Skip to main content

DRAMA HARI PERTAMA SEKOLAH



DRAMA HARI PERTAMA SEKOLAH

Finally, merasakan juga yang namanya nganterin plus nungguin anak masuk sekolah untuk pertama kalinya. Yups, benar-benar pertama karena sebelumnya tidak pernah ditipin di sekolah, atau latihan sekolah. Pun juga belum pernah ikutan program trial class maupun happy kids.

Jadi, niatan kepengen menyekolahkan Juna itu sudah dari tahun kemarin. Tapi kan tahun kemarin belum ada 3 tahun, masih mikir ulang. Lagian, anak sudah siap apa belom? Jadi... skip!

Tahun ini, kembali galau. Masuk PAUD enggak, ya? Meski dalam angan emaknya sudah ada beberapa sekolah yang recomended. Terus disesuaikan juga dengan kebutuhan anak sama emaknya, mulai dari jarak rumah ke sekolah sampai mikir gimana entar antar jemputnya.


Dan...
Dapat yang dekat sama kantor (memang nyari yang dekat). Bisa sampai siang juga, tapi kegiatannya hanya sampai jam 11. Jadi kalau Uti sama Kakung enggak sibuk ya pulang jam 11. Enggak fokus soal akademik—ini yang aku suka. Jadi anak dibiarin main, terus dilatih kemandirian dan pembiasaan-pembiasaan, yang penting happy juga, tidak memaksakan akademik harus bagus. Untuk anak seusia Juna yang baru 3 tahunan, aku sih setuju ajah. Hehehe...

Kemarin, hari pertama masuk sekolah, niatnya mau ditungguin Uti. Tapi Uyudnya malah masuk RS, akhirnya... emaknya izin kerja. Dibilang izin sih enggak juga, wong akhirnya juga bolak-balik dari sekolah Juna ke kantor dan saat Juna pulang sekolah juga diajakin ke kantor.

Happynya... Juna sih langsung akrab sama teman-teman. Langsung ikutan main meski belum kenal. Pas dipamitin mamah mau kerja juga enggak pakai rewel. Intinya sih, dari hari pertama masuk sekolah nih anak bisa dilepas.

Etapi... sebagai emak yang enggak pernah nitipin anak ke orang lain kecuali ke ibuku ataupun mertuaku, sempat merasa was-was. Ada loh perasaan, nanti kalau Juna nakal sama temannya gimana? Atau sebaliknya? Gimana kalau Juna dinakalin apalagi sampai dibully? Gimana kalau Juna haus atau lapar? Gimana kalau mau ke toilet? Berani bilang ke bu guru enggak, yah? Dan banyak deh kekhawatiran-kekhawatiran lainnya. Tapi lama-lama... mikir lagi, kan niat awal nyekolahin anak kan memang biar mandiri, biar bisa bersosialisasi sama teman-temannya dan anak juga bisa mengatasi masalah tanpa ada orang tuanya.

Intinya, untuk hari pertama sekolah, enggak ada drama. Hahaha...


Untuk hari kedua juga masih dibilang aman. Meskipun Juna sempat ngambek lantaran enggak boleh bawa dot. Yups, Juna mah masih galau kalau enggak ngedot. Hahaha... akhirnya, bawalah tuh dot.



Untuk hari kedua ini tambah gampang lagi, emaknya enggak pakai nungguin. Salim bu guru langsung berbaur sama teman dan emaknya kerja. Etapi... jadi manja pas Kakung menjemputnya padahal belum jam pulang. Hahaha... ada adegan enggak mau masuk kelas. #apacucuselalumanjasamakakek?


Melihat anak mau sekolah? Ada bahagia tapi bercampur kecewa. Tuh anak bayik cepat banget gedhenya? Whahahaha...

Etapi... ya memang sudah waktunya.

Terus, untuk hari ketiga, empat dan lima, makin gampang. Salim dan udah mau bilang : “Mamah, Juna sekolah dulu, yah?”

Sudah ada peningkatan pula, dia tahu kalau rebutan itu jelek, dia juga makin gampang dibilangin, habis makan bungkusnya dibuang di tempat sampah, bisa cerita kalau di sekolah main ini-itu, diajarin nyanyi dan berdoa dan bla-bla...

Ini ceritaku soal Arjuna yang mau masuk sekolah, gimana dengan buibu lainnya? Share yuk....



Comments

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi... Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft... Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna. Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go) , dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini. Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna? Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan? 1.      Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.     Kecerda

MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL

MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL MAMA JUNA : BERASA ADA YANG KURANG TANPA #KAMERAPONSEL. Bagi seorang Mama Juna yang selalu eksis di sosmed sekaligus sebagai momblogger , yang namanya #kameraponsel itu adalah barang wajib yang harus dimiliki. Selain #kameraponsel sebagai alat tempur saat ngeblog, #kameraponsel juga berfungsi mengabadikan setiap moment, apalagi moment tumbuh kembangnya Baby Juna, jangan sampai ada yang terlewatkan sedikitpun. Bicara soal mengabadikan moment, sebenarnya bisa menggunakan kamera pocket, DSLR maupun handycam, etapi kalau menurut saya seperangkat alat itu terlalu ribet. Secara, kita tidak bisa setiap saat membawa perangkat-perangkat itu, sementara moment yang indah bisa datang kapan saja tanpa sebuah perencanaan. So, bagi saya #kameraponsel adalah perangkat tepat untuk mengabadikan moment dalam bentuk foto maupun video. Apalagi sekarang ini #kameraponsel tak kalah canggih dengan kamera atau handycam. Sepert