Skip to main content

HAL-HAL YANG MEMBUATKU BAHAGIA

HAL-HAL YANG MEMBUATKU BAHAGIA

HAL-HAL YANG MEMBUATKU BAHAGIA. Haloha #SelasaBercerita #ObrolanKeluarga hadir dua minggu kemudian... hehehe dimaklumin, yah? Untuk tema minggu ini ide dari Mak Aya, yaitu tentang hal-hal yang bikin bahagia. Duh, kira-kira hal apa ajah yah yang bikin aku bahagia?

Sebenarnya, aku ini adalah salah satu contoh manusia yang gampang banget bahagia. Gampang banget kenal dan akrab sama orang, gampang banget percaya dan tentunya gampang banget kecewa juga. Makanya, bikin aku bahagia itu sebenernya gampang, pun bikin aku kecewa alias sedih juga gampang banget.


Soal hal-hal yang bikin aku bahagia, tergantung dalam hal apa itu. Bahagia sebagai seorang aku, sebagai seorang isteri atau bahagia sebagai seorang ibu. Bergantunglah dan enggak perlu dengan hal-hal yang wah. Karena buat aku, hal yang sederhana yang bahkan enggak pakai duit pun bisa bakalan buat aku bahagia.

Baca punya Mak Aya :


Okey, sekarang aku mau cerita tentang hal apa saja yang bikin aku bahagia. Dimulai dari bahagianya seorang aku, yah.

Bahagia Menjadi Aku

Aku? Siapa sih aku? Aku adalah seorang Witri, seorang TU dan OPS SMP ISSUD Ampel, seorang anak, seorang isteri dan juga seorang ibu. Aku tuh bakalan bahagia kalau... dianggap, dihargai, kerja kerasku membuahkan hasil, mendapat kejutan, pun mendapat pujian, hmm dikasih senyuman... hehehe... LOL.

Menurut aku, bahagia itu sebenarnya sederhana kok. Iya, sederhana banget. Contohnya, aku ketemu sama seseorang, saling pandang dan saling lempar senyum, udah gitu ajah aku bakalan bahagia. Pun sebaliknya, aku bakalan sebel dan hilang mood kalau ketemu sama orang terus orang tersebut cemberut, ngeluh dan ngasih sambutan yang enggak banget. Duh, aku paling muales dengan hal yang beginian. Aku lebih baik ngejauh biar enggak ketularan.

Hal lain yang bakalan bikin aku bahagia itu ketika aku dianggap. Seenggaknya dimanusiakanlah yah. Kalau keluarga ada masalah, orang tua atau suami juga cerita atau minta pendapat aku. Seenggaknya kehadiran aku dihargai. Kalau di kantor sih Alhamdulillah, kerjaku dihargai. Ya meskipun adalah yang enggak menghargai dan gitu deh... posisi sebagai TU dan OPS ada kok yang memandang sebelah mata. Tapi yasudahlah... hehehe.. toh aku sudah bahagia ketika ada  senior yang nyuruh aku tapi dengan diawali “tolong” dan diakhiri “terima kasih”. Beneran, itu hal sepele tapi bikin aku bahagia banget karena aku merasa dihargai. Beda loh kalau nyuruhnya pakai urat, aku ngerjainnya juga bakalan pakai ngedumel. Hahaha...

Terus, bahagianya aku jadi OPS itu ketika teman-teman kantor yang sudah sertifikasi itu JJM sudah pada linier, SK pada terbit terus mencairlah itu tunjangan. Duh, berasa kalau apa yang aku kerjakan itu berhasil. Horeeee...

Bahagia lainnya yang beneran bikin aku bahagia itu... ketika ada yang baca blog aku, koment di blog aku, pun dengan buku aku. Ada yang nginbox ngasih koment tentang buku aku, ngarep karya aku selanjutnya, duh kok aku bahagia banget, yah? Berasa kayak artis yang punya fans... uhuk. Apalagi kalau ketemu temen lama dan mereka itu enggak mandang sebelah mata soal profesi blogger dan penulis. Nanyain bukuku, kapan bukunya terbit lagi. Gusti... aku bahagia... J

Bahagianya seorang aku bisa juga kalau ketemu temen lama dan mereka masih inget sama aku. Berasa jadi orang penting. Oh, ternyata aku masih diingat toh? Hheheheh...

