Skip to main content

GOOD LIFE WITH BCA

GOOD LIFE WITH BCA

GOOD LIFE WITH BCA. Sebagai seorang blogger sekaligus emak yang doyan belanja online, rekening dan ATM (beserta isinya juga) adalah satu paket lengkap yang wajib saya miliki. Ngomongin soal rekening, saya punya beberapa rekening dari beberapa bank. Jujur saja, punya beberapa rekening itu lumayan rempong. Tapi gimana lagi, semua ada posnya sendiri-sendiri. Seperti contohnya rekening Bank X yang saya gunakan untuk transfer beasiswa kuliah, rekening Bank Y untuk mengajukan tunjangan, rekening Bank Z untuk tabungan dan endebrew-endebrew lainnya.


Selama ini untuk soal transfer menstranfer saat saya menerima job dari ngeblog, atau ATM yang biasanya saya gunakan untuk belanja-belanji, saya setia sama satu bank. Etapi kok, saya merasa kurang nyaman karena bank yang saya gunakan itu enggak sama dengan agency-agency yang biasanya ngasih saya job. Terus, mendapat transferannya juga selalu ketinggalan. Alhasil, tak sesuai harapan dan saya sedikit kecewa.

Dan gegara suatu hari saya mendapat undangan gathering dari salah satu bank swasta yang selama ini memang tak diragukan lagi soal pelayanannya, saya pun kepincut untuk membuat rekening di bank itu. Ya, sebenarnya sih sudah dari dulu pengen buka rekeningnya, etapi gegara tanya temen yang katanya pas buka rekening harus pakai eKTP, maka baru tadilah saya berhasil buka rekeningnya. Padahal eKTP saya juga belum jadi...

Yes, bank mana lagi kalau bukan bank BCA. Bank yang di Boyolali kantornya Cuma ada di pusat kota saja. Bank swasta terbesar yang pelayanannya begitu ramah dan memuaskan. Yups, benar-benar sopan dan ramah para pagawainya. Bukan membandingkan dengan bank lainnya yah, tapi saya sudah terbiasa berurusan dengan pegawai bank sana-sini etapi ya pelayanannya gitu sih. Ada yang judes loh malahan.


Oh ya, saya mau cerita saat saya membuka rekening di bank BCA. Di Boyolali bank BCA Cuma ada di pusat kota. Tepatnya berada di sebelah barat Luwes. Hmm, yang suka dari bank BCA di Boyolali ini, kantornya berada di lantai 2, sementara lantai 1 itu khusus ATM saja.


Sampai di ruang kantor, saya sudah disambut ramah sama Pak Satpam. Saya di tanya, mau ngapain? Ya maksudnya ke teller atau ke customer service gitu. Saya jawab ajah kalau mau buka rekening. Karena saya datang sekitar jam 2, Pak Satpam sih nyuruh saya nunggu dulu dan pinjam KTP saya, terus dibawa ke customer service, masih bisa apa enggak soalnya sudah sore. Dan Alhamdulillah, masih bisa.

Setelah yakin bisa, saya dipersilahkan duduk sama Pak Satpam dan Pak Satpam memberikan saya nomor antrean. Saya dapat nomor 043, padahal waktu itu yang dipanggil baru nomor 038. Tapi, ternyata saya enggak harus menunggu lama, hmm cukup setengah jam saja sih saya sudah dipanggil.


Saya sih speechless banget, soalnya apa? Embaknya itu ramah banget. Senyuman enggak pernah lepas dari bibirnya, terus diajak ngobrol juga enak, welcome bangetlah. Dan yang paling bikin saya seneng itu, pas saya minta fotonya karena saya bilang saya ini blogger, dikasih dong dan ditanya apa alamat blognya. Wow, padahal selama ini kalau saya ngomong kalau saya ini blogger, saya sering dipandang sebelah mata, blogger itu makanan apa. Eh, Mbaknya ini enggak dan kami juga banyak ngobrol soal blogger serta event-event yang diadaain BCA.

Embak Mayang, nama embak customer servicenya ini, bertanya, saya mau buka rekening apa? Ternyata, BCA punya 3 produk loh. Yang pertama ini TabunganKu, saldo awal cukup 20 ribu saja sudah dapat ATM dan buku tabungan, etapi sayangnya mah fasilitasnya terbatas. Terus ada Tahapan Expresi, saldo aal sih cukup 50 ribu doang, etapi enggak dapat buku tabungan dan Cuma dapat ATM doang. ATMnya sih sudah bisa buat transaksi apa saja, sama kok fasilitasnya sama Tahapan BCA, cuman enggak dapat buku tabungan doang. Dan yang terakhir produknya itu ya Tahapan BCA, dapat ATM dan buku tabungan, saldo awalnya 500 ribu euy.


Saya memilih Tahapan BCA. Buat saya, buku tabungan itu penting. Selain itu, saya juga suka belanja pakai ATM, jarang bagetlah bayar pakai tunai.

