Skip to main content

Bermain Finger Paint dan Flubby Jelly

Bermain Finger Paint dan Flubby Jelly


Bermain Finger Paint dan Flubby Jelly. Finger paint? Flubby jelly? Finger painting adalah jenis kegiatan membuat gambar yang dilakukan dengan cara menggoreskan adonan warna (bubur warna) secara langsung denganjari tangan secara bebas di atas bidang gambar, batasan jari di sini adalah semua jari tangan, telapak tangan, sampai pergelangan tangan (Sumanto, 2005). Sementara flubby jelly adalah salah satu sensory play menggunakan jelly.



Nah, hari Minggu ini, kebetulan saya full time di rumah, saya manfaatin saja tuh waktu untuk bermain sensory play dengan Baby Juna. Memang sih, permainan kali ini tuh bermain dengan kotor-kotoran dan cukup menguras tenaga (soalnya harus nyiapin alat dan bahan, terus bersihin alat-alatnya dan cuci baju cuy.... hehehe). Dan karena ada Ayahnya, ya saya manfaatin sajalah tenaga si Ayah. Hohihi LOL.

Oke, permainan hari Minggu ini adalah bermain Finger Paint. Hmm, saya menggunakan bahan tepung terigu yang saya kasih pewarna dan cat air. Saya memang sengaja membuat adonannya sedikit berbeda, tepung terigu saya buat lebih kental sementara cat airnya sengaja saya buat lebih encer. Karena tujuan saya bukan Cuma untuk bermain finger paint saja, sekaligus belajar tekstur. Yups, secara tekstur tepung terigu dan cat air itu berbeda. Dan Baby Juna bisa membedakannya..




Awalnya main sih, Baby Juna sama sekali enggak jijik. Secara Baby Juna itu memang sudah mulai suka bermain kotor-kotoran. Saya ngeh banget karena Baby Juna seneng banget saat bermain tanah. Dan ketika Baby Juna saya sodorin cat air dan adonan tepung terigu, tanpa ragu tuh dia sentuh. Etapi, ternyata Baby Juna sedikit jijay dengan adonan tepung terigunya. Beda sama cat airnya yang langsung dituang dijadikan satu, ditumpahin.



Sementara permainan lain yang saya mainin sama Baby Juna adalah flubby jelly. saya sengaja bermain flubby jelly ini bebarengan dengan bermain finger paint. Kembali lagi, sekaligus mengenalkan tekstur kepada Baby Juna. Secara kan jelly itu kenyal-kenyal gimana gitu, ya. Hehehe. Dan saya memang membuat warna jelly, adonan tepung terigu dan cat airnya berbeda-beda. Dan dari ketiga bahan itu, Baby Juna paling suka sama jelly dan paling jijay sama adonan tepung terigu.



Bermain finger paint dan flubby jelly ini memang kotor pake banget. Saya ngajak Baby Juna main juga di pagi hari sebelum mandi. Riwueh banget sih iya dan saya enggak bisa kalau Cuma main berdua sama Baby Juna.


Tujuan dan Manfaat bermain Finger Paint dan Flubby Jelly :
1.     Pengenalan tekstur
2.    Bermain warna (Sekaigus mengenalkan warna)
3.    Mengembangkan panca indera (indera peraba)



Alat dan Bahan yang perlu disiapkan saat bermain Finger Paint dan Flubby Jelly :
Alat :
1.     Baskom/mangkok/piring untuk membuat adonan
2.    Sendok untuk mengaduk adonan
3.    Loyang
4.    Alas untuk bermain agar tidak mengotori tempat (Saya memakai karpet plastik dan koran)
5.    Karton/kertas HVS untuk membuat lukisan

Bahan :
Finger Paint cat air : cat air dan air
Finger Paint tepung terigu : tepung terigu, air dan pewarna makanan
Flubby Jelly : 1 sachet jelly (merk apa ajah) dan air


Cara membuat :
Finger Paint cat air : tuangkan cat air ke dalam piring/mangkok (Saya memakai piring plastik), tuangkan air secukupnya (saya agak banyak airnya karena sengaja membuat encer), kemudian aduk hingga merata
Finger Paint tepung terigu : tuangkan tepung terigu secukupnya ke dalam baskom/mangkok, tuangkan air secukupnya dan kemudian aduk
Flubby Jelly : masak jelly seperti biasanya (tidak usah diberi gula), masukkan loyang dan dinginkan, lalu potong kotak-kotak



Sebenarnya, bermain dengan adonan tepung dan jelly ini banyak sekali manfaatnya. Bukan sekedar pengenalan tekstur dan warna, tapi coba deh anak disuruh berjalan di atas adonan tepung dan jelly, pasti reaksinya bakalan berbeda. Kalau Baby Juna berjalan di atas adonan tepung dianya sih berasa kotor, etapi kalau di atas jelly kan licin dan dia bakalan hati-hati.

