Skip to main content

SUFOR DAN NGEDOT? IYA... KENAPA TIDAK?

SUFOR DAN NGEDOT? IYA... KENAPA TIDAK?

SUFOR DAN NGEDOT? IYA... KENAPA TIDAK? Mungkin saya adalah salah satu contoh seorang ibu yang tidak idealis atau ibu yang plin-plan. Katanya ProASI, tapi anaknya dikasih sufor. Bahkan, asupan yang pertama kali diminum oleh Baby Juna bukanlah ASI, melainkan sufor. Egois banget, yah?


Oh ya, sebelum saya mau curhat lebih lanjut, sebenarnya ini adalah postingan #SelasaBercerita #ObrolanKeluarga. Yah, mungkin karena  rajinnya saya atau sok sibuk, makanya weekend baru setor tulisan setelah berminggu-minggu libur ngeposting. Wkwkwkw... LOL

Baca punya Mak Aya :

Oh ya, kalau postingan Mak Aya kan lebih membahas dot buat Aisha, di postingan ini saya bakalan bahas sufor dan dotnya Baby Juna. Etapi, pembahasan sufor ini bukan berarti saya mengkampanyekan agar para ibu memberi sufor anaknya loh, ya? Saya dan Mak Aya Cuma berbagi pengalaman saja dan tetap menganjurkan agar ngasih ASI ke anaknya. Karena gimanapun juga, ASI adalah makanan terbaik buat bayi. Dan kalau ASI seret, tenang aja kan sudah ada ASI Booster Tea.


Sebelum saya posting ini, saya juga sudah nyiapin hati kok kalau ada yang ngebully. Yups, sudah biasa banget saya dibully karena ngasih Baby Juna ASI campur sufor. Bahkan keluarga besar suami saya sendiripun ada yang ngatain saya enggak niat, malas dan bla... bla... tapi ya terserah elu mau ngomong apa, yang penting gue kagak merugikan hidup elu. LOL... Hahaha... ngeyel banget yah, saya? Lah mau gimana lagi? Waktu itu pengetahuan saya soal ASI masih setengah-setengah, saya sok sibuk googling perlengkapan bayi, terus dari keluarga dekat juga kurang dukungan. RSB tempat saya bersalin juga ngebolehin ngasih sufor, tapi juga kudu tetap menyusui. Terus, ASI saya sedikit, saya kagak minum jamu, belum tahu soal booster ASI juga... Tuh kan, bener yah, saya ibu yang banyak alasan. Hehehe...


Makanya yah, kalau buat saya pribadi, kalau ada ibu-ibu yang ngebully ibu lain yang ngasih sufor, saya bakalan bilang kalau situ ibu yang kagak OK. Kenapa? Karena sesama ibu, menurut saya enggak pantas aja saling ngebully. Alangkah lebih baiknya saling berbagi. Saling mau dengerin curhatan atau alasan kenapa kok sampai ngasih sufor, terus saling ngedukasi tanpa menghakimi. Gitu baru OK sih. Hehehe...

Dan Alhamdulillah banget, saya masuk beberapa komunitas ibu-ibu proASI tapi saya kagak dibully. Curhatan saya didengerin, terus saya dikasih tahu agar bla... blaaa... Semoga ntar kalau punya anak lagi bisa full ASI. Aamiin.


Oh ya, saya mau berbagi cerita tentang sufornya Baby Juna, gonta-ganti kagak? Mengalami alergi kagak?

Selama ini, ada 4 jenis sufor yang pernah saya kasih ke Baby Juna. Tapi ada 1 sufor yang memang diminum Baby Juna sedari lahir sampai sekarang. Soal alergi, Alhamdulillah sih enggak. Pun soal pencernaan, meskipun gonta-ganti tapi tetep lancar jaya.

Sufornya Baby Juna :
1.      Morinaga
Morinaga adalah pilihan saya, sebelum Baby Juna lahir, sufor yang saya siapkan memang Morinaga. Saya memang sudah berjaga-jaga membawa sufor sendiri sebelum bersalin, alasannya karena ASI saya belum juga keluar padahal sudah mendekati HPL.

Kenapa saya memilih Morinaga? Mungkin karena saya memang pengguna setia produk Kalbe. Susu hamil saya Prenagen, produknya Kalbe. Terus, dari saudara-saudara kok ya merekomendasikan sufor ini. Katanya bagus, anaknya aktif... bla... bla...

Jadi, minuman yang pertama kali diminum Baby Juna adalah Morinaga. Sampai saat ini. Meskipun pernah saya kasih sufor merk lain, tapi tetep minum Morinaga kok. Jadi meskipun ganti-ganti, Morinaganya enggak pernah berhenti mengkonsumsi.

Oh ya, Morinaga kan ada 2 yah, Gold dan Platinum. Saya ngasih keduanya kok. Bergantung isi dompet. Soalnya, 400 gr Morinaga Platinum itu harganya setara 800 gr Morinaga Gold.


