Skip to main content

CERITA LEBARAN ARJUNA

CERITA LEBARAN ARJUNA

CERITA LEBARAN ARJUNA. Jika kemarin saya bercerita tentang ramadan Arjuna, ramadan keduanya, kali ini saya akan bercerita tentang lebarannya Arjuna. Iya, ini lebaran kedua buat Arjuna. Dan tentunya lebaran kali ini lebih heboh dari lebaran kemarin. Secara, Arjuna lebih mudheng dan sudah tambah usil.



Tahun kemarin Arjuna juga sudah usil sih, tapi kan masih merangkak, jadi emaknya lebih mudah mengendalikannya dan dia masih digendongan. Hmm, meskipun kala itu sebenarnya sudah mulai minta ditatih sih.

Sementara lebaran tahun ini, jangan ditanya keribetannya, yang jelas ribet pake banget. Arjuna sudah bisa jalan dan lari-lari, Arjuna juga sudah banyak ngomong dan sudah bisa mengungkapkan apa maunya. Arjuna bukan Cuma jago kandang tapi jago di mana-mana. Enggak takut dengan orang baru dan tempat baru. Pokoknya di manapun dia berada, dia tetap usil tanpa rasa takut. Dan satu lagi, kepo tingkat tinggi.


Sholat Idul Fitri
Kali kedua Arjuna ikut sholat Idul Fitri tapi emaknya enggak sholat. Kebetulan tamunya juga lagi datang. Saya memang mengajak Arjuna ikut sholat Ied, Cuma Arjunanya belum ‘ngeh’ ikut sholat seperti ikut taraweh. Mungkin karena suasana sholat Ied yang di lapangan dan banyak orang jualan mainan. Jadi Arjuna lebih fokus ke yang jualan mainan.


Etapi saya  senang plus bangga sih, secara kalau mendengar takbir, Arjuna ikut-ikutan. Iya, Allah Akbar gitu, meskipun mengucapkannya belum sepenuhnya benar. Hehehe.


Lebaran Hari Pertama


Lebaran hari pertama sehabis sholat Ied, sudah menjadi tradisi kalau kami berkumpul di rumah embah yang dari bapak mertua saya. Tradisinya, kami sarapan bareng, terus sungkeman dan dilanjut bagi-bagi angpou. Yah, meski sebenarnya lebaran pertama itu berencana ngumpul bareng di tempat saya sih. Soalnya sepupu-sepupu yang merantau pada mudik. Etapi gagal karena pas puasa sudah ngumpul-ngumpul bareng di rumah saya karena embah sudah sepuh dan pada giliran nungguin embah. Lagi pula H-1 sebelum lebaran juga ada di tempat saya.



Di tempat uyud yang dari suami, lagi dan lagi Arjuna yang paling heboh. Apalagi dapat balon yang bisa terbang itu, duh semua diabaikan. Dan senangnya, Arjuna bisa berkumpul sama sepupu-sepupunya. Anak kecilnya Cuma Arjuna, Mas Satria, Mbak Ori dan Mas Uya. Tapi tahu sendiri, Arjuna yang paling heboh.


Setelah dari embah, dilanjut ke tempat pakdhe (kakaknya ibu mertua). Nah, di sini Arjuna mulai heboh lagi. Sama Embak Sepupu yang enggak pernah ketemu, dia maunya ngikut terus, minta gendong terus. Dia manggilnya Mbak e (panggilan kesayangan Arjuna ke adik saya). Terus, di sini Arjuna juga suka caper-caper, kepo liat isi kulkas dan pokoknya usil.



Setelah dari sini kami pulang, sebelum akhirnya saya kembali ke rumah saya dan silahturahmi ke tempat saudara-saudara Babe. Teuteup ya, Arjuna paling heboh.



Di tempat budhe dan tante saya, Arjuna ketemu sama sepupu-sepupu jauh yang Alhamdulillah mudik. Seneng banget ya bisa ngumpul bersama keluarga besar dengan penuh kedamaian.


Lebaran Hari Kedua


Lebaran hari kedua, start di mulai dari rumah Ampel, kebetulan ibu mertua punya kakak di Ampel, alhasil dari Ampel kami nyusul ke tempat budhe Ampel (begitulah panggilannya). Setelah itu, mertua serta ipar ke tempat saya. Dan di sini tuh, kembali ngumpul bareng. Kebetulan, adakeluarga  pakdhe dari ibu saya dan ada keluarga pakdhe dari babe saya. Rumahpun rame bukan main.

Etapi akhirnya saya, suami, mertua, ipar dan adik saya kembali melanjutkan silahturahmi. Kami ke pakdhe yang di Boyolali kota (kakaknya ibu mertua). Di sana ketemu pasukan juga, saudara-saudara ibu mertua. Jadi ruame banget. Dan Arjuna juga ketemu Kak Atha, sepupu dari Bojonegoro.



