Cerita Mama dan ARJUNA

Friday, 17 June 2016

MOMMY DIGITAL, BUKAN PEREMPUAN YANG ANEH

MOMMY DIGITAL, BUKAN PEREMPUAN YANG ANEH


MOMMY DIGITAL, BUKAN PEREMPUAN YANG ANEH. Pernah enggak sih di bilang aneh gara-gara lebih memilih gadget daripada ngumpul bareng? Atau lebih suka main sosmed daripada ngegosip? Kalau saya sih, sering. But, sebenarnya saya enggak aneh. Saya enggak anti sosial kok, saya Cuma mau mengisi waktu dengan hal yang bermanfaat saja.



Sejak Kapan Main SosMed itu Bermanfaat?
Yang namanya sosmed ya, mau menjadi menguntungkan atau merugikan itu kan tergantung pada penggunanya. Sadar banget, 2009 saya kenalan sama Facebook, Facebook itu Cuma buat tempat buang unek-unek alias curhat (sekarangpun masih, curhat di blog... wkwkwk). Kalau enggak curhat sih marah-marah enggak penting, niatnya nyindir satu orang yang kerasa beribu-ribu orang akhirnya saya di bully. Terus semenjak punya pacar, Facebook juga enggak lebih dari tempat pacaran ngumbar kemesraan dan mungkin bikin mantan cemburu. Wow...


Etapi, semua berubah semenjak 2012. Ya, saya ngegunain Facebook buat hal yang bermanfaat. Enggak sekedar curhat bahkan sampai reunian sama mantan teman SMA atau SMP. Tapi saya juga mulai mengembangkan hobi yang sempat terpendam dan enggak direstui sama mamah. Yah, hobi apalagi kalau enggak nulis, cita-cita kan emang pengen jadi penulis.


Melalui Facebook, saya mulai kenal dengan beberapa penulis, kenal event-event lomba menulis yang diadakan oleh penerbit mayor maupun indie. Saya juga ngerti apa itu perbedaan penerbit mayor sama penerbit indie. Hingga lahirlah beberapa buku antologi saya serta novel saya yang Mantan Yang Menjanda sama kumcer Perjalanan (duh ini promosi). Terus lagi buku yang terbit mayor  seperti Love Is Friendship, Kekasih Yang Takut Cacing sampai si hororr Midnight Stories II dan bla... bla... bla...


Aktif di medsos, saya sempat gabung loh sama perusahaan kosmetik asal Swedia. Apalagi kalau bukan Oriflame. Sempat ikut bisnisnya dan Alhamdulillah dapat rejeki.


Etapi, semenjak saya hamil Arjuna, saya lepas deh tuh bisnis Oriflame. Dan meskipun sudah dadah-dadah cantik sama Oriflame, saya tetap bersilahturahmi sama teman-teman konsultan Oriflame. Toh dari mereka saya dapetin banyak ilmu. Entah ilmu kehidupan, entah ilmu jualan sampai ilmu manfaatin sosmed buat nyari duit. Banyaklah pokoknya.


Dan, baru bulan September kemarin itu saya mulai terjun ke dunia blogger. Ya, kalau punya blog sih emang sudah dari 2010. Tapi kan enggak ngerti gimana ngeblog dan manfaat ngeblog. Hingga akhirnya saya gabung sama temen-temen blogger, kopdar dan sekali lagi, SAYA DAPAT ILMU.


Saya juga gabung di beberapa grub chat dengan teman-teman blogger loh. Apalagi sih yang diomongin kalau bukan gimana manfaatin blog biar jadi duit, bagi info event lomba sampai kami curhat-curhatpun sering. Dan yang saya suka dari temen-temen blogger, juga temen-temen Oriflame saya, saya itu termotivasi sama curhatan mereka. Kalaupun mereka ‘sempat‘ pamer dengan penghasilan mereka, itu bukan maksud hati merendahkan kita, tapi memotivasi loh. Ibaratnya gini : “Gue ajah bisa, kenapa loe enggak?”  Enggak ada deh yang namanya saling menggurui, yang ada malah saling berbagi ilmu dan Insya Allah berbagi rejeki pula.


Nah, dari sedemikian hal itu, buat saya sosmed itu bermanfaat. Iya, dan saya ngerti banget sosmed bisa jadi merugikan kalau kita mainnya sesuka hati. Kayak nyari pacar baru atau buat menghujat orang.


