Skip to main content

IBU MACAM APA, KAU?

IBU MACAM APA, KAU?

IBU MACAM APA, KAU? Saya ini ibu macam apa, yah? Hmm, sudah melahirkan secara SC, anaknya dikasih ASI campur sufor, MPASI-nya juga instant, terus masih ditinggal kerja pula? Dan sekarang, masih bisa pacaran dan jalan-jalan tanpa ajak anak? Sebenarnya, niat jadi ibu apa kagak?


Hmm, mungkin pertanyaan-pertanyaan di atas bakalan membuat saya baper jika dilontarkannya beberapa bulan yang lalu, atau setahun yang lalu. Etapi kalau buat sekarang? Lah kenapa baper? Kenapa memangngnya kalau saya lahiran SC? Kenapa memangnya kalau anak saya minum ASI campur sufor? Kenapa juga kalau anak saya MPASI-nya instant? Terus, salah ya kalau saya kerja?


Mau orang bilang apa, ya terserah. Saya sih enggak punya hak buat ngelarang orang-orang mau menganggap saya kayak apa. Saya kan apa yang Anda pikirkan. Kalau buat saya pribadi sih, yang penting menjalani hidup tanpa merugikan orang lain. kalau menuruti apa kata orang, muasin omong-omongan orang apalagi orang yang enggak suka sama kita, saya enggak bakalan bahagia.

Saya itu termasuk orang yang gampang baper. Sensi tingkat tinggi. Tapi bisa juga ndablek. Okelah, dulu saya bakalan baper tingkat dewa gegara seseorang bilang kalau saya enggak sayang anak saya lantaran anak saya terlahir SC. Okelah, dulu saya bisa nangis semalaman gegara dibilang masukin penyakit ke tubuh anak saya gegara saya ngasih sufor ke anak saya. Okelah, saya bakalan diam seribu bahasa karena saya dibilang nggak niat ngasih ASI dan  dibilang malas enggak bikinin anak saya MPASI homemade. Dan kepaberan-kebaperan itu sekarang sudah lewat masanya. Bahkan kalau saya ingat, saya malah senyam-senyum cekikikan.


Buat saya, saya tetap merasa menjadi seorang ibu. Saya tetap merasa menjadi seorang wanita sempurna karena saya bisa merasakan menjadi seorang isteri, bisa ngerasain hamil, ngerasainmules-mules mau lahiran sampai ngerasain gimana susahnya ngasih ASI. Hanya satu sih yang enggak saya rasain, ngelahirin normal gitu. Dan itu semua, enggak semua wanita rasakan.


Lah kalau ditanya sih, sebenarnya juga pengen lahiran normal. Tapi kalau sudah divonis panggul sempit, ya apa ndadak nekat? Buat saya sih, mau lahiran normal atau SC, seorang ibu tetap seorang ibu. Urusan sayang, banyak kok yang lahiran normal tapi anaknya dibuang gitu ajah. Dan sebaliknya, ada tuh yang lahiran SC tapi anaknya dieman-eman banget.

So, intinya sih... masa kebaperan saya sebagai seorang ibu sudah lewat. Hahaha... LOL

Dan sekarang, yang jadi permasalahan sudah bukan normal atau SC, ASI atau sufor, homemade atau instant bahkan bekerja atau tidak. Tetapi, kok saya bisa sih jalan-jalan berdua sama suami atau bahkan sendirian? Kok bisa sih ninggalin anak buat senang-senang? Ibu macam apa, kau?


Buat saya, me time itu penting banget. Dari muda memang sudah doyan dolan. Apalagi sekarang, salah satu resolusi tahun 2017 adalah traveling, mau ngisi blog jalan-jalan ayodolan. Di mana dari akhir tahun kemarin saya sudah ngelist, tempat mana yang bakalan saya kunjungi bersama anak dan suami atau cukup bersama suami.


Kalau saya dibilang tega? Mungkin.

Tapi sebelum saya mengambil keputusan, saya sudah memikirkan matang-matang. Saya selalu menegaskan, semua ada alasannya. Kenapa sih saya pengen jalan-jalan? Ya, buat saya jalan-jalan itu kebutuhan.

Kalau ditanya kenapa saya tega ninggalin anak buat jalan-jalan, pertama karena saya nitipin anak ke orang tua saya sendiri. Saya tahu betul, kedua orang tua saya itu sayangnya kayak apa ke anak saya. Apalagi anak saya cowok, sementara anaknya enyak babe Cuma saya dan adek saya (cewek). Wong kalau boleh nih, anak saya itu dulu bakalan dijadiin adek buat saya.... tapi oh NO NO NO... J

Alasan kedua, anak saya sudah dua tahun, sudah enggak ngASI dan saya meskipun jalan-jalan, saya bakalan pamitan kerja. Iya, buat saya jalan-jalan itu kerja karena bakalan saya ulas di blog dan saya jadikan modal buat jadi blogger mata duitan atau syukur-syukur saya bisa jalan-jalan gratsi gituh. *ehhhhh... Intinya enggak sekedar jalan gitu ajah, yah.

