Skip to main content

PERJUANGAN DEMI BISA NgASI

PERJUANGAN DEMI BISA NgASI

PERJUANGAN DEMI BISA NgASI. Menjadi seorang ibu adalah sebuah moment yang paling indah bagi seorang wanita. Karena menjadi seorang ibu bisa diartikan sebagai simbol kesempurnaannya sebagai seorang wanita. Dan menjadi seorang ibu, pastinya ingin dong memberikan yang terbaik buat buah hati? Begitupun dengan saya, yang selalu dan selalu ingin memberikan yang terbaik buat BabyJuna.



21 bulan yang lalu, tepatnya hari Selasa, tanggal 11 November 2014 adalah hari di mana saya terlahir sebagai seorang ibu. Meskipun anak saya lahir secara SC (tetapi saya juga merasakan kontraksi sampai buka 6), saya sangat bersyukur sekali atas kehadirannya. Meskipun banyak kata-kata kurang mengenakkan yang sering saya perdengarkan tentang seorang ibu yang lahiran SC katanya bukan ibu yang sempurna, kurang sayang anak dlln, tapi saya abaikan. Saya tetap mensyukuri rejekiNya, saya bersyukur karena saya diberi kesempatan menjadi seorang ibu. Saya sadar, di luar sana banyak sekali wanita-wanita yang menginginkan seorang anak tapi tak kunjung dikasih.



Menjadi seorang ibu untuk pertama kalinya adalah pengalaman baru bagi saya. Setelah BabyJuna terlahir, tentunya ada tugas dan kewajiban baru yang harus saya lakoni. Termasuk memberikan ASI. Etapi, ternyata semua tak berjalan seperti apa yang saya pikirkan. Inginnya memberikan ASI eksklusif hanya menjadi angan belaka. Bagaimana tidak? ASI saya baru keluar setelah 2 hari melahirkan padahal BabyJuna nangis terus. Terpaksalah, dikasih sufor dan itupun meminta izin dokter dan bidan yang ada di RSB tempat saya bersalin.

Meskipun ASI belum juga keluar, saya juga tidak langsung putus asa begitu saja. Inilah saatnya berjuang. Meskipun ASI belum keluar, saya tetap keukeuh menyusui BabyJuna. Pertama kali menyusui, sakit. Dan untuk mengurangi rasa sakit itu, saya mengolesi puting saya dengan minyak zaitun yang aman dikenyot BabyJuna. Tips ini saya dapatkan dari Budhe saya yang selalu melihat saya meringis karena kesakitan saat menyusui BabyJuna.

Dan Alhamdulillah, 2 hari kemudian ASI saya keluar. Pertama merasakan ASI keluar itu payudara sakit dan berasa keras. Rasanya mirip banget sama sewaktu masih mudah dan mau haid. Duh.... Tapi di balik kesakitan itu saya merasa senang, horeee BabyJuna bisa ngASI.

Sayangnya, BabyJuna Cuma mau ngASI di payudara sebelah kiri, sedangkan untuk payudara sebelah kanan, BabyJuna sama sekali enggak mau. Dan kala itu, payudara saya lebih besar yang sebelah kir daripada yang sebelah kanan. Waaawwww.....


Menyusui Dengan Satu Payudara

Akhirnya, sayapun hanya menyusui BabyJuna dengan satu payudara. Sementara semakin hari BabyJuna semakin banyak minum ASI-nya. Tidak jarang kalau BabyJuna nangis karena berasa ASI dari saya kurang. Dan di sinilah saya merasa bersalah, saya enggak tahu makanan apa yang bisa memperlancar ASI, soalnya saya sama sekali enggak minum jamu, enggak doyan sayur, paling banter ya makan buah dan minum susu menyusui, akhirnya BabyJunapun minum sufor. Yups, selama setahun BabyJuna minum ASI campur sufor.

Kalau boleh jujur, terkadang saya merasa sedih melihat BabyJuna yang harus minum sufor. Apalagi kala itu saya bergabung sebuah grup Facebook yang saklek banget dengan ASI dan sama sekali tidak ada toleransi dengan sufor. Kecewa sama diri sendiri sih iya, apalagi sampai saya dibilang enggak mau ngasih ASI ke BabyJuna. Dan kala itu, saya Cuma minum susu untuk ibu menyusui. No jamu. Dan saya juga minim banget pengalaman tentang makanan apa saja yang bisa melancarkan ASI. Selain itu, eh ibu saya malah ngedukung BabyJuna minum sufor. Saya mah tahu banget kenapa ibu saya mendukung BabyJuna minum sufor, karena ibu tahu banget keadaan saya, yang dulu pernah sakit dan saya mungil banget, sementara BabyJuna kuat sekali minumnya.



Dengan seizin suami, pertimbangan dengan dokter, BabyJuna pun akhirnya minum ASI plus sufor. Sufor hanya dikasih sewaktu saya kerja (pukul 07.00 s.d 13.00), BabyJuna minum sufor. Etapi setelah saya sampai di rumah sampai keesokan harinya, saya paksa BabyJuna buat minum ASI. Meski enggak jarang sih kalau BabyJuna terkadang seperti berasa kurang ASI-nya. Tapi saya mah nekat saja, kecuali kalau BabyJuna rewelnya sudah enggak ketulungan.

BabyJuna itu minumnya kuat banget. Enggak jarang kalau saya sering sekali merasa kesakitan. Apalagi saat usia 4 bulan gigi BabyJuna sudah tumbuh dan suka menggigit-gigit, di sinilah perjuangan kembali dimulai.