2.      S26 Procal Gold
Kalau S26, saya baru mencoba S26 Procal Gold. Saya ngasih S26 itu saat usia Baby Juna setahunan. Sekarang sudah enggak, karena anaknya sudah enggak mau.

Enggak tahu kenapa yah, waktu itu kepengan ajah ngasih S26 ke Baby Juna. Kayaknya karena BB Baby Juna yang enggak naik-naik (meskipun enggak turun juga). Dan entah dapat pemikiran dari mana, kasih S26 semoga bisa naik BB-nya. Kayaknya karena ngelihat anaknya Bu Bidan Desa yang anaknya minum S26 terus gendut apa, ya? Saya lupa...
3.      Bebelac
Kalau Bebelac, sebenarnya saya enggak pernah kepikiran mau ngasih. Saya enggak beli. Waktu itu karena dapat secara Cuma-Cuma buat member Alfamart. Saya asal ambil ajah dan niatnya mau saya kasih ke anak tetangga. Eh, lah malah diminum Baby Juna dan Alhamdulillah sih Baby Juna enggak bermasalah dengan pencernaannya.


4.      Enfagrow A+
Kalau Enfagrow A+ ini saya kasih ke Baby Juna karena dia sempat keras BABny. Saya pernah baca di postingan Mak Gesi dan Keluarga Biru, Enfagrow A+ ini bisa loh ngatasin BAB keras. Etapi... sayangnya saya salah beli. Harusnya kan Enfagrow yang warnanya ungu itu, eh beli yang warnanya orange. Hehe... Etapi setelah minum Enfagrow, BAB Baby Juna udah enggak keras lagi ding.

Kalau ditanya, sufor mana yang paling cocok? Alhamdulillah, Baby Juna enggak pernah bermasalah saat minum sufor-sufornya. Terus kalau ada yang nanya, sufor apa yang bagus dan bisa direkomendasikan? Saya enggak bisa jawab. Tergantung kemantapan hati ibunya, kondisi ekonomi sampai kecocokan buat anaknya.

Sementara soal dot, saya juga ngasih dot yang ganti-ganti ke Baby Juna. Bentuk dotnya juga beda-beda, dan Alhamdulillah, Baby Juna enggak bingung puting.

Dot Baby Juna :
1.      Pigeon
Dari pertama ngedot, saya kasihnya dot Pigeon. Setelah usia 3 bulan plus, saya pilih Pigeon yang mag-mag. Pigeon mag-mag ini ada 2 macam, kalau kata Mbak SPG nya sih local sama impor... wkwkwk... tapi kagak tahu juga ding. Yang saya tahu, mag-mag biasa itu yang dotnya kecil, sementara mag-mag satunya yang dotnya agak gede (mirip puting/mirip dot Avent).




Saya suka Pigeon yang mag-mag itu karena ada pegangannya.
2.      Cusson
Sebenarnya nih botol dibeli tanpa kesengajaan. Waktu itu lebaran, dotnya Baby Juna saya bawa mudik ke tempat suami dan pas pulang ke rumah Cuma bawa satu dot yaitu mag-mag yang dotnya lebar. Tapi namanya Baby Juna sukanya ngegigitin, yang ada dotnya digigit mpe putus dan sialnya di warung terdekat enggak ada yang jual dot besar. Alhasil, dibelilah dot cusson ini dan Baby Juna malah suka.
3.      Avent
Avent ini saya beli saat Baby Juna sudah gede. Waktu itu kebetulan dapat campaign Avent, etapi enggak dapat dotnya, yang dapat Mak Ana tapi anaknya kagak mau ngedot. Yasudahlah, saya ganti saja.

Dari beberapa dotnya Baby Juna, kalau ditanya yang mana yang paling awet, jawabnya enggak ada. Sama saja. Mau beli yang mahal, yang murah, sama aja. Baby Juna suka ngigit.


Itu adalah cerita saya tentang sufor dan dot. Bagaimana dengan bu-ibu lainnya? Ada yang ngasih sufor? Makein dot? Atau cukup ASI saja? Share yuk pengalamanannya J

Comments

  1. Aisha pernah minum S26 procal Gold juga mak, cuma memang mungkin bayi cocok cocokan yaaa...sampai saat ini baru nemu 1 yang cocok. Dan itu Magmagnya kembaran punya Aisha meski belum dipake hahahaha

    ReplyDelete
  2. Sama..saladin juga minum sufor pas di rs..tapi habis itu asi
    Doyan asi teruus sampai 4 tahun :D

    Juna sekarang umur berapa ya mbak?

    ReplyDelete
  3. Aku karena gak pengen Ais ngedot lama2, akhirnya dia nyusunya lama. 3 thn br sapih..

    ReplyDelete
  4. Bunda Pintar!!!! Salut ama mbak!!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…