Sehabis itu, saya, suami dan adik saya ke tempat Uyud di Winong (orang tuanya ibu saya). Sekalian ke tempat pakdhe dan paklik juga. Dan di sini drama kesedihan itu dimulai. Ini kali pertama lebaran tanpa akung uyud. Baru 100 hari Beliau meninggalkan kami dan kehilangan itupun sungguh berasa.


Beneran berasa banget, sepi. Tamu yang bersilaturahmipun juga berkurang. Saya enggak tega pas mau pulang, uyud uti tinggal sendirian. Berbagai macam pikiran parnopun datang.



Dan setelah dari rumah uyud uti, kami kembali pulang ke Ampel. Etapi sehabis Magrib ada undangan reuni SMA di alun-alun Boyolali. Tak mau melewatkannya, sayapun datang.


Wow, Ikut Reunian Teman SMA-nya Mamah
Berawal dari grup BBM, sering banget ngerencanain reunian tapi gagal melulu. Hingga tiba-tiba saat silahturahmi ada undangan mendadak, selepas magrib ngumpul di alun-alun kabupaten. Langsung iyain, anak sudah gedhe dan suami mau nganter.

Setelah 8 tahun berlalu, akhirny ngumpul bareng meski hanya segelintir. Biasa dong kalau temen lama pada ngumpul, pembahasannya itu pasti ngobrolin si A, B, C yang nggak ikut ngumpul. Kalau enggak ya saling meledek, atau saling nginggetin tentang masa lalu gitu.



Ngumpul bareng teman kali ini ada yang sudah pada gendong anak (termasuk saya), ada pula yang keluarga hancur lebur sampai ada yang masih melajang. Ah, nasib orang memang beda-beda ya.



Dan yang paling berkesan sih, saya bawa Arjuna dan ngenalinnya ke teman-teman. Arjuna juga enggak takut tuh, bahkan pede ajah ikut om-om foto bareng.


Lebaran Hari Ketiga & Empat


Pulang dari reunian kan pulang ke rumah Mojosongo, secara dari alun-alun Boyolali ke Mojosongo lebih dekat daripada ke Ampel. Etapi, keesokan harinya harus kembali ke Ampel setelah silahturahmi ke rumah pakdhe dan bulik sebelah rumah.

Yups, di Ampel banyak banget sanak saudara serta tetangga yang belum dikunjung. Alhasil, lebaran hari ketiga dan keempat kami habiskan untuk mengunjungi sanak saudara di Ampel sebelum akhirnya kami menghabiskan libur lebaran di rumah suami.


Bolak-balik  Ampel~Mojosongo
Untung ya rumah saya dan suami itu Cuma satu kabupaten, setengah jam perjalanan dan enggak jauh-jauh banget. Jadi kami bisa bolak-balik setiap hari sampai akhirnya tuntas silahturahmi di keluarga besar  saya dan barulah menetap di rumah suami sampai liburan tuntas.


Alhamdulillah juga sih Arjuna anaknya kuat, diajak bolak-balik mau naik mobil mau naik motor mah anaknya hayuk ajah. Hehehehe.


Kumpul Keluarga Besar
Kumpul keluarga besar itu moment langka, tapi Alhamdullilah sih lebaran ini bisa ngumpul. Entah keluarga besar saya entah keluarga besar suami.

Seneng pake banget ya kalau keluarga besar ngumpul, terus anak-anak saling dikenalin biar silahturahmi tetap terjaga dan anak-anak juga jadi tahu silsilah keluarga. Dan Alhamdulillahnya itu keluarga besar saya dan keluarga besar suami itu welcome banget, asyik, ya kalaupun ada segelintir yang enggak bikin like itu cukup diabaikan. Saya mah gitu orangnya, fokus sama yang asyik-asyik saja.



Dan jujur sih saya berharap banget setiap tahun bisa ngumpul sama keluarga besar gitu. Apalagi sekarang kan saya udah nikah, keluarga makin hari makin banyak. Ada keluarga besar dari babe saya, dari mama saya, dari bapak mertua dan dari ibu mertua. Next, punya harapan kalau ada rejeki bisa ngumpulin mereka semua gitu. Ya, doain ajalah.



Etapi untuk sekarang, yang penting ngenalin Arjuna ke keluarga besar.  Intinya sih, lebaran kali ini seru dan menyenangkan. Bisa ngumpul bareng keluarga besar. I like it.


Ikutan Mamah Halal Bi Halal


Yayasan cabang Ampel tempat saya kerja kan ngadain halal bi halal, boleh ngajak keluarga, tahun ini bisa ikutan dan ajak Arjuna sama suami. Kalau tahun kemarin sih enggak bisa, soalnya barengan sama tempat suami kerja dan kami memilih ngajakin Arjuna halal bi halal di tempat suami kerja.

Kesimpulannya
Lebaran kedua Arjuna, bisa ngumpul bareng keluarga besar dan bisa ikutan Mamah reunian sama teman SMA Mamah serta ikuta halal bi halal tempat kerja Mamah. Pokoknya lebaran tahun ini berkesan banget, meskipun rasa duka kehilangan itu masih berasa banget.

