Skip to main content

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA. Pernah ngalamin enggak, anaknya dibanding-bandingkan sama anak tetangga atau anak saudara? Saya mah sering, dan jujur sich ada yang bikin saya baper. Wkwkwk...*emaknya Juna emang gampang baper. LOL

Sebenarnya saya sich enggak suka kalau dibanding-bandingin gitu. Wong saya juga anti banget kalau sudah dibandingin, makanya enggak mau juga kalau Arjuna dibandingin. Karena buat saya, kemampuan setiap anak itu berbeda, dan setiap anak terlahir dengan keunikannya sendiri-sendiri. Jangankan sama anak orang lain yang beda orang tua, beda pola asuh, terkadang sama adek kakak bahkan saudara kembar yang orang tuanya sama, pola asuhnya sama ajah berbeda, jadi... SAY NO TO NGEBANDINGIN, yah?!


Sebelum saya mau cuit-cuit lebih lanjut nih, saya mau cerita dulu soal Arjuna yang pernah dibanding-bandingin.

Arjuna pernah dibanding-bandingin sama kakak sepupunya yang usia selisih lebih tua dia dari Arjuna. Dan jujur yah, meski pas dibandinginnya ini itu anaknya pinter Arjuna karena Arjuna udah bisa ini-ono tapi dia belum, saya kok ya kagak enak. Bangga sich ada, tapi tetep enggak enak. Saya parno aja kalau nanti dia atau kakak sepupu saya terus jadi enggak suka sama Arjuna.

Arjuna juga pernah dibandingin sama adik sepupunya. Tuaan Arjuna, tapi kok gedean dia, bla... bla... lah. Soal ini saya enggak baper, saya jawabnya santai, lihat emak bapaknya segede apa. Whahaahah...

Terus, yang bikin saya baper???

Saat Arjuna dibandingin sama tetangga saya yang usianya selisih sebulan. Bilang ajah seumuran gitu lah yah. Meskipun awalnya sich saya enggak masalah, tapi kok lama-lama bikin nggak engh apalagi sampai orang tua negur soal pola asuh saya. Padahal menurut saya sich pola asuh dari orang tua anak itu, sebut saja X, ya biasa aja. Malah saya sich kurang setuju.

Waktu itu yah, saat usia Arjuna baru setahun lebih, belum hafal bener nama-nama anggota tubuh, dibandingin. Terus, Arjuna enggak hafal alfabet, dibandingin juga. Yang bikin greget sich di depan saya bilang kalau si X ini anak cerdas karena ibunya pinter ngajarin. Secara langsung saya kena dong, berarti saya ibu yang bodoh lantaran anak saya belum hafal nama anggota tubuh dan belum hafal alfabet? Padahal kala itu Arjuna juga udah bisa dikit-dikit tapi acak.


Saya sich masih woles, etapi kok kemarin diulangi lagi yah? Di depan saya bilang kalau si X itu lebih pinter daripada Arjuna HANYA KARENA Arjuna enggak bisa nyanyi lagu Indonesia Raya dan memang belum saya ajarin. Saya Cuma bilang sabar sama diri sendiri, terus cerita sama suami. Ya, anak usia 2 tahunan gitu, hafal Indonesia Raya? Suami malah antara percaya dan enggak percaya, kayak enggak mungkin gitu. Ya mungkin sih kalau sebagian, tapi kalau dari awal sampai akhir? *mikir...

Tambah gregetnya lagi nih, orang tua kok kayak terpengaruh sama omongan tetangga saya itu. Arjuna harus diajarin calistung lah, dibikin takut sama saya lah, dan bla... bla... yang akhirnya bikin saya beda pendapat sama orang tua dan gitu dech.

Di bagian ini sebenarnya yang saya enggak suka banget nget nget kalau ada tetangga terlalu ikut campur sama urusan rumah tangga saya. Apalagi soal Arjuna. Wokeylah ngasih saran, tapi enggak sebegitunya juga. Saya punya alasan tersendiri kenapa sich Arjuna belum saya ajarin calistung, kenapa saya bikin Arjuna enggak takut sama saya, semua itu saya sudah mikirin. Saya juga suka nanya-nanya hal parenting sama bu guru RA di tempat saya kerja, sharing sama teman-teman kantor, baca web parenting, buku parenting.

Kenapa saya belum ngajarin Arjuna Calistung?

Buat saya, belum waktunya. Arjuna baru berusia 2Y4M, kalau ngenalin sich iya tapi kalau maksain dia harus hafal, harus bisa sich enggak. Usia dia masih tahap usia bermain, bukan belajar. Nextlah, saya mau bahas khusus soal Calistung ini.

Untuk hal ini, di usianya 2Y4M, Arjuna baru hafal angka 1 s.10, alfabet sich masih acak karena dia bisa alfabet itu saat ngegame Petualang Boci Alfabet dan nonton video Bob Si Kereta. Bentuknya juga masih bingung, tapi hampir miriplah. Kayak angka 7 dibilang L, 4 dibilang A gitu.

