Skip to main content

MAMAH MUDA BUTUH STAYCATION DI ADHISTHANA HOTEL YOGYAKARTA

MAMAH MUDA BUTUH STAYCATION DI ADHISTHANA HOTEL YOGYAKARTA

MAMAH MUDA BUTUH STAYCATION DI ADHISTHANA HOTEL YOGYAKARTA. “Staycation? Ngapain? Buang-buang duit, Cuma pindah tidur doang.” Begitulah jawaban salah satu temen saya di kantor ketika saya curhat pengen staycation di hotel. Ya, saya pengen ajah gitu, ngerasain suasana baru. Lagipula, saya belum pernah staycation loh. Bobok di hotel ajah dan manfaatin fasilitas di dalamnya, duh sama sekali nggak pernah kepikiran.

Etapi, gegara membaca beberapa review dari para temen blogger, kok saya jadi kepincut dan memikirkannya sampai kebawa mimpi, ya? Hingga saya ngebet pake banget ikutan pas ada tawaran staycation di salah satu hotel di Solo. Alhamdulillah sih, terpilih. Tapi... yang namanya belum rejeki meskipun udah di tangan ya akhirnya bakal melayang juga. Alasan utama karena waktunya enggak weekend dan kebetulan saya juga malah dikirim rapat keluar dari kantor, terus hati masih berat buat ninggalin anak karena saya enggak boleh ngajak anak. Yasudahlah, gagal dech ngerasain staycation bareng teman-teman blogger.  


Kalau ditanya saya baper apa enggak, so pasti dong baper. Ada rasa iri gimana gitu saat buka timeline sosial media dan liat postingan temen-temen pada having fun. Etapi, kalau terbayang wajah My Baby Juna, rasa baper itu melayang dan langsung jadi kekuatan, yuk ngumpulin receh buat staycation sama Juna dan Pak Wendi!

Yups, saya kudu nih bersemangat nyari recehan atau voucher gretongan—kalau ada—biar saya bisa ajak anak dan suami staycation. Sampai saya itu sering banget loh, nyari list nama-nama hotel, berapa tarifnya dan apa ajah fasilitasnya. Biasaya sih saya suka banget nyari hotel di Jogja. Karena kalau boleh jujur, Jogja itu kota cinta buat saya dan suami.

Sedikit bercerita tentang Jogja hingga saya jatuh cinta dengan kota pelajar ini. Saya enggak pernah punya kenangan dengan yang namanya ‘mantan’ di kota Jogja. Dan katanya sih, suami juga enggak ada kenangan di Jogja bersama mantan, bahkan belum pernah ke Jogja sama mantannya. Maka dari itu, saya selalu berasa adem, ayem tentrem dan enggak berimajinasi soal mantan tatkala berkunjung ke Jogja. Saya sih selalu menikmati setiap perjalanan ke Jogja. Apalagi kalau naik motor berdua sama suami, dekap erat dan tertawa sepanjang perjalanan itu pasti.

Selain itu, saya dan suami juga jadian di kota Jogja. Hmm, tepatnya di Pantai Krakal. Terus, sebelum Juna lahir, setiap tahun saya dan suami selalu datang ke pantai yang berada di Jogja. Sewaktu masih jadi mahasiswa, kami ikut touring. Setelah menikah, kami juga sering main ke Jogja.

Mengenang semua itu, tiba-tiba saja saya pengen banget staycation di salah satu hotel yang berada di Jogja. Saya pengen banget ngajak Juna menikmati suasana kota Jogja. Ya, atau kalau enggak sih ya bobok di Jogja. Staycation lah, kan enggak ada sanak saudara di sana.

Sebenarnya sih ya, yang bikin saya mupeng pengen staycation itu bukan Cuma karena saya belum pernah ngerasain yang namanya staycation, bukan hanya karena pengen menikmati kota Jogja saja, etapi saya bener-bener butuh suasana baru yang bisa membangkitkan kewarasan saya. Saya butuh refreshing tapi enggak menguras banyak tenaga. Kan biasanya refreshing itu identik dengan jalan-jalan, ya. Eh, tapi jalan-jalan itu kan capek dan biasanya sehabis jalan-jalan jadi malas kerja. Kan beda ceritanya sama staycation. Kita Cuma menghabiskan waktu di hotel, bobok di kasur empuk, bangun siang sudah tersedia makanan yang enak-enak tanpa harus memasak, mau mandi juga air sudah disediain tinggal milih hangat atau dingin. Terus kalau hotelnya ada fasilitas kolam renang, bisa banget berenang. Duh, ngebayangainnya ajah udah bikin nyess...

Dan enggak Cuma alasan di atas saja kenapa saya butuh banget staycation. Saya berasa capek. Yups, capek kerja dari hari Senin sampai dengan Sabtu. Meskipun kerjanya Cuma dari jam 7 pagi sampai jam 2 siang, tapi sepulang kerja saya punya anak yang harus diurus, rumah yang harus dibersihkan dan suami yang harus saya kasih senyuman saat Beliau pulang kerja. Tapi kalau yang namanya capek, bosan dengan rutinitas, yang namanya mau senyum ajah kok susah banget, ya?


Terus nih ya, salah satu keadaan yang terkadang bikin enggak betah itu adalah tatkala malam hari. Saya yang masih numpang di rumah mamah, dan mamah itu juga mengurus eyang uyud yang sudah sepuh. Nah, pastinya sudah pada tahu, ngurus orang tua itu seperti apa? Apalagi eyang uyud itu sakit, usianya semakin menua, setiap malam pasti eyang uyud itu teriak-teriak, berasa sesak atau kesakitan. Bisa dibayangkan kan, gimana saya terkadang sampai berasa sebal. Ingin marah tapi orang tua. Enggak marah tapi capek, mau tidur juga enggak bisa nyenyak, mau ngeblog juga enggak bisa fokus.

