Skip to main content

KARENA NIKAH ITU (BUKAN) PERKARA MUDAH

KARENA NIKAH ITU (BUKAN) PERKARA MUDAH

Hay Moms, selamat tahun baru yah? Bdw, ngomongin tahun baru, liburan kemarin ke mana sjaa? Terus, apa resolusi di tahun 2018 ini? #tanyaalawartawan.

Nah Moms, #SelasaBercerita #ObrolanKeluarga di minggu kedua ini, aku sama Mak Aya mau ngebahas soal nikah. Hmm, sebenarnya sich Mak Aya mau tema ini udah sejak Desember kemarin, cuman kebiasaan Maknya Juna itu kan nanti-nanti, jadinya ya baru sekarang dech. #hufttt

Baca Punya Mak Aya :

Oh ya postingan ini tuh terinspirasi sama masalahnya Taqy dan Salmafina, mereka adalah dua orang dengan latar belakang yang berbeda, nikah di usia muda tanpa pacaran, habis nikah terus LDM, udah gitu orang tua masih ikut campur sama urusan mereka. Jadilah sepaket komplit yang akhirnya baru nikah 3 bulan sudah berhembus kabar perceraian.


Ngomongin nikah muda, hal ini pernah dibahas kan pas ramai pernikahan Alvin dan juga #SelmaHaqyJournay. Jadi, kalau aku bahas nikah mudanya sih udah bukan sesuatu yang wow lagi. Toh sekarang banyak juga kok yang mutusin nikah di usia muda.

Oh ya, sebenernya apa sih motivasi buat nikah itu?
Aku yakin, setiap orang punya alasan berbeda saat ‘dia’ memtuskan buat nikah. Pun dengan Alma yang buat aku salut, mutusin nikah di usia 17 euy. 5 tahun lebih muda dari usia aku saat mutusin nikah.

Yes, aku nikah di usia 22. Emang impian banget bisa nikah di usia angka kembar. Kalau usia 11 kan masih bocah, sementara 33 buat aku mah udah lewat batas, jadi aku emang pengen ajah nikah di usia itu. Kalau usia itu belum datang jodohnya, aku kasih deadline sampai usia 25. (berasa kayak lomba ajah ada deadlinenya)

Sebelumnya, aku mau cerita dulu, apa sich motivasi aku mau nikah di usia 22 padahal waktu itu aku baru kuliah semester 6? Yaqin kalau hanya ‘demi’ impian masa SMA?

Sebenernya sih enggak, karena kalau boleh jujur mah masih banyak impian yang ingin aku raih. Pengen berkarier, pengen S2 dan masih pengen seneng-seneng. Tapi karena jodohnya emang sudah datang, why not?

Alesan trauma soal lelaki sebenernya ada. Aku pernah loh dilamar di usia 18. Waktu itu aku baru lulus SMA. Masih mending yah kalau aku dilamar Mas Pacar atau temen yang sudah aku kenal, lah dia? Dia Cuma tahu aku, aku anak siapa tapi enggak kenal aku. Ngelamar aku dan maunya segera nikah. Kaget sih banget, apalagi waktu itu aku lulus SMA dan mutusin nganggur dulu karena aku masih rawat jalan dan setiap bulannya ngapel ke dokter.

Aku salut sama Alma, mutusin nikah di usia 17 tanpa pacaran. Flashback ke diri aku sendiri, aku dilamar orang di usia 18 dan memilih kabur karena aku ogah nikah sama dia. Kalau Alma mah nikah sama Taqy yang seorang hafiz dan ilmu agamanya enggak diragukan lagi, yang ngelamar aku itu seorang ustadz loh. Emang enggak hafal Al Qur’an, tapi kalau di kampung mah yang kayak gitu ‘kata orang’ udah lumayan. Apalagi secara materi, dia juga bisa dibilang menengah ke atas. Hahaha... Tapi... mungkin karena emang bukan jodohku, Alhamdulillah ajah aku enggak jadi nikah sama dia. Alasan ‘beda’ dan waktu itu aku sudah punya pacar adalah alasan utama aku nolak dia—selain belum kenal juga, yah. Beda dari gaya hidup, sirklus pertemanan dan lainnya. Aku enggak mau, kalau aku nerima dia terus enggak cocok dan berakhir cerai. Makanya, hati sudah enggak yakin dulu, nikah juga enggak bisa coba-coba.

Makanya, aku benar-benar salut sama Alma, nikah di usia muda, enggak pakai pacaran, terus nikahnya sama orang yang ‘beda’ kehidupannya pula. Duh, itu enggak gampang banget.