Arjuna juga sudah mulai mau belajar Alif ba’ ta’ sich, berdoa juga dikit-dikit tapi belum hafal, soal warna juga terkadang masih sering salah. Etapi meski begitu ya buat saya mah enggak masalah, saya mah sudah bangga. Yang penting Arjuna enggak tertekan.


Hal lain yang Arjuna bisa lagi itu ya menyebutkan nama binatang, gimana suaranya, enggak Cuma dalam gambar tapi juga saat diajak ke kebun binatang dianya sudah ngeh. Arjuna juga sudah ngerti beberapa nama buah dan nama alat transportasi. Sudah bisa bedain piano dan drum, cara mainnya gimana. Sementara soal nyanyi baru nina bobok, topi saya, balonku ada 5 itupun nggak hafal semua liriknya sich. Eh, tapi juga mudheng lagu iklan buka lapak sama Mars Perindo itu, mespin kata yang paling akhir doang yang disebutin.

Mungkin, beberapa hal yang Arjuna bisa itu Cuma remeh temeh, tapi buat saya mah sudah WOW banget. Enggak semua anak seumuran Arjuna sudah pada ngerti, meskipun ya banyak sich yang lebih pinter dari Arjuna.

Kenapa Arjuna enggak boleh TAKUT sama saya?

“Arjuna enggak boleh takut sama mama, Arjuna harus berani tapi tetap menghormati mama. Yups, saya mamanya, enggak boleh takut, kalau ada apa-apa bilang mama.”

Sebenarnya bukan maksud hati mau memanjakan Arjuna, etapi saya memang enggak mau kalau Arjuna sampai takut sama saya. Saya juga jarang banget melarang dan mengancam Arjuna kalau dia sudah mulai nakal. Kalaupun sampai nakal banget paling Cuma bilang ada meyong atau mama marah loh, itupun bukan dengan nada mengancam, tapi dengan candaan gitu.

Arjuna itu mainnya main hati, kalau dia salah, tanpa saya marahinpun sudah takut. Pernah dia pinjam hp saya, pamer foto dia ke Mbah Uyud tapi ada beberapa foto kehapus, saya Cuma melirik, udah nangis dan mau ngomong ajah sulit. Sayapun merasa nyesel, padahal saya enggak ngomong apa-apa ke dia. pun pernah juga Arjuna numpahin es kopi ayahnya, langsung diem ketakutan, terus pinjem hp saya lagi dan enggak sengaja nelpon ayahnya, dia diam dan meluk saya.


Melihat Arjuna yang kayak gitu, mana tega sich saya mengancam. Saya enggak bisa, hayo kalau nakal mama jewer atau apalah. Sekalipun belum pernah saya marah terus pakai kekerasan fisik sebatas jewer atau nyubit. NO!

Soal melarang atau mengancam (menakuti), menurut guru RA tempat saya sich memang sebaiknya jangan. Melarangpun   diganti dengan kata-kata bukan jangan, nanti... tapi dengan kata yang lebih halus. Lagian nih, kalau anak sering dilarang-larang, sering dimarahin, enggak bagus juga buat mentalnya. Saya ngaca sama diri saya sendiri. Saya dulu adalah anak yang selalu takut mencoba, takut dimarahin orang tua. Pun saat ada masalah, saya lebih suka memendam sendiri atau curhat ke temen dari pada ke orang tua, alasannya ya takut dimarahin. Ngaca dari hal itu, saya enggak mau kalau ntar Arjuna kayak saya. NO... NO... NO!

Kesimpulannya...

Setiap anak itu punya keunikan sendiri, talenta yang enggak sama dan pola asuh yang berbeda. Kalau ada anak seumuran tapi yang ini sudah pinter ini, yang ini belum tapi begitu pinter, ya tetap enggak bisa bilang kalau anak ini bodoh anak itu pinter. Definisi pinter itu luas, apa yang diajarin dari setiap orang tua itu berbeda-beda.

Saya sempat ngobrol sama rekan kantor, guru yang sudah mempunyai seorang anak. Saya tanya ke Beliau, semisal ada seorang anak yang di rumah berani tapi di luar diajak salim saja takut dan ditanya diam saja, apakah itu anak yang bodoh?


Jawabnya NAY. Anak butuh pembiasaan, anak butuh beradaptasi dengan orang luar dan setiap anak itu punya keunikan. Menurut Beliau, sesuatu yang enggak banget ketika kita membandingkan kemampuan anak yang satu dengan satunya.


Itu cerita saya soal kebaperan saya saat anak saya dibanding-bandingkan, bu-ibu, adakah pengalaman serupa? Sharing yuk J


Oh ya, ada giveaway loh di lapak sebelah, ada 2 buku parenting gratis, yang mau ikut... cuz meluncur DI SINI yah... giveaway berakhir tanggal 30 Maret 2017 24.00 WIB.

