Skip to main content

IT’S ALL ABOUT MY OFFICE...

Office. Kantor. Ketemu sama orang-orang baru seperti saat masuk sekolah, tapi bedanya di kantor itu ada senior junior yang terpisahkan rentang waktu berjarak puluhan tahun. Bahkan, ada yang seumuran ibu atau bapak kita tapi jadi rekan kerja, ada pula yang lebih pantas jadi adek kita tapi jadi rekaan. Okelah... mari kita kupas tentang sebuah kantor yang berantakan dan full dengan masalah-masalah...

Hmm, pertama, keadaan kantor. Sebuat aja ini kantor GUE, kantor ini nggak pernah rapi ‘nd nggak pernah bersih. Bukan karena penghuninya pada jorok siii, lebih tepatnya pada malas ajah bersihin coz nggak ada tukang bersihin atau job description mereka nggak ada tuh yang nyebutin buat bersih-bersih. Jadi, kalau nggak ada yang sadar diri ya nggak   pernah bersih dech tu kantor.
Kedua, gue mau cerita tentang temen-temen kantor gue yang gue sebut ‘unik bin ajaib’. Yang kadang suka ngerjain sesuatu tapi nggak sesuai dengan jabatan atau job description. Ada juga tuh yang mau haknya ajah tapi nggak mau kewajibannya. Belum lagi ada yang suka ngerjain kewajiban-kewajiban temen-temennya tapi haknya dikasih temen-temennya.
Sebut aja dia LEON, dia itu umurnya tuaan dikit sama gue. Facenya siii kata orang lumayan kayak BETRAND ANTOLIN, padahal nggak segitu lebaynya juga. Oke! Face boleh oke, tapi sayangnya kantongya kayaknya kurang oke, atau emang dianya yang klepto kali, ya? Abisnya dia itu suka ngambil  inventaris kantor dan diakui sebagai miliknya.
Ada lagi namanya Genny. Seumuran sama gue. Punya jabatan tapi datang pergi ke kantor kayak ke terminal, seenak jidat sendiri dan ogah-ogahan ngerjain kewajibannya. Kerja kalau nggak dikejar-kejar juga ogah, padahal gaji bulanannya mau. Parah gilanya lagi, setitik ngerjain apa juga minta tambahan gaji alias nggak mau rugi sebesar nol koma nol nol nol nol nol nol... pun.
Hmm, kalau ini dia yang nyebelin, si emak yang bernama Ratna ini si tukang perintah dan judes plus galak abis. Lagaknya udah kayak bos ajah tapi jabatannya juga standar sama teman-temannya.
Beda lagi sama si Wiwik. IT Cuma bisa-bisaan tapi ngakunya jago. Aduh, padahal tes rumus excel plus margin ‘nd spasi ajah bingung. (langsung pasang muka ‘arrggghhh’)
Ada juga Fanny, dia itu miss perfect dan idealis begete gitu. Ngerjain apa-apa harus hati-hati ‘nd setitikpun nggak boleh salah. Kalau salah ya ulang lagi, nggak peduli deh lu capek apa kagak, ada kerjaan atau kagak yang penting lu kerjain apa yang gue minta.
Terus, ada Diva, Cherly yang super duper itungan. Jangan sampai deh dapet gajinya telat. Gimana ntar nasib susu ‘nd pampersnya anak gue? Begono kata mereka.
Hadir juga Pak Bendot yang super duper egois dan nggak mau tahu keadaan temannya. Ada pula Pak Bambang yang super sabar dan nggak tegaan. Tapi ada juga Pak Gibo yang suka makan hak orang lain.
Aih, itu hanya segelintir penghuni kantor GUE yang menjadi warna diary  GUE. Hahaha. Lucu, menggemaskan dan LUCU! J

Nah lu, sekarang gimana dengan kantor lu? Gimana keadaan orang-orangnya? Nyebelin, menyenangkan atau justeru membosankan?

Comments

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…