Skip to main content

BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!

BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!


BAJU MAHAL BUAT ANAK? YES OR NO?!. Mahal atau enggaknya suatu barang itu relatif. Tergantung pribadi masing-masing, berapa penghasilannya dan bagaimana gaya hidupnya. Ada yang mahal bagi Anda, tapi murah bagi mereka. Begitupun sebaliknya, mahal bagi saya tapi murah bagi mereka.

Dan selera setiap orang tentunya juga berbeda-beda. Jadi intinya, mahal itu RELATIF.

Beli Baju Mahal Buat Anak?
Pernah enggak sih, membelikan balita atau batita baju dengan harga di atas rata-rata? Padahal kan perkembangan batita itu cepat sekali, bajunya Cuma dipakai sebentar, apa enggak sayang?


Sedikit cerita, lebaran tahun lalu saya pernah diprotes kakak sepupu karena membelikan baju buat Arjuna yang menurut dia dan menurut saya juga, MAHAL. Ya, 300 ribu Cuma dapat sepasang. Hahaha... coba kalau beli di pasar? Dapat berapa pasang? Apalagi mengingat Arjuna yang kala itu baru berusia 7 bulan, wuih perkembangannya masih cepet. Beli baju sebulan kadang sudah enggak muat.


Lantas, bagaimana tanggapan saya?
Buat anak sih, kenapa enggak? Wong mau lebaran, kalau hari-hari biasa saya beli yang harga segitu, barulah saya keterlaluan. Lebaran itu kan moment special, ngumpul bareng keluarga besar, masa sih saya beliin ngasal buat Arjuna?



Dan pertimbangan lain, kenapa saya beliin baju yang harganya lebih mahal dari biasanya :
1.         Baju mahal itu dilihat saja sudah kelihatan, ya ada harga ada rupa
2.       Awet
3.       Kainnya beda, biasanya sih lebih halus
4.       Jahitannya kenceng, apalagi SNI, kancing bajunya saja syulittt banget copotnya


Etapi ya, jangan salah, saya bukan emak yang harus selalu beliin baju mahal buat anak. Menurut saya sih ya punya yang mahal sih enggak apa-apa, dipakainya juga tergantung mau diajak ke mana dan ketemu siapa. Toh kalau di rumah juga pakai yang biasa ajah. Yang satu stel 15 ribu gitu, hahahaha.


Dan sebenernya saya enggak gengsian kok. Enggak harus selalu mahal. Lihat sikon, lihat budget.


Jadi, bajunya Arjuna emang beragram sih, ada yang satu stel ratusan ribu, tapi ada yang puluhan ribu.



Intinya kalau buat saya, beliin baju mahal buat anak itu maybe yes, maybe no! Lihat budget, lihat sikon, mau ke acara apa, mau ketemu siapa? Kalau mommy-mommy lainnya gimana?

Comments

  1. mak, saya alhamdulilah udah beberapa tahun ini gak pernah beli baju baru pas lebaran. soalnya.. belinya di bulan bulan sebelumnya, dan masih bagus atau layak pakai saat mau bersilaturahmi ke rumah keluarga lain. Alhamdulilah, ngajarin anak gak usah pake baju baru itu gak susah.. karena lebaran kan gak identik dengan baju baru.. lebih kepada makna "siap praktek" setelah ditempa 30 hari berpuasa. TFS ya mak!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah... anaknya sudah gede ya Mak...
      saya sendiri juga ggpernah sih beli baju baru pas lebaran, tapi kalau anak? ini lebaran kedua buat anak saya, jadi... ya ya beli tapi anak saya... heheh
      mungkin kalau sudah mudheng lah, bisa tuh aku ajarin ggbeli baju baru, tapi pakai yg lama.. hehe

      Delete
  2. Serius itu mbak? 300rb sepasang? Wewww.... *geleng2 kepala. Wkwkwkkw hheeuheuu

    ReplyDelete
  3. Yang penting cocok dan nyaman di pakai :)

    ReplyDelete
  4. Utk masalah baju saya gak pernah ribet, Mbak. Kak Ghifa ini bajunya kalau dipakai di rumah harganya yg 15ribu sepasang, Mbak. Itupun belinya di pasar. Kalau lebaran ini saya beli tapi ya yg biasa aja, mbak. Inginnya tidak membiasakan beli baju pas mau lebaran Mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tosss Mak, di rumah juga pakai yang 15 ribuan... hehehe

      Delete
  5. Aq donk udah 4x lebaran belum pernah beliin baju lebaran anak huehehe *keterlaluan*

    Soalnya tiap lebaran selalu dibeliin baju (mahal) sama Adek ipar beberapa setel. Jadi emaknya beliin baju harian yang harga belasan ribu aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngirit banget tuh Mak... etapi ntar kalau adek iparnya udah punya anak, giliran beliin tuh.. heheh

      Delete
  6. Kalau saya sih mahal juga gak apa, asal cocok sama si kecil dan ada uangnya,,,

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…