Comments

  1. "Setiap anak itu punya keunikan sendiri, talenta yang enggak sama dan pola asuh yang berbeda."
    Jadi keingat video produksi negara tetangga yang menceritakan tentang anak yang nilai ujian kognitifnya hambur radul tapi ternyata bakatnya adalah melukis.
    Insipratif mbak! :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah, sayangnya pada ggmenyadari itu dan menilai kata pinter dari apa yang mereka pikirkan, padahal kan tiap anak punya kepinteran yang beda-beda

      Delete
  2. Kebiasaan orang ngebandingin dari mereka masih kecil sampeee udah tua emang bikin rusuh hati ya Mak. Kalo udah gedean dibandingin yaa rumah, ya mobil, ya kerjaan sampe dibandingin pasangan, "kok istri/suamimu gitu? Gak kaya si anu ganteng/cantik."

    Ngelus dada aja bawaannya.

    ReplyDelete
  3. Mbak, excavatornya beli dimana? >.<

    ReplyDelete
  4. Ya setiap anak istimewa. Seharusnya bersyukur apapun keadaan si anak :)
    kalau membandingkan dengan anak orang lain gak bakal ada puas nya kayanya hehehe

    ReplyDelete
  5. Setiap anak itu istimewa
    Gak bisa ddibandingkan satu sama lain karena memang mereka unik
    Masalah pendidikan setiap orang tua pasti punya pertimbangan masing-masing terutama menyangkut pola asuh dan tujuannya tentu memberi yg terbaik buat anak, jadi memang bukan buat dibandingkan

    ReplyDelete
  6. Anakku yang kecil baru tak ajarin baca 3bulan yang lalu, padahal tahun ajaran baru udah deket, dia mau masuk SD.alhamdulillah..sekarang udah bisa baca....

    ReplyDelete
  7. Mashaallah..
    Aku tuh kadang keceplosan gituu, mba..

    Lihat deh..kaka kalo makan kaya adik doonk..rapi dan banyak masuknya.


    Heuuheuu...setelah ngomong, baru nyadar kalo itu membandingkan.

    Pengasuhan itu memang wiring yaa...ini kerasa banget. Belum bisa memutuskan wiring pengasuhan yang lalu.

    ReplyDelete
  8. Setiap anak emang beda kemampuan. Beda anak beda pintar. Jadi yg nyinyir itu yg salah Hahahahaha
    Kalau anak blm hafal anggota tubuh ya pelan2 bisa kok
    Moga juna jadi anak yg cerdas yaaa
    Semangaaaat

    ReplyDelete
  9. Masih setahun lebih kudu hafal bagian tubuh ? Ya elah, ngomong aja pasti jg belum lancar kan ya umur segitu.
    Aku tak senyumin aja kalau Aiman dibanding2 kan. Krena tiap anak emang beda tumbuh kembangnya.

    ReplyDelete
  10. Setiap anak istimewa n unik. Bener banget mba, stop membanding2kan.

    Bandingkan anak dengan dirinya sendiri, ia yg sekarang dg ia beberapa bulan yg lalu ;)

    ReplyDelete
  11. Saya setuju agar tidak membandingkan anak satu dan lainnya :)

    ReplyDelete
  12. Ngek ngoook..yakali seusia Juna udah harus bisa bacaa.. Segitu ditanyain alfabet. Oh maiiii...

    ReplyDelete
  13. sama Mbaa, saya dulu dibandingin sama cucu teman satu geng mertuaku. dibilang Wahyu pertumbuhannya lambat sedangkan si cucu teman mertua itu udah pintar segala-galanya :(

    sedihnya lagi yang membandingkan itu adalah mertuaku sendiri :'(
    langsung deh tak suruh suami untuk memberitahu mamanya agar tidak membandingkan anak kami dengan anak temannya :(

    ReplyDelete
  14. Tetangga emang suka gitu...

    Anakq jg digituin. "Anakmu dah bs ngomong blm" q jwb blm lancar. Lalu mulai perbandingan2 dg anak lain. Pdhl anaknya dulu jg telat pke banget ngomongnya..

    Pokoke tetangga ki nek dicedaki ngrasani/ngajak rasan2/menyindir.

    Lebih enak pny tetangga blog ya mak :D

    ReplyDelete
  15. Huhuhu...BT deh kalo anak dibanding-bandingin. Btw, Arjuna ini ngerti banget perasaan orangtuanya ya. Anakku kalau melihat ekspresiku lagi marah atau sedih, dia yang awalnya nangis langsung diam dan menghibur padahal baru 2 tahun.

    ReplyDelete
  16. Pinjam drumnya dooonnkk.
    Sama anak2ku jg blm bisa calistung, gpp yg penting mereka aktif dan sehat :D

    ReplyDelete
  17. Itu mah udah keren dong Arjuna.
    Emang waktunya kamu buat main saat ini. Belajarnya ga perlu ngoyo.

    ReplyDelete
  18. Diri sendiri aja dibanding2in nggak mau, apalagi kalau anak kita. Bisa bikin baper ya Wit :D
    jadi orang tua emang kudu bermental kuat dan pandai menyaring segala komen yang ada agar ga mudah baperan he3

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…