Dan kebahagian lain yang beneran bikin aku bahagia itu saat ngikut lomba blog, nyantol jadi pemenang. Jujur, aku itu enggak pernah menang, tapi bukan berarti aku belum pernah menang. Sekali dua kali atau jadi pemenang hiburan, pernah kok dan itu bikin aku bahagia, aku bersyukur banget terus semangat ikut lomba selanjutnya. Pun saat ini aku juga lagi bahagia, soalnya Insya Allah novel kedua aku bakalan terbit. Novel yang aku kirim Desmber 2015 lalu ternyata di ACC oleh salah satu penerbit impian. Duh, bahagia plus-plus ini mah.

Terus, bahagianya aku sebagai seorang isteri dan seorang ibu?

Jadi seorang isteri dan seorang ibu itu sebenarnya lebih gampang banget bahagia. Saat masak, entah gimanapun rasanya tapi keluarga mau makan ajah udah bahagia. Suami mau bantuin pekerjaan rumah ajah udah bahagia. Tidur di pelukan suami apalagi, bahagia banget dan berasa dilindungi.


Pun jadi seorang ibu, bahagianya paling gampang. Lihat anak ketawa ajah udah bahagia. Lihat anak nakal karena tambah akal apalagi, bahagianya berlipat-lipat. Lihat rumah berantakan karena ulah si anak ajah bahagia. Iya, kalau aku mah memang lebih bahagia lihat rumah berantakan dari pada rumah rapi. Soalnya, rumah berantakan itu menunjukka keaktifan anak aku.


Jadi, sebenarnya bahagia itu sederhana. Bahagia itu mudah. Apalagi ketika kita sudah menjadi seorang ibu, hal-hal kecil nan sederhana itu ngebahagiain banget. apalagi kalau ditambah bersyukur, bahagia jadi semakin mudah.

Aku bisa bilang gini, karena sebenarnya bahagia atau enggak itu tergantung pribadi masing-masing kok. Tergantung gimana pemikiran kita dan sejauh mana kita mampu bersyukur.


So, intinya, bahagia itu bergantung diri kita sendiri. Mau punya uang atau enggak, kalau kita bersyukur, Insya Allah tetap bisa bahagia. Sebaliknya, mau berapapun banyaknya uang yang dimiliki, kalau enggak bersyukur ya tetep aja kurang dan enggak bahagia.


Lantas, bagaimana dengan Anda? Sudahkah Anda berbahagia?

Comments

  1. Bahagia itu bisa timbul dari rasa syukur dan sabar. Sederhana memang, kelihatannya. Sabar dan syukur itu susah dilakukan kalo hati lagi ngga bener. Hihihi.. Apalagi kayak aku yg seringnya cukup gampang reaktif terhadap sesuatu. Kalo pas hatinya lagi ngga bener, reaksinya bakal negatif, dan itu bikin hal-hal negatif berikutnya datang lagi.

    Duh..semoga kita selalu dijaga hatinya ya Mba.. Biar bahagia terus. Hehe..

    ReplyDelete
  2. nah letak syukurnya yg jd indikator kebahagiaan y mba mau kita pny segalanua tp tak ada syukur dihati y susah ��

    ReplyDelete
  3. Aaahhh...tos deh.
    Sama sama mudah dibahagiakan ya kita iniii...
    Hal hal keciiil aja bisa bikin kita HEPI. Sama banget, kalau ada temen sekolah lama dan masih inget nama kita itu bahagia, soalnya nyadar jaman SMP, SMA aku adalah golongan lumut hihihi.
    Aku seneng banget kenal Witri karena kalau nyolek dia pasti bawaannya bahagia melulu hihihi

    ReplyDelete
  4. Bahagiaku remeh temeh banget, bisa dapet barang lebih murah 500perak dr toko sebelah ada udah heppi ����

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…