Dan Alhamdulillah punya koleksi foto lebaran yang bisa diposting di sosmed, hehe... meskipun enggak lengkap sih. dan senengnya lagi, lebaran kali ini teuteup bisa eksis di sosmed, secara kan ada #SmarfrenCommunty yang bikin internetan lancar meskipun smartphone belum 4G. Secara kan, #SmarfrenCommunty bisa bikin semua smartphone jadi #4GinAja. Hehe.. :)


Next, semoga lebaran tahun depan lebih menyenangkan, bisa berkumpul bersama sanak saudara dalam kerukunan dan penuh kedamaian. Aamiin. 


Comments

  1. Jadi ingat pengalaman lebaran kami tahun yang lalu-lalu juga sama Wit, ngider dari keluarga besarku dan Ivon. Senang melihat Aiman bisa membaur dengan kerabat, apalagi dapat angpauw hi3.
    Makasih ya Wit udah ikutan GA #LebaranSeru.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, senenga ya mas kalau bisa bersilahturahmi ke sanak saudara, bisa ngumpul bareng

      iya, dapat angpou, wkwkwk

      Delete
  2. Senangnya bisa sholat ied barengan, kmrn anak2 dan aku gak sholat ied krn pas MAxy sakit mata lagi rewel2nya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. etapi aku enggak sholat Mak... hiks :(

      Delete
  3. Seruu lebarannya.. lucu ceritanya, ada map nya segala hihihi

    ReplyDelete
  4. sodara sepupunya arjuna masih kecil-kecil semua ya.. sepantaran semua gitu..itu seru kayaknya nanti kalo dah pada remaja karena sepantaran

    ReplyDelete
    Replies
    1. hhihi, emaknya Juna malah punya ide bikin girl dan boy band... wkwkwk

      Delete
  5. Idem sama mba Ade. Klo saudara2nya Juna sepantaran, pasti gedenya juga tambah seru itu mbak... :D

    ReplyDelete
  6. Arjunaaa... lebarannya dpt angpau gak? hehe...

    ReplyDelete
  7. Dek Juna..ga nahan itu keponya pengen liat isi kulkas. Hihi.

    Padet banget ya mbak Lebarannya, lebaranku kemarin cuman ngumpul-ngumpul aja nih.

    ReplyDelete
  8. Wah pinter dah bisa niruin takbir ya Juna

    ReplyDelete
  9. Lebaran memang bener2 waktunya ngumpul sama keluarga besar ya
    Moment paling membahagiakan setahun sekali

    ReplyDelete
  10. Lebaran emang momen paling tepat memperkenalkan anak2 ke saudaranya ya mbak :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Popular posts from this blog

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH

MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH
MENJADI IBU BAHAGIA ITU... GAMPANG-GAMPANG SUSAH. Bahagia itu pilihan, tergantung bagaimana kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita. Kita enggak bisa mengatur mulut banyak orang, tapi kita bisa mengatur pola pikir dan perasaan kita agar kita bisa BAHAGIA.
Kalau saya pikir sih, iya juga. Efek terlalu mikirin apa kata orang dan enggak mau dinyinyirin itu yang terkadang menjadi beban pikiran dan ujung-ujungnyan saya jadi enggak bahagia. Padahal, apapun yang ada di dunia ini pasti bakalan dinyinyirin juga. Entah itu baik atau buruk, kita enggak bisa memuaskan apa kata banyak orang.

Dulu, iya tahun lalu mungkin tepatnya, saya masih saja jadi ibu yang baper dan terlalu mikirin kata  orang. Endingnya, saya jadi enggak bahagia sendiri, mau ngapain takut dinyinyirin, mudah emosi dan keluarga jadi imbasnya. Bahkan, saya sampai mengalami krisis kepercayaan pada orang-orang terdekat.
Tapi semua sudah lewat yah, semenjak pertengahan Januari lal…

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL

TEMPRA : USIR DEMAM, CERIAKAN LIBURAN SI KECIL. Sudah punya rencana mau liburan, tapi gagal total karena Si Kecil demam. Pernah ngalaminnya enggak, Mak? Kalau saya sih pernah ngalaminnya. Jauh-jauh hari sudah berencana liburan, sudah bikin list mau ke mana dan ngapain saja sampai sudah nyiapin semuanya, eh tapi...
Kecewa dan sedih sih pasti. Etapi lebih sedihnya lagi itu ngelihat Si Kecil yang dikit-dikit rewel. Jangankan jadi mikirin liburan, mikirin gimana nurunin demamnya Si Kecil dan bikin Si Kecil ceria kembali saja sudah menguras pikiran. Huft...


Sebenarnya, demam itu bukanlah penyakit loh, Mak. Akan tetapi, demam merupakan sebuah gejala. Dan biasanya, demam lebih sering terjadi pada anak di bawah 5 tahun karena sistem kekebalan pada bayi belum terbentuk secara sempurna.
Penyebab demam sendiri juga bukan suatu yang serius atau gawat. Akan tetapi, sebagai ibu, kita perlu mengetahui apa penyebab demam. 1.Infeksi saluran pernafasan : infeks…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…