Skip to main content

JENDELA ALAM, WISATA EDUKASI DI LEMBANG

JENDELA ALAM, WISATA EDUKASI DI LEMBANG


JENDELA ALAM, WISATA EDUKASI DI LEMBANG. Liburan baru saja usai, tapi kok sudah ngomongin tempat wisata sih? Enggak apa-apa dong ya, enggak ada salahnya kok sudah mikirin liburan untuk akhir tahun nanti. Toh merencakan liburan itu kan enggak bisa mendadak, butuh waktu, butuh perencanaan dan tentunya butuh biaya : biaya transportasi, biaya penginapan, belum lagi biaya buat beli oleh-oleh.

Nah, ngomongin soal wisata dan liburan nih, saya juga sudah mulai prepare loh, dan terutama menyiapkan dananya. Hehehe. Soalnya, tempat wisata yang saya incar itu enggak dekat, ada di Lembang Bandung yang pastinya bakalan menguras dompet. Secara kan saya enggak ada saudara di sana, so pasti bakalan butuh tempat penginapan. Dan saya yang kurang tahu tempat penginapan di Lembang, saya harus rajin googling nih buat mencari tempat penginapan yang pas, yang nyaman namun kalau bisa sih budgetnya minim. Wkwkwkw... emak irits... LOL.


Etapi... googling itu kan lagi-lagi makan waktu. Nah saya kan emak yang bekerja, belum lagi ngurus rumah, terus saya kan juga lagi asyik-asyiknya memberikan stimulasi buat Baby Juna, terus kapan? Jadi pe-er lagi, nih. Etapi, tenang... karena ada traveloka.com. dan sayapun langsung mencari tempat penginapan yang dekat dengan tempat wisata yang saya incar, yaitu Jendela Alam. Selain itu, saya juga tahu loh tarif-tarif tempat penginapan. So, lewat traveloka sayapun langsung memesan hotel dengan tanggal yang sudah saya tentukan.


Kenapa sih ke Jendela Alam?
Duh, pasti ada alasannya dong kenapa saya memilih tempat wisata yang satu ini. Bukan memilih Kawah Putih, Tangkuban Perahu atau tempat wisata lainnya yang menyuguhkan keromantisan. Dan bener banget sih, alasannya karena anak saya. Ini kan liburan keluarga, bukan honeymoon, jadi saya milihnya yang pas buat Baby Juna. Dan yang paling penting sih mengedukasi. Saya enggak mau ngasal nyari tempat wisata. Kan sayang banget uangnya kalau enggak bermanfaat. Ya sebisanya sih wisata enggak Cuma seneng-seneng doang, tapi dapat ilmu yang bermanfaat.

Dan menurut saya, Jendela Alam itu pas banget buat liburan bersama keluarga, apalagi kalau punya anak kecil. Jendela Alam juga tidak hanya mengedukasi, tapi juga menyuguhkan permainan-permainan buat anak-anak dan seni. Yang paling saya suka nih, di Jendela Alam kita bisa lebih mendekatkan anak kepada alam. Seenggaknya kan anak harus mengenal alam, lalu merawat dan menjaganya.

Itulah alasan kenapa saya kepengen banget liburan ke Jendela Alam. Etapi, sayang banget kalau ke Lembang Cuma ke Jendela Alam doang, hehehe. Dan pe-er nih buat saya untuk googling tempat wisata di Lembang.







Comments

  1. jendela alam tempatnya memang asyik ya

    ReplyDelete
  2. Wah Lembang tuh deket dari rumah tp sy belum pernah ke Jendela Alam, malah baru denger namanya. Kudet ya saia :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…