Kenapa Enggak Suka Ngegosip?
Enggak di rumah, enggak di kantor, saya ini masuk mommy katrok alias enggak pernah tahu dengan berita yang lagi up to date (baca : tahu aib orang lain).  Terus karena saya katrok, apakah saya aneh? Ah, menurut saya enggak, toh saya punya pertimbangan sendiri kenapa saya enggak mau ngumpul dan ngegosip. Ya jujur sih, ngosip pernahlah, tapi sebisa mungkin saya menghindari dan lebih suka dengan obrolan yang bermanfaat gitu. Ya kayak obrolan gimana caranya dapat job review atau content placement, hahaha. Ya biar rekening saya yang gendut, bukan dosa saya yang gendut. Hahaha....


Sedikit cerita nih, saya pernah ditegur sama mamah gegara saya engga tahu kalau ada tetangga sakit. Duh, keterlaluan ya?   Saya juga pernah enggak tahu kalau ada tetangga yang lahiran. Iya, semua karena saya memang lebih suka momong Arjuna di rumah, ngasih dia mainan dan kalau Arjuna bobok ganteng saya langsung buka leptop. Kalaupun Arjuna pengen main sama temannya, saya ajak ajah tuh teman ke rumah saya. Etapi kalaua temannya Arjuna masih kecil ya orang tuanya ikutan. Dan... saya sedikit enggak seneng sih, soalnya jadinya entar ngegosip dan saya malah jadi tahu banyak tentang aib orang. Eh, dia begini dia begitu terus nyari kejelekannya dan bertambahlah dosa saya... hiks...


Hal lain yang jadi alasan kenapa saya enggak suka gabung, bukan sekedar soal gosip menggosip nyari aib orang. Tapi ngumpul bisa jadi ajang curhat seputar rumah tangga. Yang ada pada ngejelekin ipar sampai mertua. Terus ada juga yang pamer habis beli ini itu dan dikasih uang sama suami. Gaji suami segini segitu. Sampai akhirnya hal yang enggak seharusnya diceritain malah diceritain. Terus enggak mau kalah omongan yang ada malah sok ngarang cerita. Duh, tambah parahlah. Saya bisa ngomong gini, soalnya pernah tuh mamah saya momong Arjuna dan Arjuna ngajakin main ke tempat tetangga, dan tahu enggak sih, mamah yang biasanya cuek bebek sama penghasilan saya sama suami jadi nanta-nanya, kok enggak bisa nabung banyak padahal anaknya si dia baru kerja kemarin sudah bisa beli perhiasan dan bla-bla. Hmm, kezelll banget loh waktu itu, padahal mamah mah tahu bener kalau hampir separuh gaji suami itu melayang ke sufor dan diapersnya Arjuna. Belum lagi kalau saya ngemall dan lihat baju atau mainan tsakep buat Arjuna. Nah anak tetangga itu? Minum sufor juga enggak, baju juga udah pada kekecilan enggak dibeliin, mainan pinjam punya Arjuna. Sampai deh saya jabarin itu.


Dan cerita lain di sekolah, pernah loh Pak Kepsek menghimbau agar pada ngumpullah biar tercipta keakraban antar guru, enggak saling prasangka. Dan saya kesindir, dir, dir... Wong saya punya ruangan sendiri, jadi selalu di ruangan sendiri, kalau free time saya milih ke lab komputer dan buka sosmed, sebar URL blog atau nyari bahan buat ngeblog.


Inget banget, waktu Pak Kepsek menghimbau itu, saya lagi super kezel sama temen kantor. Ya gimana enggak kesel kalau kerjaan saya bener diaku dia yang ngerjain, kerjaan dia salah dilimpahin ke saya. Sudah gitu saya kerja dibilang enggak kerja. Parahnya saya enggak bisa konfirmasi karena saya sering menyendiri sementara dia mah sering ngumpul. Saya ngomong dibilang pembelaan diri dan dia dengan sok lemah lembut malah nyeramahin. Ah, malah jadi dosa kalau saya ceritain...


Peryimbangan saya kenapa jarang ngumpul sama teman kantor dan lebih enjoy main gadget dan sosmed juga hampir sama kok dengan cerita di atas kenapa saya jarang ngumpul sama tetangga. Ya, kalau perempuan udah ngumpul, sudah pasti ngegosip, terus saling menilai. Dan sudah bisa dipastikan, kalau kita ngumpul biasanya ngomongin orang, sekali kita nggak ikut ngumpul, sudah pasti giliran kita yang diomongin.