Nah, buibu, cobain bermain finger paint dan flubby jelly yuk. Mainnya bisa sendiri-sendiri kok, misal hari ini bermain finger paint dengan cat air, besok bisa bermain finger paint dengan adonan tepung terigu, lusa bisa main flubby jelly, Dijamin menyenangkan kok, tapi ingat, mainnya pas buibu dalam kondisi fit ya, soalnya capek. Hehehe. Bdw, asyik kok, wong Baby Juna saja sampai enggak mau udahan.




Comments

  1. suka dengan aktivitas macam ini. Membuat anak kreatif. dan apresiasi buat ortunya yang mendukung untuk melakukan kegiatan ini. secara, beberapa saya temui, ortu takut anaknya main kotor-kotoran, padahal itukan baik buat anak

    ReplyDelete
  2. makasi sharingnya kak. pengin saya coba ke dua anak saya. :)

    ReplyDelete
  3. Ini kreatif bnget buat merangsang motorik anak ya mba...

    ReplyDelete
  4. Anakku jg suka finger painting..

    ReplyDelete
  5. Makasih Wit sharingnya, minggu depan aku coba aah.

    ReplyDelete
  6. wah kreatif banget anak-anak pasti suka banget nih.... tfs mbak

    ReplyDelete
  7. idenya kreatif mbak, anak-anak mmg paling seneng ngubek2 bejek2, btw kalo jellynya ttp dikasih gula, enak juga ya hee

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau mau dimakan sih gpp mbak kasih gula, soalnya ini juna cuma buat mainan. anaknya enggak suka jelly... hehehe

      Delete
  8. seru banget. Juna seneng banget tuh kelihatannya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, enggak mau udahan dianya
      tapi udah belepotan sampai muka, ya aku ajak udahan... heheh

      Delete
  9. Kayaknya seru ya kalau buat balita.. ^_^

    ReplyDelete
  10. Junaaa, asyik banget mainnya.
    Ikutaaaan ya...

    ReplyDelete
  11. Kemarin semangat buat jelly, tp Faraz gak mau diajak main flubby jelly niihh,.huhuhuh. padahal awalnya dia penasaran, sekalinya diajak main malah ogah2an.. kabur dia, malah sempat nangis :(

    ReplyDelete

Post a comment

Popular posts from this blog

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi... Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft... Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna. Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM

MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM MORINAGA CHIL-GO, BEKAL MASA DEPAN UNTUK GENERASI PLATINUM. Berawal dari akun istagram saya yang ditantang oleh Gisela Anastasya untuk mengikuti tantangan Program Bekal Masa Depan Chil Go (BMD Chil Go) , dan langsung saya iyain, akhirnya saya mulai memikirkan masa depan Baby Juna yang baru berusia 20 bulan. Selama ini sih saya masih nyantai saja, soalnya Baby Juna masih kecil. Etapi ternyata pemikiran saya itu salah kaprah, saya seharusnya sudah menyiapkan bekal masa depan Arjuna sedari usia dini. Bekal masa depan Baby Juna bukan soal dana pendidikan saja loh ternyata, tapi kecerdasan adalah bekal utama bagi masa depan Baby Juna. Nah kalau dananya tersedia tapi kemampuannya tidak ada, bagaimana? Apa bisa tuh mewujudkan cita-cita Baby Juna? Apa Saja Sih Yang Perlu Disiapkan Untuk Bekal Masa Depan? 1.      Kenali kecerdasan Si Kecil Ada 6 langkah aktivasi multitalenta anak, yaitu : a.     Kecerda

DEAR MY HUBBY, AKU INGIN KE PANTAI BERSAMAMU

DEAR MY HUBBY, AKU INGIN KE PANTAI  BERSAMAMU Dear My Hubby , Ketika aku mulai menuliskan ini, saat itu hatiku tengah kecewa tiada tara. Aku tak pernah tahu mengapa Gusti membiarkan aku kecewa, karena yang kupahami, inilah cara-Nya menjadikan aku manusia yang lebih hebat dari saat ini. Saat kumulai mengungkapkan rasa kecewaku, kau akan menasehatiku dengan dalil-dalil yang saat itu tak bisa kuterima dengan logika. Kau akan menganggapku bahwa akulah yang bersalah atas takdir yang seharusnya kusyukuri. Tapi, tahukah engkau wahai suamiku sayang? Aku hanya perempuan biasa yang hatiku tak bisa merasakan bahagia ataupun selalu bersyukur saja. Maaf jika terkadang nafsu dan kecewa tiba-tiba menghampiri dengan segenap rasa yang tak bisa kukendalikan. Mungkin kau tak akan memahaminya. Dan sebagai pemain kehidupan, akupun tak berdiam dan membiarkan semua luka menggerogoti kebahagiaanku begitu saja. Selalu... selalu inginku hempaskan pemikiran bodoh itu. Tapi, aku tak bisa berjuan