Skip to main content

AKU (BUKAN) ISTERI YANG PINTER MASAK...

AKU (BUKAN) ISTERI YANG PINTER MASAK...


Ada yang bilang, lelaki jatuh cinta bukan hanya dari pandangan, tapi bisa jadi karena masakanmu...

Sewaktu ada yang bilang seperti itu ke aku, aku hanya bisa ngakak. Hahaha... Hla gimana, yah? Urusan masak memasak buat aku masih skip. 5 tahun menikah, aku termasuk isteri yang jarang masak. Kalaupun masak, pasti gitu doang-gitu doang. Huhuhuhu...

Di postingan #KEBCollabwriting kali ini, trigger post pertama dari Mba Hana M Zwan yang berjudul “Kemangi, Olahan Sedap Yang Menggugah Selera”, aku mau bercerita soal masak-memasak. Dan... yah, aku adalah isteri yang enggak pinter masak. Tapi bukan berarti enggak bisa masak loh, ya? Bisa kok... meski sebatas ngegoreng telor ceplok atau goreng tempe. Hahaha... LOL


Pernah enggak, suami komplain?
Hmm... sedari pacaran, Beliau tahu banget gimana watak isterinya. Kalau mood lagi bagus, maunya mah nyobain berbagai resep. Tapi kalau malas datang menghadang dan itu mah sering banget, yaudah kita jajan ajah. Sudah capek, atau bla... bla...

Urusan masak, bukan persoalan besar dalam rumah tangga kami. Meskipun kadang suami juga request, minta dimasakin ini itu sama isterinya. Dan kalau weekend gitu, enggak jarang juga sih kami masak bareng.


Oh ya, aku mau sedikit cerita, awal nikah tinggal berdua, masak sayur bayam dan tempe goreng terus makan sepiring berdua. Hahaha...

Waktu itu bulan puasa. Sepiring berdua sama lauk sayur bayam dan tempe goreng saja nikmatnya Masya Allah. Gimana kalau bisa masak dengan berbagai macam olahan? Nikmatnya bakalan kayak apa?

Dan ngomongin masak plus bulan puasa—yang kebetulan ini juga bulan puasa, aku malah lebih sering masak buat berbuka. Kalau sahur sudah nyiapinnya dari malam, jadi malah enggak masak pas sahur.

Intensitas masak aku malah lebih banyak pas bulan puasa dibandingin hari-hari biasa. Apalagi kalau adek aku di rumah, dia yang kuliah di jurusan gizi, so pasti bakalan ngajakin aku berkelana dengan resep-resep barunya. Dan kami punya loh resep andalan, yaitu nasi goreng. Yups, soal nasi goreng jangan nanya yah? Tiap adek aku pulang, pasti dech bikin. Hehehe... soal resep nasi gorengnya, sama kok kayak nasi goreng lainnya. Tapi rasanya? Bedaaaa....


Sementara pas buka puasa, aku dan adek aku sih Cuma bikin kolak dan kroket doang. Kalau buka puasa kemarin, bikin pisang goreng cokelat keju. Ini makanan favorit aku, bikinnya mah gampang banget. Cuma bikin adonan tepung terigu, masukin pisangnya, habis itu diulet sama tepung panir, digoreng dech. Saat dihidangkan, tambahin messis sama keju. Hehhe...

Ini sich cerita pengalaman aku sebagai isteri yang enggak pinter masak, tapi bukan berarti enggak bisa masak hlo yah? Kapan-kapan juga mau nyoba menu-menu lainnya.

Bdw, bagaimana dengan bu-ibu semuanya? Cerita soal masak memasak yuk... 😤

Comments

  1. Dari dulu suka masak yg ga ribet mbak, dan lebih suka eksplor Western food drpd lokal yg menurutku cukup ribet karna efek banyak bumbu 😂😂

    Setelah nikah dapet suami yg suka masakan jawa dan padang. Bisa dibayangkan jadinya perang dunia di perdapuran hahahaha- tp Alhmdlah skr bisa nyamain ritme. Semangat trus mama juna!

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA

STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA
STOP MEMBANDINGKAN! SETIAP ANAK MEMILIKI KEMAMPUAN YANG BERBEDA. Pernah ngalamin enggak, anaknya dibanding-bandingkan sama anak tetangga atau anak saudara? Saya mah sering, dan jujur sich ada yang bikin saya baper. Wkwkwk...*emaknya Juna emang gampang baper. LOL
Sebenarnya saya sich enggak suka kalau dibanding-bandingin gitu. Wong saya juga anti banget kalau sudah dibandingin, makanya enggak mau juga kalau Arjuna dibandingin. Karena buat saya, kemampuan setiap anak itu berbeda, dan setiap anak terlahir dengan keunikannya sendiri-sendiri. Jangankan sama anak orang lain yang beda orang tua, beda pola asuh, terkadang sama adek kakak bahkan saudara kembar yang orang tuanya sama, pola asuhnya sama ajah berbeda, jadi... SAY NO TO NGEBANDINGIN, yah?!

Sebelum saya mau cuit-cuit lebih lanjut nih, saya mau cerita dulu soal Arjuna yang pernah dibanding-bandingin.
Arjuna pernah dibanding-bandingin sama kakak sepupunya yang usia selisih …