Ngumpul, menilai kinerja teman, terus curhat soal masalah keluarga, tentang mertua, ipar, terus pamer gaji suami. Hallah itu saya sudah hafal dengan masalah itu. Apakah saya iri?


Iri kenapa? Suami saya juga kerja, meski gajinya enggak selangit tapi suami menghidupi saya dan anak saya. Suami enggak pelit, suami suka ngajak jalan juga. Soal ipar sama mertua? Mertua mah udah kayak orang tua sendiri, ipar juga sudah kayak adek sendiri. Ya emang sih ada sepupu suami yang enggak suka sama saya, tapi no problem lah dan enggak berpengaruh tuh buat hubungan saya sama mertua dan ipar.


Tahu enggak, pamer-pameran itu kadang bikin baper dan ngiri. Padahal yang dipamerin itu belum tentu bener. Soalnya saya pernah jadi korban kebaperannya. Temen saya dengan pedenya bicara soal gaji suami yang selangit, habis gajian langsung diberikan padanya, dan dia pernah berantem sama suami gegara ipar dan mertua. Dan di rumah, saat kebutuhan sedang banyak, saya sempat ngambek sama suami gegara ngerasa gaji suami kurang. Tuh temen aku ajah dikasih suaminya segini, aku kok? Dan terus tuh soal mertua dan ipar, saya jadi parno sendiri. Padahal hubungan saya sama mertua dan ipar sedang baik-baik saja.


Nah, belajar dari pengalaman itu, kenapa sih saya jarang ngumpul dan ngegosip. Atau lebih suka dengerin musik daripada dengerin orang pamer. Hehee... Beda cerita kalau teman bermasalah dan tsurhat loh ya... Saya mah kalau itu mau banget dengerin. Tapi kalau arah curhatnya sudah ke arah pamer dan ngejelekin keluarga, saya milih mundur cantik deh.


Ngisi Waktu Dengan Hobi...
Menulis, ngeblog mungkin memang aneh dan dipandang sebelah mata di hadapan teman-teman saya. But, saya menikmatinya. Enggak jarang sih saya direndahin ataupun diremehin. Sempat baper lagi sih iya, Cuma kalau pas dapat duit dari nulis dan ngeblog, bapernya jadi ilang. Hehehe...


Iya, waktu 24 jam saja berasa kurang buat saya. Saya kerja, ngurus anak, ngeblog, nulis. Mana punya waktu sih buat ngegosip. Sekalinya ngumpul, mana bisa saya ngeblog? Sekalinya ngumpul, mana bisa saya fokus ke sosmed? Dan bla bla...


Saya emang jarang ngumpul taapi bukan berarti enggak pernah ngumpul sama sekali. Terkadang saya kalau ngumpul lebih banyak diam dan jadi pendengar, padahal aslinya mah saya cerewet banget. Ya mungkin karena pola pikir saya dan temen-temen beda kali ya? Saya enggak nyambung dan enggak ada bahan yang dipamerin. Hehehe...



Nah, mommy... itulah curhatan saya, kenapa sih Mamanya Juna ini enggak pernah ngumpul atau bisa dibilang enggak mau ngumpul? Enggak punya teman? Teman mah punya, Cuma beda pola pikir ajah kalai ya. Hehehe.



Jujur, saya punya banyak teman, gabung banyak komunitas, saya juga suka ngobrol tapi maaf saya enggak suka ngegosip. Daripada ngegosip, mendingan isi waktu dengan melakukan hobi yang manfaat yuk...


Share:

8 comments:

  1. Iya memang harus bijaksana banget soal yang satu ini, saya seperlunya saja mba bergaul dan berteman, yang penting jangan sampai anti sosial, secara kita kan makhluk sosial ya..kalau dah merembet ngegosip..langsung melipir aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Betul banget, tapi kalau anti sosial sebenernya sih enggak
      cuma jarang ngumpul dan pada bilang aneh saja.. hehe

      Delete
  2. Lebih baik gitu, daripada kumpul2 tapi ujung2nya bahas aib orang lain.

    ReplyDelete
  3. Ih sama dong, dulu di perumahan aku selalu jadi orang terakhir yang tahu gosip. Lah udah jadi berita umum, bukan gosip lah ya.

    ReplyDelete

Follow by Email

Total Pageviews

IBX582E4C1C7C1F7

Popular Posts

Blog Archive