Ketika Puting Lecet Karena Digigit

Usia 4 bulan sudah numbuh gigi, setahun sudah hampir genap giginya. Dan BabyJuna itu hobi banget gigit menggigit, termasuk menggigit puting sewaktu ngASI. Daaannnn, sering banget puting saya lecet sewaktu digigit BabyJuna,. Saat itu, kalau saya bener-bener merasa kesakitan, pilihan saya adalah ngasih BabyJuna ASIP. Saya sengaja memerah ASI saya. Tapiiii.... BabyJuna enggak mau ASIP, maunya nenen langsung. Duh...

Pernah saya menyusui BabyJuna dalam kondisi puting lecet. Eh, digigit lagi. Sampai akhirnya saya bener-bener nyerah karena puting saya kayak nanahen gitu. Pokoknya ngeri banget. Sementara BabyJuna maunya nenen melulu.

Sebagai seorang ibu, saya enggak tega lihat BabyJuna yang rewel. Akhirnya, saya kasih handsaplast tuh puting, maksudnya kalau dikenyot BabyJuna biar enggak sakit. Eh, ternyata BabyJuna malah takut dan enggak mau ngASI. Dan tepat usianya yang menginjak setahun, BabyJunapun menyapih sendiri.

Dan setelah BabyJuna menyapih sendiri, payudara itu sakit. Etapi ada yang lebih sakit lagi, berasa kehilangan, berasa lebih jauh sama anak dan enggak nyaman banget. Sebulan pertama itu pokoknya saya berasa kehilangan dan ada yang berbeda. Biasanya menyusui, nah ini enggak. Biasanya ngelonin BabyJuna sambil menyusui, eh udah enggak lagi. Saya malah kayak orang stress, tersiksa bangetlah rasanya.



Rasa Ketika Gagal Memberikan ASI Eksklusif Untuk BabyJuna
Jangan ditanya gimana rasanya, yang jelas sih sedih, kecewa, galau. Belum lagi kalau dengar mereka-mereka yang suka nyinyir. Duh, berasa banget kalau diri ini enggak sempurna dan enggak ada gunanya. Lebay yah... tapi memang begitulah rasanya.

Pesan Untuk Mereka Para Calon Ibu
Pengetahuan tentang ASI, MPASI, itu wajib tahu semenjak belum menikah. Ya, kalau saya memberikan BabyJuna ASI campur sufor, bukannya saya enggak tahu tentang peran penting ASI. Saya tahu, yang kurang tahu waktu itu adalah gimana caranya memperlancar ASI. Soalnya saya mah pede banget kalau ASI saya buat BabyJuna sudah cukup, ternyata enggak.

Pesan saya buat pacar calon ibu, sebisa mungkin usahakan memberikan ASI buat sang buah hati. ASI itu banyak banget manfaatnya. Akan tetapi kalau sang buah hati sampai minum sufor, pilihlah sufor yang cocok buat sang buah hati. Soalnya, sufor mahal bukan berarti bakalan cocok buat sang buah hati, pun sebaliknya.



Intinya, saya dukung gerakan ASI Eksklusif buat sang buah hati. Apalagi tanggal 1 s/d 7 Agustus kemarin kan berlangsung Pekan ASI Dunia. Kesempatan tuh buat yang mau tahu banget seluk beluk ASI (termasuk saya yang harus banyak belajar lagi).

Sementara pesan saya buat ibu yang belum atau tidak memberi ASI Eksklusif buat sang buah hati, jangan bersedih. Keadaan setiap ibu itu berbeda. Tidak memberikan ASI Eksklusif bukan berarti ibu yang tidak baik. Dan untuk ibu yang bisa memberikan ASI Eksklusif untuk sang buah hati, pliss jangan bully kami seolah kami ini bukan ibu yang baik. Kami akui Anda berprestasi, mampu memberikan ASI Eksklusif buat anaknya. Tapi seorang ibu yang baik itu bukanlah ibu yang saling membully dan menyombongkan kemampuan... :)
 

Comments

  1. Kedua anakku Asi mbak, tapi cuma sampai 1,5 tahun aja mbak, lanjut sufor. Yang penting sehat yaaa

    ReplyDelete
  2. Semangaat Mak..semoga nnti kalau punya baby lagi..bisa memberi ASI lebih dari Mas Juna ya Mak..
    Mas Juna..sehat terus ya naak...aamin

    ReplyDelete
  3. Saya juga pernah ngalamin Mb, anak maunya sebelah saja. Tapi pas yg sebelah habis akhirnya dia mau juga. Harus Dicariin posisi yg bener2 pw buat dia

    ReplyDelete
  4. Dulu awal-awal menyusui Maxy aku juga pakai payudara kiri saja, tapi lama2 kelamaan bisa pakai kanan kiri.

    Tak suah disesli soal lahiran SC atau ngasi sufor, yang penting move on dan berusaha sebaik mungkin buat masa depan anak yo Mbak Witri, semangaaat! :D

    ReplyDelete
  5. Jangan sedih ya mbak, sesama ibu harus saling mendukung untuk memberikan yang terbaik bagi anak-anak kita

    ReplyDelete
  6. setuju mba Wit. penting banget menyiapkan diri sebelum melahirkan ya, termasuk juga untuk pasangan. Membekali diri dengan sebanyak mungkin ilmu ttg ASI dan tumbuh kembang.

    Kalau kebanyakan sekarang masih sibuknya menyiapkan baju dan perlengkapan lahiran. hihii..

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…