Skip to main content

Bermain Game Online Bersama Anak di Plays.Org

 Bermain Game Online Bersama Anak di Plays.Org

 

Suatu ketika, si Juna bertanya pada saya : „Ma, kenapa temanku boleh main game ini, tapi kenapa aku enggak?“ tanyanya sembari menunjukkan salah satu aplikasi game online.

 

Memang, selama pandemi ini si Juna dan beberapa teman-temannya kalau main membawa smartphone. Smartphone itu bukan untuk sekolah daring akan tetapi malah buat mabar. Sebagai orang tua, jujur sih saya kurang setuju dengan anak-anak ini. Apalagi kalau main gamenya tidak sesuai umur.

 

Akhirnya, saya menjelaskan ke Juna kalau game ini itu untuk usia 12 tahun ke atas, sementara Juna masih 6 tahun. Saya jelaskan juga, kalau main game ya harus di dampingi mama atau orang dewasa di dekatnya.

 

bermain game online gratis di plays.org

Saya enggak melarang anak main smartphone. Saya juga enggak melarang anak untuk tidak bermain game online. Akan tetapi, semua ada aturannya. Termasuk main smartphone di batasi dan sudah mengerjakan tugas sekolah serta ngaji. Kalau main game online juga pilih-pilih sesuai usia. Biasanya, saya akan memilihkan game edukasi untuk anak-anak yang ada di plays.org.

 

Plays.org ini adalah sebuat situs atau web yang menawarkan game online secara gratis. Ada banyak sekali game online gratis yang ada di plays.org. Mulai dari game online yang mengedukasi untuk anak-anak sampai dengan game jadul yang mengingatkan saya pada masa kecil saya.

 

game online gratis di plays.org

Game online di plays.org yang paling disukai anak saya adalah dinosaur train game. Anaknya memang suka sekali sama dinosaurus. Ketika tahu ada game online tentang dinosaurus, anaknya excited banget.

 

dinosaur game di plays.org

Bukan cuma anak saya saja yang excited, tapi saya juga. Di plays.org ini saya juga bisa mencari game jadul yang mengingatkan saya pada masa kecil saya. Di plays.org juga ada game snake, main game ini saya jadi ingat handphone jadul. Semakin panjang ularnya, semakin bangga. Hehehe...

 

snake game di plays.org

Hal lain yang suka dari play.org ini tuh game online-nya bisa bisa dimainkan di laptop maupun di smarthphone (mobile friendly). Terus ada ada cara memainkannya juga. Gamenya ringan, jadi saya juga enggak perlu mikir  laptop atau smartphone bakalan ngehang atau tidak. Dan yang paling penting itu game online-nya gratis (sebagai emak-emak ini penting banget).

 

Anaknya kan masih kecil, kok dibolehin main game online?

Nah, seseorang pernah menanyakan ini pada saya. Bolehlah, boleh. Anak-anak zaman sekarang, banyak kan yang mainnya game online? Kalau saya melarangnya, wah nanti anak saya jadi kudet dong. Makanya saya membolehkan anak saya main game online, dengan syarat seperti yang saya ceritakan di atas. Boleh main game online kalau sudah mengerjakan tugas sekolah dan sudah mengaji.

 

berbagai macam game online gratis di plays.org

Lagi pula, bermain game online itu ada manfaatnya loh. Berikut adalah manfaat bermain game online untuk anak-anak :

  • 1.      Penggunaan bahasa Inggris. Rata-rata game itu kan menggunakan bahasa Inggris. Secara tidak langsung, saat anak saya bermain game online, dia juga tengah belajar bahasa Inggris. Kadang minta saya bacakan lalu bertanya tentang artinya.
  • 2.      Berlatih membaca. Meskipun menggunakan bahasa Inggris, anak saya terkadang juga belajar membacanya. Kadang dia mengeja, kalau pengejaannya salah, baru saya betulkan.
  • 3.      Mengenalkan teknologi. Lewat game online, anak belajar mengenal teknologi.
  • 4.      Melatih logika. Ketika anak bermain game online, dia juga belajar mengatur strategi untuk memenangkan game. Jadi, anak akan belajar menggunakan logika, menganalisa, dan memecahkan masalah.
  • 5.      Melatih kemampuan spasial. Melalui game online, kemampuan spasial anak yang berhubungan dengan kecerdasan gambar dan bervisualisasi akan terasah. Dan ini akan berpengaruh dengan kemampuan berhitungnya. Selain itu, bermain game online juga juga membantu penggunaan motorik halus anak.
  • 6.      Melatih kerjasama. Ada beberapa game online yang dimainkan berpasangan. Di plays.org ini juga tersedia beberapa game yang dimainkan berpasangan. Ketika bermain game online berpasangan, anak akan berlatih kerjasama dengan temannya.
  • 7.      Melatih pengendalian emosi anak. Tidak jarang saya menemui anak-anak yang marah karena game online. Dari game online ini, saya mengajarkan anak saya untuk mengendalikan emosi. Untuk tidak marah-marah kalau dia kalah dalam bermain game online. Karena yang namanya permainan, pasti ada yang menang dan yang kalah.

 

Itulah beberapa manfaat bermain game online. Bermain game online tidak selalu berdampak buruk, asalkan ada batasannya dan pengawasan orang tua.

 

Buat para mama yang mengizinkan anaknya bermain game online, tapi bingung mau bermain game apa, bisa cek ricek game online di palys.org. Game online di plays.org tidak hanya untuk hiburan semata, tapi ada game edukasi buat anak-anak juga kok. Buat orang tua yang mau bernostalgia dengan game zaman dulu juga banyak kok.  

 

 

Comments

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi... Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft... Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna. Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go) , dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini. Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna? Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan? 1.      Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.     Kecerda

SETAHUNAN ARJUNA

SETAHUNAN ARJUNA Alhamdullilah, setahunan Mas Juna dalam adat Jawa 13Laoan 14M27D Udah banyak akal, diperintah ambil ini itu udah mudheng Udah tahu juga nama temen-temennya seperti Cha, Fa, Ijah... dan rumahnya sebelah mana juga nuding nuding Udah bisa juga komentar, minum air putih katanya "nda nak" alias enggak enak Udah mudheng Allah yang artinya sholat dan bisa nungging sama berdiri Selalu berayukur, setiao hari anak tambah akal Merawat dan mendidiknya dengan caraku dan yakin, selalu berikan yang terbaik Selalu bangga untuk tumbuh kembangnya... I'M HAPPY MOM... :) A photo posted by Witri Prasetyo Aji (@witri_nduz) on Feb 8, 2016 at 4:26am PST Hey Mom, apa kabarnya? Sudah lama yaaa, saya enggak cuap-cuap di sini. Kalau enggak salah, ini postingan pertama aku di tahun 2016. Kali ini, aku mau cerita soal acara 'setahunan'nya Mas Arjuna nich, Mom.