Alasan ketiga adalah, tergantung ke mana saya pergi. Saya tahu betul gimana anak saya, anak saya itu super duper aktif, usil, kepo. Yang jelas, saya enggak mungkin ngajakin anak saya jalan-jalan ke gunung, ke pantai atau ke tempat-tempat yang enggak ramah anak.


Intinya, ketika saya ninggalin anak buat jalan-jalan, saya sih sudah mikirin dulu. Ada alasan kenapa saya enggak ngajak. Lagipula yah, saya sama suami juga butuh waktu buat berdua. Ada kalanya kangen juga masa pacaran.


Sebagai seorang isteri dan saya dengan suami sama-sama bekerja, kami butuh waktu berdua. Apalagi gonjang ganjing itu kadang juga menyerang. Kami butuh dan butuh hubungan yang lebih intim dan lebih terbuka. Kami butuh pula pikiran yang refresh. Dan tidak bisa dipungkiri, urusan kantor yang banyak terkadang juga menjadi penyebab saya gampang sensi di rumah. Dan salah satu obatnya ya jalan-jalan atau ngedate berdua.


Awalnya, bukan hal mudah kog ninggalin anak buat jalan-jalan. Berat dan bakalan keingat terus sih iya, tapi kembali lagi ke diri sendiri, alasan kenapa akhirnya saya jalan-jalan tanpa anak.

Dan sepulang dari jalan-jalan, pasti saya akan merasa menjadi seseorang yang bahagia. Seseorang yang lebih baik. Endingnya, anak saya juga merasakan imbasnya. Saya enggak sensian, saya lebih ceria dan pasti keluarga lebih bahagia. Berbeda jika lihat saya yang ngambekan, sensian, yang ada mah uring-uringan dan dampaknya juga enggak baik juga.


Satu hal juga sih yang bikin saya kenapa saya ‘tega’ ninggalin anak buat jalan-jalan, yaitu restu suami. Suami saya tahu banget gimana saya dan hafal apa yang bikin saya bahagia. Makanya, selagi itu baik, enggak ngerugiin orang lain, kenapa enggak?

Anak juga ngerti, kenapa sih mama pergi? Aku kok enggak diajak?


Yah intinya sih, semua ada alasannya. Ada waktu buat diri sendiri, ada waktu buat berdua dan ada waktu buat bertiga...

Comments

  1. Enak ya mbak, dekat sama keluarga terutama keluarga...Saya maunya begitu, jadi bisa selalu berkunjung, trus kalau ada apa-apa cepat dapat bantuan :)

    ReplyDelete
  2. Di syukuri aja mbak..klo masih ada yang dititipin anak. Ortuku jauh dr rumah..jadi ya kmn2 mesti bw anak. Kadang aku malah mupeng klo liat yang masih bisa pergi2 berdua. Kami...klo pergi...mesti anak dibawa..ntar pajeknya nambah...beli mainan setiap pergi keluar๐Ÿ˜€๐Ÿ˜€

    ReplyDelete
  3. saya pun sudah kenyang dengan pertanyaan seperti itu Mbaa, sekarang mah santai ajah, toh yang menjalani adalah saya, bukan mereka

    ReplyDelete
  4. lho komenku hilang a? apa gagal send? :D

    ReplyDelete
  5. Sepertinya kalau sudah jadi ibu, tetap butuh me time ya. Tanpa me time bubarlah semua urusan yang seharusnya bisa pake sabar dan tenang, jadinya grabag grubug an deh.

    Semoga selalu jadi ibu bahagia ya mba.

    ReplyDelete
  6. Aku mah, ibu bahagia dunia akhirat....

    ReplyDelete
  7. Aku sering kok ninggalin anak buat nonton bareng paksuami dulu, hihii. Enjoy aja mah, yang penting bayar sendiri, nggak pakai duit orang. Anak juga nggak dijagain ama tetangga, tapi ama orang tua yang malah seneng banget dititipi :D

    ReplyDelete
  8. Biarlah orang berkata apa, yang penting aku bahagia hhee
    Ngurusi omongannya orang ga akan jadi orang hhee
    Smngat trus Macan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi omongan orang kadang ada juga yang membangun.
      Tergantung bagaimana kita menyikapinya.

      Delete
  9. setiap ibu memang punya macam yang berbeda2 gak ada yg sama jadi yaa menjadi diri sendiri aja sih, inilah aku sbg ibu dg segala kurang dan sedikit lebihku. klo aku gt aja

    ReplyDelete
  10. kok samaan soh, lahir sc, kasih ASI campur sufor, mpasi instan, sekarang hobi ngomelin bocah, hikss

    ReplyDelete
  11. Nggak ada yang salah dengan segala keputusan seorang ibu. Cuma ibu sendiri yang mengerti kesanggupannya. Malah enak toh ya bisa jalan berdua pake alasan kerja. ๐Ÿ˜

    ReplyDelete
  12. yaaaks, intinya mah restu suami yah dan juga ortu pastinya. Biar gimana kita juga emang butuh me-time :)

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…