Menikah itu, aku dan kamu, keluarga kita. Bukan suatu keputusan yang gampang diambil. Buat aku nikah itu cukup sekali seumur hidup, kayak kita cukup sekali doang lahir di dunia ini. Jadi, sebelum memutuskan nikah, harus dipikir matang-matang.

Kalau sudah nikah, sudah jadi isteri, banyak hal yang dibatasi. Seperti, sudah nikah ya apa-apa izin sama suami, kalau suami enggak ngizinin, sebaik apapun hal yang kita lakuin bakalan jadi dosa. Sudah nikah, kita juga kudu membentengi hati dan pandangan. Dosa loh suka apalagi sampai cinta sama lawan jenis yang bukan pasangan. Sudah gitu, tanggung jawab kita bakalan bertambah. Biasanya kita Cuma ngurusin diri sendiri doang, ini kita bakalan tambah ngurus suami dan anak (kalau sudah punya). Belum lagi yah, sudah nikah itu kita harus bisa menjaga kehormatan pasangan kita. Enggak bisa banget kalau kita ada masalah terus curhatin ke semua orang apalagi medsos. Yah, meskipun aku pernah khilaf update status yang ada hubungannya sama rumah tangga sich. Tapi itu dulu yah... hehehe...

Nikah itu bukan perkara mudah. Makanya sebelum menikah, aku tuh benar-benar mantapin hati. Ya emang enggak bakalan ada sich orang yang plek duplek pemikirannya sama kita. Tapi nyari pasangan yang kehidupannya dan pola pikirnya hampir sama dengan kita itu mungkin lebih nyenengin. Karena perbedaan-perbedaan sekecil apapun dalam pernikahan itu bakal jadi masalah.

Sedikit contoh yah, dari apa yang terjadi sama Alma dan Taqy ajah. Alma itu kan temennya Awkarin (tahulah gimana kehidupannya) terus nikah sama Taqy yang agamis banget. Okelah Alma akhirnya berhijrah, tapi enggak bisa kan Alma langsung bisa ngikutin kehidupan Taqy dan ninggalin gitu ajah kehidupannya? Semua ada prosesnya. Yah kalau kita enggak bisa saling memahami proses pasangan kita agar bisa sepaham sama kita ya ujung-ujungnya berantem. Akupun pernah kok ngalamin yang kayak gitu.

5 tahun aku nikah, ditambah masa 2 tahun pacaran (aku sama Pak Suami pacaran dulu yah), terkadang masih ada aja hal yang kayaknya kok asing dan perbedaan itu tetap ada. Ya pinter-pinter kita ajah gimana ngadepinnya. Enggak bisa egois dan harus ada yang saling ngalah biar berantemnya cepet reda.

Intinya sich gini, nikah itu bukan perkara mudah. Bukan sekedar aku cinta kamu, kamu cinta aku, orang tua setuju hayuk ah naik pelaminan. Bukan Cuma sekedar gue udah mapan udah bisa ngasih apapun yang elo mau terus habis nikah semua bakalan mudah.


Tapi, meskipun nikah itu bukan perkara mudah, buat kalian yang masih sendiri, jangan takut menikah. J

Comments

  1. Hahahaha....aku juga kalau tanpa deadline dari ortu kayanya masih leyeh puas puasin main loh. Dan setelah nikah nyesel...nyesel kenapa nggak dulu dulu hahahhaa....nikah itu enak awalnya, selanjutnya enak banget kok. Asal dari dua pihak sama sama saling mendekatkan diri ke keinginan pasangan dan pada goal visi misi keluarga yang mau dibangun 😎

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahha... enak banget mak, udah halal, dan yang paling aku suka, nikah itu bukan batasan...

      Delete
  2. Sepakat. Menikah memang bukan perkara mudah tapi ngga perlu jadi takut juga untuk menikah. Yang penting dilakukan adalah benar benar mengukur diri dan berpikir apakah kita siap untuk menikah.

    Salken ya Mama Juna ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul.. salam kenal juga yah Mbak Giftaaa

      Delete
  3. Karena ujiannya seumur hidup ��
    Tapi kalo dijalani sama2 kayaknya akan berasa ringan. Paling sebel sama berita2 akhir2 ini ttg hitsnya para pelakor yg udah gatau malu

    ReplyDelete
    Replies
    1. betul Mak... yups, sekarang zamannya pelakor merajalela dan enggak tahu malu...

