Skip to main content

Tips memilih popok sekali pakai yang tepat untuk bayi baru lahir

Tips memilih popok sekali pakai yang tepat untuk bayi baru lahir

Hai bunda, mamy, ibu, umi, mama. Kali ini aku mau berbagi pengalaman soal popok buat si kecil, secara beberapa minggu ini timeline facebook aku penuh pertanyaan dari ibu-ibu yang punya baby newborn dan bingung soal popok. Nah, karena aku punya pengalaman soal popok, boleh ya aku berbagi.

Dulu, pas aku baru menjadi ibu, aku sempat galau sama popok bayi. Awalnya kan aku pakein babyku popok kain ya, tapi baru 3 kali pake babyku kena iritasi, karena bahan popok kainnya gak cocok sama kulit babyku. Selain itu, sebagai ibu bekerja, aku merasa kewalahan karena cucian menumpuk. Tahu sendiri kan, bayi itu sering banget pipisnya. Nah, dari situ aku berubah haluan deh untuk pake popok sekali pakai.


Karena alasan itulah aku pengen sharing pengalaman aku waktu milih popok sekali pakai. Di bawah ini adalah hal-hal yang aku perhatiin waktu memilih popok bayi sekali pakai.


1.   Gampang dicari

Maksud aku gampang dicari adalah popoknya banyak dijual di pasaran. Mulai dari warung kelontongan, mini market, sampe mall besar sekalipun. Jadi, kalo kemungkinan kita keabisan popok malem-malem pas males keluar, kita gak perlu jauh-jauh ke mall, beli di warung atau mini market juga gak masalah.

2.   Bahannya lembut
Bahan yang lembut ini penting banget, Karena akan mempengaruhi kenyamanan si baby saat beraktivitas. Popok yang berbahan lembut akan meminimalisir kulit baby terkena iritasi dan baby kita juga akan jarang rewel gara-gara popoknya bikin gak betah gerak.

3.   Daya serap tinggi
Mam, tau kan kalo bayi yang baru lahir itu bisa pipis sampe 20x sehari. Kalo popok yang dipake gak punya daya serap yang cepat dan tinggi maka pasti sulit menjaga kelembabannya. Dengan daya serap tinggi juga bisa mencegah kebocoran karena bisa menyerap pipis berkali-kali sehingga bisa dipake dalam waktu lama.

4.   Lapisan yang punya sirkulasi udara yang bagus
        Popok yang bagus menurut aku salah satunya adalah popok yang punya aerasi atau             perputaran udara yang bagus, jadi anak bisa tetap nyaman meskipun sudah pipis               beberapakali didalam 1 popok.

5.   Ban pinggang yang nyaman
Satu lagi nih yang menurut aku penting buat kita perhatiin waktu mau milih popok. Buat bayi yang baru lahir pusarnya kan masih sensitif tuh, jadi kita mesti pakein dia popok yang ban pinggangnya nyaman dan berlekuk. Hal ini berfungsi untuk melindungi pusar bayi yang belum sembuh.

6.   Meminta saran dari orang terdekat
Testimoni menurutku juga penting, karena dari situ kita bisa tau produk yang kita pilih apa udah kebukti bagus atau nggak. Testimoni dari orang-orang adalah salah satu faktor penting buat menentukan apakah kita harus coba pakai produk tersebut atau nggak.


6 hal diatas menurut aku sangat penting buat diperhatikan waktu memilih popok bayi sekali pakai, apalagi kalo babynya masih newborn, masih sensitif banget kulitnya. Aku sendiri sebelum sekarang pake MamyPoko Extra Dry Newborn, sempet beberapa kali ganti popok karena gak langsung cocok. Aku pake MamyPoko juga karena dapet saran dari tanteku dan kakak-kakakku yang setiap punya baby pasti pake popoknya dari MamyPoko. Jadi bisa dibilang MamyPoko ini udah dipercaya keluargaku dari generasi ke generasi hehehe.


Sampe akhirnya pake MamyPoko Extra Dry Newborn,  itu karena babyku nyaman pake ini, jarang rewel dan nyaman dipake dalam waktu lama. MamyPoko Extra Dry, punya lapisan bergelombangnya gitu, yang bisa menyerap banyak dan mengunci pipis di dalem, jadi keringnya tetep terjaga. Sirkulasi udaranya bagus karena lapisannya berpori, sehingga panas dan lembab bisa terlepas dan kulit si Kecil bebas iritasi dan ruam.


Jadi seneng kalo bawa babyku jalan-jalan keluar rumah dalam waktu lama, bisa betah beraktivitas tanpa nangis kejer karena popoknya bikin iritasi atau gerah. Bahkan, sampai usia 2 tahun juga tetap setia sama MamyPoko.


Btw, MamyPoko juga punya popok yang khusus untuk bayi prematur loh. Ukurannya menyesuaikan ukuran tubuh baby yang lahirnya prematur. Jadi, gak perlu bingung lagi deh buat mamy yang punya bayi baru lahir tapi prematur. Sangat menolong kalo menurutku MamyPoko ini.


Oh iya, mam. Selain hal-hal diatas, waktu milih popok biasain juga buat cari testimoni dari temen atau keluarga yang pernah pake. Kalo emang testimoninya bagus, ya gak ada salahnya buat dicoba. Kayak aku kemarin, banyak nanya sama keluarga dan temen-temen hehehe.



Segitu aja deh sharing dari aku, kalo mamy mau nambahin cerita atau pengalaman lain juga boleh loh. Yuk kita cerita bareng di sini.

Comments

  1. Mommy Pokok termasuk yang cocok buat anak-anak saya ketika mereka masih bayi hingga batita. Pokoknya buat saya jangan ada material plastiknya. Karena biin kulit anak-anak saya lecet

    ReplyDelete
  2. Wah popok ini banyak yang ggunakan ya

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…