu memang sering banget jadi masalah. Iya, jadi masalah. Pak Wendi menyesal, selalu meyakinkan dan meyakinkan. Tapi yaaa... gimana yah? Kok kayak belum ikhlas dengan kisah masa lalu Pak Wendi meskipun Pak Wendi selalu minta maaf atas suatu hal yang sebenarnya bukan kesalahannya.

Mungkin begitulah jodoh. Iya, jodoh itu misteri. Kita enggak pernah tahu siapa jodoh kita. Pun saya dengan Pak Wendi. Sama sekali dalam benak saya tak ada pemikiran mengenalnya, pacaran sama dia, nikah sama dia, sama sekali enggak ada. Meskipun dia bilang kalau dari awal ketemu memang ada sesuatu yang beda, tapi dalam diri saya sich enggak.

Yups, Pak Wendi memang anugerah dari Tuhan buat saya. Meskipun kebersamaan kami mungkin bukanlah jalan yang saya mau. Iya, menurut mereka yang kenal saya dan Pak Wendi, yang suka sama saya yah tentunya, selalu memuji keberuntungan saya.

Saya yang kekanak-kanakan, saya yang manja, saya yang sering ogah masak, pokoknya saya isteri macam apa sich? Maunya dipijitin, dibikinin kopi, suka dolan, suka belanja enggak penting, hallah pokoknya apa tho saya ini? Saya beda jauh loh sama mantannya Pak Wendi yang kata temen-temen SMA Pak Wendi sempurna. Haha... (bahas mantan di postingan lain hari saja, yah? Kepanjangan!)


Kembali ke judul, jodoh adalah misteri. Meski cinta saya tak serealistis #selmahaqyjourney #selmahaqywedding, tapi jodoh saya adalah misteri. Semisteri cerita yang akhirnya tak bisa saya tebak. Iya...


NB : Mohon maaf jika ada pihak yang tersakiti. Boleh colek secara personal.


Comments

  1. Kita boleh berencan, tapi Tuhan yang menentukan. Jodoh ditangan Tuhan

    ReplyDelete
  2. Bukan..bukan saya bu yg tersakiti oleh tulisanmu..ups.
    Betul, jodoh emang misteri. Moga langgeng dan bahagia selalu sama Pak Wendy.
    Soal Selma biarlah dia bahagia dg pilihannya. Neng Selma blm dikitbah pacarnya kan waktu nerima den Haqi, so scr hukum sah saja.
    Hanya saja, saya kok lbh sreg neng selma gak usah nulis kisahnya ini demi menjaga perasaan keluarga mantan.

    ReplyDelete
  3. Wahahaha lagi hot banget emang tuh si Selma yaaa. Saling mendoakan aja pokonya <3

    ReplyDelete
  4. Kalau aku selalu memandang, hidup memang harus realistis dan melihat ke depan. Masa lalu, biarlah berlalu :)

    ReplyDelete
  5. Yang bagian ini
    "Setiap lelaki berhak melamar perempuan pilihannya
    Tapi perempuan juga punya hak untuk menolak"
    Saya jadi tercengang!!

    ReplyDelete
  6. iya betul banget mbak..jodoh itu misteri ya hanya Allah yang lebih tahu.so sweet banget ya mbak pertemuan dengan misua

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…