Siangnya di kantor banyak banget kerjaan. Bayangin, jadi kepala sekaligus staf Tata Usaha yang menangani administrasi sekolah. Terus ditunjuk jadi operator sekolah. Yang guru atau bekerja di dunia pendidikan pasti tahulah, gimana kerempongan seorang operator yang menentukan sertifikasi alias tunjangan guru cair apa enggak.

Dari endebrew-endebrew di atas, makanya saya tuh butuh staycation. Butuh istrirahat, me time dan pokoknya mau leha-lehalah barang sehari semalam.


Dan selama ini saya sih sudah ngelirik salah satu hotel di Jogja. Saya tahu soal nih hotel tuh juga gegara baca reviewnya di blognya Mbak Putri. Pertama lihat foto-fotonya, saya sempat membatin, nih hotel apa rumah sih sebenarnya? Secara, hotelnya itu beda banget. Berasa kayak rumah zaman dahulu kala.

Terus yang membuat saya itu tertarik sama hotelnya itu karena hotel ini unik, lucu dan beda banget sama kebanyakan hotel lainnya. Biasanya hotel lainnya itu kan ada lifnya ya, tapi nih hotel enggak loh. Bahkan, menurut saya, hotelnya itu malah mirip kayak kost-kostan kalau dipandang sekilas. Tapi kost yang mehong, mana ada sich kost ada kolam renangnya.

Hotelnya juga terlihat homey banget. Kayak kembali ke zaman dahulu. Interior yang homey tapi perabotannya modern.

Terus, terus, hotelnya sih katanya nyaman serta instgramable. buat yang suka narsis bin eksisi kayak saya, bahakan foto-foto terus nih.


Ya ya ya... hotelnya itu adalah hotel Adhisthana. Hotel ini enggak jauh kok dari Stasiun Tugu, paling Cuma 15 menitan loh dari Stasiun Tugu. Dan saya sudah ngebayangin nih, mau staycation di Adhisthana Hotel, datang ke Jogjanya naik kereta ala-ala family backpaper gitu. Eh ada enggak sih family backpaper... wkwkw... pokoknya ngeJogja tapi naik transportasi umum lah...


Doian yaa kawan, supaya dapat rejeki lebih biar mahmud katrok ini bisa ngerasain yang namanya staycation. LOL... J
“Tulisan ini diikutsertakan dalam #PUTRIJALANJALAN giveaway yang berlangsung selama 3 – 30 Oktober 2016”

Comments

  1. betul bu .....kadang kita memang butuh hiburan dan liburan. dan jangan menyesal pasti km mendapat yg lebih baik......

    ReplyDelete
  2. Wihii.. pasti seru ya mba bisa staycation bareng keluarga.. hmmn semoga berjodoh ya bisa staycation di hotel super kece ini.

    ReplyDelete
  3. Setujuu banget mba , kita harus sering lihuran biar gak stress.. yukkk liburann barengg 😆😆

    ReplyDelete
  4. Saya sekeluarga suka staycation Mak, lumayan bisa menjadi family time, susahnya anak2 jadi ketagihan, emaknya yg tekor. Hehehe

    ReplyDelete
  5. Liburan memang dibutuhkan semua orang ya, apalagi ibu rumah tangga, kadang suntuk

    ReplyDelete
  6. Setuju ama poin supaya tetep waras :D. Itu alasan utama knapa aku dan suami slalu rutin staycation sebulan sekali minimal mbak.. kerjaan di kantor yg padat , itu cukup bikin kepala kita berdua jenuh ama rumah. Penting sih buatku staycation itu.. walo cuma sehari, tp bnr2 bisa ngilangin stress dari kerjaan dan hal2 yg bikin pusing.. ampe anakku skr jd ketagihan.. dan suka nagih kalo dlm sebulan blm staycation :D

    ReplyDelete
  7. Amiin yaa Allah.. semoga apa yang diinginkan dapat tercapai yaaaa mbaakkk cantiikk :)

    ReplyDelete
  8. hotelnya vintage bgt...jadi pengen staycation jg dehh mbak.

    ReplyDelete
  9. Wah boleh nih kapan-kapan nyoba staycation disini, vintage abis ya ☺

    ReplyDelete
  10. family bakcpacker mbak
    semoga terkabul yaaaa :* ben refresssh

    ReplyDelete
  11. Wah baru tahu kalau deket stasiun tugu

    ReplyDelete
  12. Jangankan yang sering jadi ketagihan... anak2ku yang baru sekali aja udah minta lagi wkwkwkwk.... cuman emaknya masih pikir-pikir...hihihi

    ReplyDelete
  13. Semoga nanti kelaksana mbak, bisa ke hotel ini, bisa barengan ma keluarga malah. Amin. Habis emang hotelnya cantik je, menggoda siapapun

    ReplyDelete
  14. Merasakan suasana baru akan mengembalikan kembali energi dan semangat dalam bekerja dan menjalani rutinitas.
    Selamat menikmati staycation.
    salam

    ReplyDelete
  15. Aku juga mau liburan dan nginap gratis

    ReplyDelete
  16. Butuh bgt liburan, udah jadi bagian dr kebutuhan yah hihi

    ReplyDelete
  17. Waah ini bisa jadi opsi kalo nanti ke Yogya, makasih ya Wit.

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…