Kartu ATM Tahapan BCA ini juga ada 2 macam loh, yang satu gold dan silver. Yang gold itu potongannya 17 ribu perbulan, bisa tarik tunai sampai 10 juta perhari. Sementara silver, potongan perbulannya Cuma 15 ribu tapi hanya bisa tarik tunai sebesar 7 juta perharinya. Kalau saya sih pilih yang silver. Wong ya jarang tarik tunai dalam jumlah yang besar.

Sebenarnya ya, produk BCA itu buanyak banget. Ada tahapan berjangka juga, yang kata embaknya itu kita Cuma bisa nabung dan ambilnya dalam jangka waktu tertentu. Enggak dapat ATM, Cuma buku tabungan doang.


Ada juga sih produk asuransinya. Tapi yang ini saya enggak banyak nanya. Tapi saya dikasih semua brosurnya, bolehlah dibaca-baca dan siapa tahu ada yang nyangkol di hati saya. Wkwkw... LOL

But the way, kalau untuk saat ini sih saya mau manfaatin fasilitas Tahapa BCA dulu. Terus, instal aplikasi Sakuku biar hangout semakin all out.


Nah Mak-emak, itu adalah cerita saya bersama BCA. Pagawai BCA itu ramah banget dan kantornya juga adem. Enggak nyesel kok buka rekening BCA. Apalagi hampir semua agency yang ngasih saya job itu pakainya BCA.


Good Lige with BCA...


berpartisipasi dalam "My BCA Experience" Blog Competition

Comments

  1. Keren ya bca boyolali.. uti lom punya norek bca nih jd mupeng

    ReplyDelete
  2. sama mbak, saya juga pas ke BCA bikin nyaman, yang di Bandung apalagi ada saat pakai baju bebas, berasa kantoran rasa karyawan bukan bank.. tapi jadi seru.. kereen :)

    ReplyDelete
  3. Bener mak, jadi mamak itu rempong karena punya beberapa rekening hahahha :D
    Etapi beneran deh, aku rencana mau bikin BCA untuk kerjaan. Fasilitas pelayanan mereka oke!

    ReplyDelete
  4. Betul, emang nyaman banget. Selain itu pelayanannya juga pas di hati.

    ReplyDelete
  5. Dari segi pelayanan yang ramah juga tempat yang nyaman dan berbagai macam produk pilihannya, membuat saya kepincut ini mau buka rekening di BCA hehe

    ReplyDelete
  6. Bener Mbaa..kalo ga pake BCA dipotong.. Hiks..kan lumayan yak beberapa ribu jugak.. Bisa buat beli diapers sachetan kan itu..wkwkwk.. *teteeep..
    Aku pengen buka lah..kalo saldo awal cm 50rb mah..

    ReplyDelete
  7. Saya selama ini masih pakai Bank sebelah sih, belum nyoba bank BCA.. Btw mbak orang Boyolali ya? Sama dong. Boyolalinya mana?

    ReplyDelete
  8. Wiii sama nih aku juga pakai BCA (gegara banyak yg mau beli jualanku tp maunya transfer pake BCA...ya udah akhirnya buka). Padahal dulu mikirnya mahal biaya adminnya ntar eksklusif banget lah apalah mana dulu pernah pengalaman pas masih SMA anter temen ceritanya dia disuruh bayar listrik tp lewat BCA tapi udah ditolak sama satpamnya duluan (baru tahu pas udah kuliah kalo bayar gitu udah ada tempat khususnya kek loket PPOB gitu) sampe ngerasa anti banget sama BCA.

    Eh sekarang jd suka aja. Bener emang mbak pelayanan ramah. Pernah pas mau buka rek baru pas pada pake baju bebas CSnya ngelihatnya rasanya jd menyenangkan. Sekaligus juga menepis pendapatku sendiri kalo nabung di BCA kena biaya admin yg mahal. Karena ternyata pas disana aku ditawarin tabungan dg biaya admin yg murah dan dapet kartu ATM yg lucu pula gambarnya (tapi tanpa buku tabungan).

    ReplyDelete
  9. Sekarang pelayanan bca semakin hari semakin baik. Cuma yang suka bikin sebel adalah berjubelnya customer kalo ditanggal muda, sementara loket pelayanan terbatas.
    salam

    ReplyDelete
  10. Aku pengen coba yg tabunganku, biar gk diambilin terus diatm.. Hhe

    ReplyDelete
  11. Saya juga pengguna BCA mbak dan memang benar kalau pelayananya super memuaskan. Meskipun biaya adminnya relatif mahal dibanding bank lainnya. Tapi tetap saja nggak mau berpindah bank, hehehe.

    ReplyDelete
  12. Wah, rekeningnya banyak banget, Mbak? Gak repot ya? He he he
    Etapi, memang banyaknya klien minta no rek BCA untuk pembayaran job ya... Untung saya udah punya. Jadi gak kena biaya transfer he he he

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…