Skip to main content

MINGGU BERSAMA ARJUNA

MINGGU BERSAMA ARJUNA

MINGGU BERSAMA ARJUNA. Hari Minggu kemarin ngapain? Kalau Arjuna sih ikut mamah dan yayah kondangan di temapt teman mamah. Jadi, untuk hari Minggu kemarin sedang libur main di rumahnya bersama mamah. Padahal sih saya sudah merencakan buat ngajakin Arjuna main play dough atau kalau enggak bikin aquarium dari kardus, hehehe.



Etapi karena kemarin ada undangan pernikahan teman, yasudahlah saya ajak Arjuna saja ke kondangan. Alhamdulillah ketemu sama Dek Lia, anaknya teman saya.

Enggak bisa diem di kondangan
Namanya juga Arjuna, enggak bisa diem deh. Awalnya sih sedikit anteng dan manggil anaknya teman saya dengan sebutan adek, bobok... Adeknya bobok maksudnya. Etapi lama-lama? Bosan dan maunya jalan ke sana kemari, padahal sudah dibawain mainan tetap saja ngajakin ke sana kemari hingga yayahnyapun terpaksa ngajakin keluar. Eh, ternyata minta balon nemo.



Sedikit ngeluh sih iya. Soalnya Arjuna aktif banget. Kalau sudah ada maunya, ya enggak bisa dialesin. Ngajakin ke sana ya hayuk. Secara nih anak tuh punya sifat kepo tingkat tinggi. Wkwkwkw... LOL.

Bandara, Pesawat Terbang
Semenjak saya bikinin kartu pembelajaran yang ada gambar pesawatnya, dan Arjuna juga punya mainan pesawat terbang, Arjuna suka banget sama pesawat. Dan karena tempat teman saya itu enggak jauh-jauh banget dari Bandara Adi Soemarmo Solo, alhasil Arjuna kami ajak ke bandara dan lihat pesawat. Kebetulan banget, ada pesawat yang sedang terbang, hihih. Dua pula. Wuah, keberuntungan Arjuna nih.

Dan Arjuna kelihatan seneng banget. Cerewetnyapun keluar padahal dianya itu ngantuk. Hehehe. Teriak-teriak terus, nih pesawat... tebang....ucapnya. dan ketika saya tanya : “Juna mau naik pesawat?” Langsung ngejawab : “Mauuu...”



Dan pas kami ajak pulang, Arjuna enggak mau pulang. Sepanjang perjalananpun diem seribu bahasa, enggak mau diajak ngobrol. Padahal tuh ya, kalau di jalan biasanya cerewet banget. Ada bus teriak bus, ada sepeda teriak sepeda, ada motor laki teriak Awe alias Boy. Duh, tapi ini?

Etapi pas saya nanya : “Juna ulang tahun kuenya apa?” Dia mau ngejawab : “Thomas.” Saya tanya berulang-ulang dan mau ngejawab. Terus ditanya yayahnya : ”Tadi Juna liat apa?” Dia sudah mau ngejawab : “Pesawat, tebang, ngeng....”

Makan siang di Penyet Rejosari
Sehabis dari bandara, mampir ke tempat suami. Kebetulan adik ipar juga pulang. Kami pun makan siang bersama. Dan Arjuna juga kelihatan seneng banget.

Karena enggak masak, kami makan siang di luar. Di penyet Rejosari yang terkenal ruame itu. Meskipun dekat sama tempat suami, etapi baru kali ini loh saya makan di sini. Wkwkwkw...



Resto ini sih lumayan ruame kalau menurut saya. Yang jajan rata-rata sekeluarga. Karena memang resto ini cucok banget buat makan bersama keluarga dan ramah anak. Secara nih ya, banyak banget mainan anak-anaknya. Kayak : perosotan, ayunan, kuda-kudaan plus kolam ikannya. Arjuna sih seneng banget sewaktu kami ajak ke sini. Dia jadi berani main perosotan sendiri dan mainan sama ikan. Next, saya sih pengen ngajakin Arjuna ke sini lagi.

Tempatnya juga luas, area parkir luas, ada lesehannya dan pelayanannya ramah.



Setelah pulang dari rumah yayah, langsung dong pulang ke Ampel. Dan lagi, Arjuna cemberut nih diajakin pulang. Maunya sih masih mau main. Yups, anak mamah yang satu ini mah memang suka banget kalau diajak jalan. Hehehe.


Etapi setelah nyampai di rumah, langsung marahnya ilang. Soalnya main sama Nemo. Yups, Arjuna punya teman baru lagi nih, namanya Nemo...


Nah, itu adalah cerita Arjuna di hari Minggu ini. Kalau cerita teman-teman, apaan? Ceritain yuk  :)


Comments

  1. Hallo Junaaaa, itu balonnya awas terbang

    ReplyDelete
  2. hihihi bayangin cerewetnya juna pasti lucu ya

    ReplyDelete
  3. Aihh senangnya bisa melewatkan sehaian bersama anak. Arjuna lucu sekali mbak :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…