      Delete
  4. Aku dulu diawal2 mau ada yg ngelamar udah parno mbk. Ya khawatir nnti cerai itu dah kayak smean gitu.

    Dan semakin kesini jadi semakin keserap ilmu untuk bisa nikah dg tanpa. Tekanan apapun. Dan atas keputusan kita dua belah pihak. Tapi, semoga saja dilancarkan oleh-Nya. Tfs ya mbakk Witrii 😘😘😘

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin, semoga lancar yahhh

      niat baik mah Insya Allah dimudahkan.. jangan lupa undangannya :)

      Delete

Post a Comment

Popular posts from this blog

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS

DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS


DIY : MEMBUAT CELENGAN DARI KARDUS BEKAS. Akhir-akhir ini, mamah juna lagi rajin banget bikinin mainan sendiri buat Baby Juna. Yups, selain mencari irits, mamah juna juga mau belajar kreatif dan menstimulasi kecerdasan Baby Juna. Selain itu, juga mau mengalihkan perhatian Baby Juna dari tablet dan Thomas.
Baca : MorinagaChil Go, Bekal Masa Depan Untuk Generasi Platinum
Nah, setelah hari Minggu kemarin saya ngajakin Baby Juna mainan Fingger Paint dan Flubby Jelly, maka hari Kamis kemarin saya ngajakin Baby Juna main celengan. Kebetulan sayanya izin lantaran di rumah ada orang meninggal dan enggak ada yang momong Baby Juna.
Sebenarnya, Baby Juna sih sudah dari dulu sering main celeng-celengan. Kalau enggak salah semenjak usianya 17 bulanan. Kala itu sih karena kalau liat uang receh tahunya kerokan (secara saya kalau sakit harus dikerokin emak baru sembuh). Nah, dan kebetulan juga Baby Juna punya celengan. Makanya, saya alihkan ke celengan daripada k…

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS

MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS
MEMBUAT DRUM DENGAN KALENG SUSU BEKAS. Anaknya minum sufor? Banyak kaleng susu bekas? Kenapa enggak dimanfaatin saja buat bikin mainan?


Berawal dari kaleng susu bekas, bisa dibuat permainan loh. Kalau Arjuna itu, kaleng susu bekasnya suka banget buat mainan. Mulai dari disusun sampai setinggi-tingginya sampai dibikin drum.

Dan melihat Arjuna suka mukul-mukul kaleng susu bekasnya dengan ngasal, akhirnya sayapun punya ide, kenapa enggak dibikin drum saja? Alat pemukulnya sendoknya? So, kaleng dan sendoknya bakalan bermanfaat dari pada harus nganggur cantik di tempat sampah.


Oke, mari kita eksekusi, gimana sih caranya bikin drum dari kaleng susu bekas? Yang jelas sih gampang banget. Siapin ajah alat dan bahannya : kaleng susu bekas, sendok susu bekas, rafia, gunting dan solasi.
Cara bikin drum dari kaleng susu bekas : 1.Kumpulin kalengnya jadi satu 2.Lalu ikat dengan rafia (diikat supaya menjadi satu, biar enggak bececeran)

Cara bikin pemukul drum dari send…

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan

STIMULASI ANAK USIA 15 – 18 Bulan. Anak usia 15 – 18 bulan sebenarnya tidak banyak mengalami perkembangan motorik dan stimulasi anak yang signifikan. Akan tetapi, anak justeru berktivitas yang membuat orang-orang terdekat menjadi gemas.


Di usia ini, anak biasanya sudah bisa berdiri tanpa berpegangan, malah ada juga yang sudah bisa jalan. Dan Alhamdulillah, Arjuna sudah bisa jalan di usianya yang menginjak 12 bulan, jadi saat usia 15 bulan dia sudah lari-lari. Usia 15 – 18 bulan, anak biasanya sudah bisa : 1.Membungkuk dan mengambil mainannya sendiri 2.Berjalan maju mundur, jinjit atau berputar-putar 3.Memanggil ayah ibunya dengan sebutan sesuai ajaran kedua orang tuanya 4.Menumpuk kubus atau kaleng 5.Memasukkan mainan ke dalam kotak 6.Menunjuk apa yang diinginkan tanpa menangis atau merengek 7.Memperlihatkan rasa cemburu

Baca : Perkembangan Arjuna Usia 17 Bulan dan PerkembanganArjuna Usia 18 Bulan

Sementara stimulasi untuk anak usia 15 – 18 bulan, antara lain :
1